Selasa, 28 Februari 2012

Are you married?

Salam.

Are you married?

Oih. Mak. Terkejut aku saat seorang perempuan Russian dalam lecture aku tanya soalan sebegitu. Aku tak tahu sama ada soalan itu disebabkan cincin emas hadiah SPM atau pun sebarang statement yang dikeluarkan oleh classmate aku yang duduk bersebelahan kakak tu. (Tak kisahlah, dia tu muda dari aku atau tua, tapi muka dia terlalu matured~)

Dulu, classmate Korean aku, diajarkan untuk tanya soalan ini. “Bila nak kahwin?” Haha. Tanpa dia tahu maksud ayat tu, dia tanya je kat classmate perempuan aku dengan muka tak bersalah. Adoi~ Parah classmates aku ni. Suka betul nak mengena-ngenakan. Mentang-mentang la orang tu tak reti cakap melayu. Kekadang tu, bole pulak korang ajak duduk, makan dalam bahasa melayu. Haish. Ikut korang la~

Kisahnya, pasal cincin emas 55 yang aku pakai di jari manis tangan kiri. Haa. Amek, segala detail aku bagi. Cincin ni, dapat selepas aku tahu result SPM. Senang kata, hadiah la dari Ummi dan Baba. Explained in detail. Note to be taken. Heeeee~

Cakap pasal cincin. Aku teringat kisah kawan aku pernah cerita masa kat KKJ dulu. Adalah, kanak-kanak riang ini bercerita, kalau nak belajar negara arab, kena pakai cincin. Baru tak ada orang arab nak kacau. Yela, bila dah bercincin, tandanya dah berpunya atau bersuami. So nya, tak akanla pak cik arab ke abang-abang arab nak kacau kan? Haha. Sampai sekarang aku ingat. Siapa yang cerita aku tak ingat.

Aku teringat pula, cikgu Sains masa aku form 2 dulu. Cikgu ni suka juga tengah-tengah dalam kelas bercerita benda yang tak berkaitan. Sekadar nak menghiburkan hati kami dan hilangkan ngantuk kami. Best cikgu ni. Masa tu cakap pasal belajar oversea. Cikgu ni pesanlah, kat kami students perempuan. Kalau nak pergi belajar oversea, kahwin dulu. Alasannya mudah, bila dah ada laki, tak adalah, masa kat oversea nanti jadi tersasar ke hanyut ke atau ter hang out dengar mat salleh ke apa-apa yang hampir sama la. Hihi. Masa tu, aku tengah cuak pikir pasal study oversea. Bunyi macam scary giler~ Memang ada pasang niat masa tu. Haha. Sekali, haaa. Selamat pun aku ke bumi Moscow single mingle. Kelakar kot.

Back to topic cincin tu. Kat MIAT dulu pun, ada juga pernah seorang hamba, dengan berani, datang kat aku masa kelas drawing, tanya macam ni, “Ko dah bertunang ke?” Ok. LAWAK. Sebab kan, masa tu, dunia aku hanya Shinichi dan Danny Phantom. Oih. Sampai sekarang aku minat lagu anime dan kartun tu. Peduli apa, kekadang jadi budak kecik, seronok. Tak payah nak pikir menda-menda yang orang besar pikirkan. Datang sini pun, masa aku pergi St. Petersburg pun, ada seorang senior perempuan tanya soalan yang sama. Tapi masa tu pakai cincin yang beli sendiri.

Masa kat MIAT sampai aku jejak kaki di sini, memang kekadang tu aku suka beli cincin. Tapi sampai satu tahap, aku stop beli. Aku pakai balik cincin Ummi dan tak tanggalkan dah. Rasa tangan aku cantik sangat. Well, tengok acuan la kan….Hihi. Really, unexpected to be asked with such question by Russian~ Haha. Selama ni, semua dok bertanya pasal tunang je, sekali amek…..kakak rusia tanya soalan maut. Mautlah sangat.

Jodoh dan pertemuan di tangan Tuhan. Lambat ke cepat semua Dia yang tetapkan. Hehe. Pepatah melayu berbunyi, “ Bersusah-susah dahulu, bersenang kemudian” Dan kawan aku pusingkan, “Sakit-sakit sekarang, bahagia selamanya” (edited version) Apa-apa pun, aku yakin pada Allah.

 

 

p/s: oih~ maaaaa……….currently cannot explain myself.confused.totally.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Let's hear it from you.