Ahad, 5 Februari 2012

Hati ini...

Salam.

Sejak dua tiga hari ni, aku macam rasa tak berapa nak relaks. Bukan sebab nak buka sem baru. Ada sebab-sebab yang melibatkan hati. Ada terasa macam ada yang bengan dan marah dan sakit hati dan mungkin meluat dan tak suka dengan aku. Aku tahu hakikatnya, kita tak boleh nak puaskan hati semua orang. Dan yang paling penting atas apa semua yang orang buat kat kita mungkin sebabnya datang dari kita. Mungkin aku ada buat salah, yang aku tak sedar sebenarnya membuatkan sesetangah pihak tak berapa nak berpuas hati.

Kawan aku ada berpesan, memaafkan memang mudah di mulut tetapi tak mudah di hati. Aku tak boleh tak setuju dengan benda tu. Dia pun ada cakap yang mungkin lepas kita ada konflik dengan seseorang, kita tak boleh nak terima dia secara sepenuhnya semula melainkan hati dan minda kita boleh terima sepenuhnya. Kalau hati kita tak boleh, tetapi akal kita boleh, kita mungkin bijak sebab menggunakan rasional dan akal fikiran kita. Kalau hati boleh terima tetapi akal tak boleh nak terima, kemungkinan besar kita jadi dalam status trauma nak berkawan dengan orang tu. Aku ada seorang kawan, yang dulu aku rapat sampai aku ada konflik dengan dia. Sekarang situasi aku sangat mudah. Hati aku dah boleh terima sebagai kawan, malah aku nak kami balik macam dulu, boleh borak-borak, berkongsi kisah,tapi kan, akal aku bercakap yang aku dan dia tak boleh baik macam dulu. Lain pula kisah kawan aku, dia pun ada konflik dengan kawan dia. Senang kata, dia terbalik pulak. Secara akalnya dia boleh menerima kawan dia tu. Tapi, dalam hati tu kekadang tu ada la kan sikit-sikit. Bukan maksudnya emosinal ke apa, tapi kekadang tu parut kat hati tu dalam sikit.

Aku dengan kawan baik aku, Mator. Dua bulan kami pernah berperang. Bukan kami ada clan ke gang ke apa-apa. Tapi dalam hati kami. Dua bulan tu, bukan kami tak bertegur sapa ke bercakap. Ada je. Tapi kat dalam hati ada simpan tak puas hati. (Ok. Rasanya dah pernah cerita) Aku memang suka nak bagi tahu satu semesta alam pasal Mator. One day, entah tiba-tiba kami duduk berborak dan meluahkan isi hati masing-masing. Benda memang agak tegang dalam dua bulan tu. At the end, sampai ke hari ini, aku masih bangga nak cakap Mator kawan baik aku. Rahsia sangat simple, maafkan dari hati dan minda. Just forget about all the past. People can change and we just need to be patient waiting for the changes and we need to support them. Mator dia banyak support aku dalam sense membantu aku mengawal sifat marah. Jangan cakaplah tahap panas baran aku macam mana dulu. Memang kekadang tu macam perit dan susah sangat, tapi Mator sabar giler dengan aku. Dia boleh cool dan relax bile aku meletup. At the end, aku tak baran. (Tapi akhirnya jadi kaki kuat membebel~haha). Kurang-kurang aku dah tak ada dah nak baling meja kelas ke penyapu kelas ke, mencarut ke hentak kerusi ke apa-apa.

Selain daripada aku nak memberi kredit kepada Mator yang banyak support aku dalam pelbagai perubahan, tak lupa juga kat kawan-kawan satu dorm aku kat KKJ. Aku tak tipu. Hidup dalam satu dorm seramai 20 orang. Menipu sangat kalau tak ada masalah. Memang kami ada turun naik musim tu. Tapi, satu benda yang aku rasa sangat seronok ialah, kami tak pernah tak buat aktiviti beramai-ramai secara berasingan ataupun secara tak ikhlas. Contoh, kemas bilik untuk inspection. Mungkin ada yang buat sebab tak nak dorm kena denda dan sebagainya, tapi akhir sekali niat kemas tu ialah, at least dalam seminggu loker tu kemas la juga kan? Hehe. Baca Al-Mulk sebelum tidur dan bagi tazkirah. Mungkin ada juga yang sekadar ikut je sebab tu dah jadi macam amalan tapi akhirnya, nasihatditerima dan amalan diamalkan. Genap dua tahun kami bersama, alhamdulillah, semua benda yang dah jadi dulu-dulu kami lepaskan dan kami move on. Kami tahu masih banyak perubahan dan cabaran dunia yang kami kena lalui. It may takes time, but the time soon comes. Kurang-kurang kalau dulu aku rasa macam semua orang ada marah dekat aku, sekarang aku rasa, kami dah sehati.

Entri kali ni, basically, aku cuma terlalu rindukan kawan-kawan aku. Dengan aku yang sedang melalui proses perubahan, mungkin sedikit sukar dengan mata-mata dan hati-hati yang lain. Tapi, setiap kali aku teringatkan kawan-kawan aku dan sokongan diaorang dari jauh, dan tak lupa kat kawan aku yang siap bagi aku dengar lagu Maher Zain, (bukan tak pernah dengar, but first time betul-betul rasa), aku tahu, yang aku ada ialah Allah. Tak kiralah, Allah ada dengan aku dan Dia akan memberi pertolongan.

Ada satu ayat yang digunakan untuk soklan paper English masa UPSR (bukan periksa betul, ujian tak silap), put others before yourself. Being selfish is when you put yourself before others. Aku selalu letakkan pemikiran, yang apa-apa pun yang berlaku, bukan silap sesiapa dan salah sesiapa, mungkin aku dan mungkin Allah nak uji aku. Paling susah kita nak buat ialah, bila seseorang sakitkan hati kita, mencari silapnya kita dan bukan silap dia. Well, kekadang manusia boleh bersifat memendam dan balas dendam. Hehe. Bukan apa, mungkin ada orang tu sakitkan hati kita sebab kita ada sakitkan hati dia. Seksa jugak nak buat macam ni sebab kita tak perasan pun apa yang kita buat salah, dan dia tak cakap apa-apa terus macam hentam. Hehe. Tapikan, benda paling mudah ialah, tadah tangan minta dengan Allah tenangkan hati kita dan hati dia. Mungkin itu berkesan. Ustazah aku ada cakap kadang-kadang ada benda kita boleh pakai telepathy tapi kena dengan keyakinan kepada Allah, ye~ Apa-apa pun berbalik pada asas kita. Allah ada untuk membatu kita. Hehe.

 

So marilah kita bersihkan hati kita dan satukan hati kita.

 

p/s; Pemegang hati itu Allah. Pemberi hidayah dan petunuj pun Allah. Kita hanya manusia, dengan kelebihan akal dan kewarasan untuk berfikir.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Let's hear it from you.