Isnin, 16 Januari 2017

Sambung cerita Dilwale

Assalamualaikum

Semalam ada aku upload komen aku tentang cerita Dilwale Dulhania Le Jayenge dekat dalam instagram. Mulanya tak ada niat pun nak upload pasal cerita Dilwale. Lagipun tu cerita tahun 1995 kot, entah berapa kali tayang kat tv dah. Yang membuatkan aku upload tu sebab scene yang tengah aku tengok masa tu. Aku baru je bukak tv dalam 20 - 35 minit.

Nak dijadikan cerita scene yang aku sempat fokus ialah scene yang si Raj dan Simran ni kantoi bercinta sebab ayah Simran dah ada calon dan Simran sudah pun jadi tunangan orang. Bila dah kantoi, ayah Simran punya marah, dia belasah Raj. Dengan sound effect cerita Hindustan macam kuat sangat dia penampar mamat tu, memang mendebarkan. Haha. Simran punyalah berlari dari bilik dia dengan pakaian pengantin menangis-nangis sambil menjerit "Jangan! Jangan!"



Dia pun berlari sampai kat Raj dan terus cakap "Kan aku dah kata bawa aku lari dari sini" dalam teresak-esak. Si Raj pula dengan air mata mula bergenang bagitahulah yang dia tak boleh bawa lari Simran macam tu je. Dia siap tanya Simran "Ke mana kita nak pergi tanpa ibu bapa kita?" dan panjanglah dialog dia. Berjiwang-jiwang sikitlah.

Saat persoalan si Raj diajukan pada Simran, ada satu perkara yang terlintas dalam fikiran aku. Character yang dibawa hero filem ni adalah sepatutnya seorang lelaki. Kalau betul nak isterikan anak dara orang, buat cara elok molek. Bukan bawa lari. Dan character Simran ni boleh kata kebanyakan perempuan begini bila dah hanyut bercinta. K-E-B-A-N-Y-A-K-A-N ye, bukan semua.

Sebagai seorang lelaki Raj dah bertegas dengan Simran yang dia takkan sekali-kali bawa lari Simran walaupun dipujuk Simran. Dia tak mahu semata-mata cinta hubungan Simran dengan ahli keluarga keruh. Dia nak sehidup semati dengan Simran melalui cara yang elok, dan kalau memang tak dapat dia terima. Ending nya ayah Simran terharu melihat kesungguhan cinta Raj dan melepaskan anak dia kepada Raj.

Somehow scene ini mengingatkan aku pada zaman bujang dulu. Haha. Incik suami dulu memang layan acuh tak acuh, lagi-lagi lepas bertunang. Tak ada maknanya ambil tahu aku buat apa, pergi mana, jumpa waktu kelas je dah cukup. Kami bertunang lama. Setahun. Sebabnya balik Malaysia hanya setahun sekali. Tapi sepanjang tempoh bertunang, dia sangat bertegas dengan aku isu keluar bersama dan mesej-mesej ni. Sampai aku pun tak ambil kisah hal dia. Sementara tak kahwin, bolehlah kan nak tak kisah, buat tak layan semua ni.

Kami tak gaduh pun, cuma ambil ruang untuk sama-sama perbaiki diri. Itu pesan dia sejak dia kata dia serius. Dalam kotak memori memang tak ada yang aku boleh recall sebelum kahwin, jumpa masa kelas ingatlah. Yang banyak ingat, orang sekeliling suka tanya mana tunang aku dan jawapan aku banyak tak tahu.

Acuh tak acuh dia cuma sepanjang tempoh bertunang je. Selepas kahwin, tak sama. Banyak kejutan yang aku dapat. Banyak yang aku tak expect. Walaupun taklah sehebat macam dalam novel cinta atau cerita drama Korea, tapi syukur dia suami aku.

Aku kahwin belum lepas lagi fasa 5 tahun perkahwinan tu. Baru nak menjengah 4 tahun. Jauh lagi perjalanan kami suami isteri.

Kahwin bukan penutup cerita macam cerita Cinderella ke Snow White ke yang 'happily ever after' tapi kahwin ni sama macam kau buka satu buku baru untuk tulis kehidupan kau yang baru bersama orang baru. Itu sebenarnya sebuah perkahwinan. Kalau kau rasa kahwin ni boleh jadi 'happily ever after' takkan ada masalah cerai berai, curang ni.

Masa aku bagitahu nak kahwin, Ummi tak ada bagi nasihat ke apa untuk halang aku kahwin, dia cuma tanya soalan yang bertubi-tubi dan soalan yang paling terkesan ialah "sanggup nak hidup menghadap dia hari-hari sampai mati, hadap kerenah macam-macam, kerenah yang kita tak suka?". Kahwin biar sampai mati, sampai masuk syurga sama-sama. Bukan sebab cinta semata-mata. Dia kata kehidupan selepas berkahwin ni berbeza. Suka sama suka tak cukup untuk kukuhkan perkahwinan, banyak lagi benda lain yang perlu difahami dan diselami.

Pointnya, kahwin ini adalah satu akad pada satu perjanjian. Kalau memang dah decide nak berkahwin, jangan fikir untuk jangka masa pendek. Fikirkan untuk 10 20 tahun akan datang, kalau hebat biar sampai mati punya plan. Fikir masalah-masalah yang mungkin datang. Biasa sebelum berkahwin, rata-rata akan fikir lepas kahwin akan seronok, boleh sweet sampai diabetes, setel masalah. Itu semua hiburan kaca tv je. Realiti mungkin tak sama.

Sebelum berkahwin sebaiknya fikirkan dulu masa depan dan hala tuju perkahwinan. Bukan main hentam kahwin dan rasa everything will go fine. Kahwin sebab suka sama suka ke, kena paksa ke, akan ada turun naiknya. Sama ada dari luar atau dari dalam. Tanya diri sendiri sanggup ke tidak untuk kekal bersama sepanjang turun naik, boleh atau tak bertahan. Ada akal Tuhan bagi gunalah sebaiknya. Jangan ikutkan hati semata-mata.

Itulah yang panjang aku nak ceritakan pasal scene Dilwale yang hanya lebih kurang 10 minit sebelum the end.

Selasa, 3 Januari 2017

Hello 2017!

Assalamualaikum

New year with a fresh start!

Dah 3 Januari dah. Oh mai... cepatnya masa berjalan.

Untuk tahun baru ni, banyak yang kami sekeluarga review untuk 2016 yang lepas dan buat list apa yang hendak dicapai sebelum 2017 habis. Dengan semangat baru, dengan motivasi yang segar, kami mulakan tahun 2017 dengan penuh harapan.

Bercakap tentang tahun baru, azam tahun baru dan perubahan-perubahan yang kita semua hendak kecapi, jangan pula kita lupa untuk fokus pada cita-cita jangka masa panjang kita. Biar kita dah susun semuanya dengan rapi sekaligus dengan action-plan. Tapi, jangan lupa untuk berdoa dan berusahah ke arah cita-cita kita. In case ada plan yang tergendala atau terganggu, jangan mudah kecewa, letakkan pengharapan dan keyakinan sepenuhnya pada Allah.

Masuk tahun baru ni, Wildan dan 3 tahun. Kalau ikut kiraan bulan, usia Wildan masih 32 bulan. Next year dah 4 tahun. As a mother, aku sangat concern tentang development anak-anak: education, physical, mental, emotion. Salah satu azam aku ialah untuk prepare Wildan masuk tadika. Kalau rezeki dia boleh pergi tadika umur 4 tahun, masuklah. Kalau belum ready, tunggulah 5 tahun. Personally, I don't want to push them so hard about kindergarten. Lagipun sejauh ingatan aku, Ummi hantar anak-anak dia semua tadika 5 tahun. Dan, since dah jadi SAHM, aku boleh homeschool je anak-anak berdasarkan minat dan tahap masing-masing.

Mukhlis pun dah banyak develop. Boleh main cak-cak, boleh buat tummy time. Berbeza dengan masa Wildan membesar, masa dengan Mukhlis lebih banyak memandangkan ummi depa ni SAHM kan. Tapi hectic juga untuk ibu muda ni. Lagi-lagi bila sibuk dengan kerja-kerja rumah, memasak mahu naik pengsan terkejar sana sini. Kalau boleh diklon, dah lama klon. Alhamdulillah, Abah depa sangat supportive and helpful. Everytime nampak macam hectic sangat, abah depa layan anak-anak. Nampak je macam goyang kaki layan anak tu, tapi ummi ni pun masih belajar untuk layan anak-anak dengan tersenyum walaupun stress. Betullah quote yang mengatakan jadi mak ni, dapat rehat seorang diri selama satu minit pun dah maca nikmat. Haha.

So, to those yang rajin baca kat sini, apa azam korang?
Tulis dan tampal untuk sentiasa bersemangat!

InsyaAllah, for this year aku nak share a lot of beneficial things.
Stay tune.
Peace.

Khamis, 15 Disember 2016

Big brother preparation

Assalamualaikum

Semenjak ada Mukhlis, Wildan sekarang seorang abang walaupun dia baru dua tahun dan masih perlukan perhatian. Pada aku, untuk usia dua tahun dia sangat memahami dan boleh diharap. Nakal dan tantrum tu masih ada sebab memang peringkat umur dia sifat-sifat ini ada.


Sepanjang mengandungkan Mukhlis dulu, aku selalu terfikir macam mana aku nak bahagikan masa melayan dua orang anak;  seorang yang boleh berlari ke sana ke mari dengan akal yang panjang dan seorang lagi yang perlukan perhatian penuh. Dan, pada masa yang sama aku terfikir macam mana nak ajar Wildan tentang tanggungjawab dan mengasihi adik dia. Baru aku sedar, susahnya jadi parents sebab aku tak rasa boleh manage seperti yang Ummi manage. 

Usia 2 tahun ni, dunia dia nak main dan perhatian je. Nak bagi dia faham banyak benda pun susah sebab level pemahaman masih cetek, yang dia tahu kalau seronok ketawa, kalau tak suka tantrum. Apatah lagi nak ajar dia erti tanggungjawab. Tapi, aku rasa Wildan dah bersedia untuk jadi abang. Bak kata incik suami, minta tolong dengan Allah tu yang penting. Sambil tu kita usaha juga sehabis baik kita. Pada aku sangat penting kita, sebagai mak ayah, menyediakan anak-anak untuk jadi abang atau kakak supaya tak ada nanti perasaan cemburu atau tidak puas hati di antara adik beradik or even deprived of attention. Biarpun masih kecik, kena ingat anak tu pun manusia, bukan objek yang tak ada perasaan. 

Aku nak share sikit preparation kami buat supaya Wildan ready untuk jadi abang:

1. Cerai susu badan.
Masa tahu mengandung tu, Wildan baru setahun sepuluh bulan. Kurang lebih lah. Mulanya aku nak susukan dia sampai cukup dua tahun, tapi aku terpaksa ceraikan awal sebab badan aku tak mampu nak sustain bagi nutrient kat Wildan dan baby dalam perut. Alhamdulillah proses cerai susu Wildan tak melibatkan tangisan tengah malam berminggu-minggu. Aku banyak pujuk Wildan elok-elok dan bila proses tu mudah aku yakin Wildan dah bersedia untuk jadi abang.

2. Sentiasa percaya pada anak
Walaupun Wildan baru umur 2 tahun, kami banyak bagi kepercayaan pada dia dari segi buat pilihan benda-benda yang mudah: pilih baju, pilih makanan, mandi. Bila pilihan yang dia buat tu tak kena atau tak sesuai, kami pujuk dan explain kenapa tak sesuai. Bab explain banyak suami buat sebab dia lagi hebat. Bukan bagi kepercayaan sepenuhnya, tapi bagi sikit-sikit supaya dia tahu yang kita acknowledge dia. So far, dia memang cerdik untuk buat pilihan. Bab makanan je payah sikit sebab kalau tak ikut memang tantrum berguling-guling. Kepercayaan untuk dia buat kerja-kerja sendiri pun kami bagi, biarpun dengan cara dia. Macam biasa, kawal benda-benda yang sepatutnya macam penggunaan benda tajam, benda yang beracun. Kami limitkan kepada benda yang dia boleh buat dan tak merbahaya.

3. Kenalkan adik
Dari perut tak ada sampai dah memboyot, kami pastikan Wildan tahu yang dia bakal ada adik. Dalam bahasa yang mudah difahami budak, kami bagitahu nanti ada baby atau dalam perut ada baby. Even sebelum baby keluar, bila beli barang baby semua kamu bagitahu dia yang itu barang baby. So, dia aware yang tak lama lagi akan orang baru. Adik aku siap ajar bagi salam kat perut. Haha. Sampai sekarang ada masa Wildan bagi salam kat adik dia. Bila dia dah tahu ada adik, nanti dah keluar baby dia tak terkejut sangat dan nak belajar sayangkan adik. Alhamdulillah, sekarang ni nampak ummi tengah dukung baby, dia beralih ke abah untuk bermanja dan sebaliknya. Cuma tak padan dengan kecik nak juga dukung adik. Dan ada masa dia nakal, sengaja nak cari pasal dengan adik yang mentang-mentang tak boleh gerak. Haha.

4. Ajar tanggungjawab yang mudah
Biasa yang kita ajar anak-anak, baca doa sebelum makan, basuh tangan sebelum makan dan lain-lain. Aku ajar juga lepas makan letak pinggan dalam sinki. Kalau mood Wildan tengah rajin, dia nak tumpang sekaki basuh pinggan. Tak bagi mahu dia mengamuk. Lagipun sementara dia nak buat, baik bagi nanti dah besar sikit, minta tolong pun payah. Aku google chores for kids, tapi taklah semuanya aku ajar. Mana yang aku rasa sesuai aku ajar macam kalau air tumpah ambil kain dan lap, atau kalau makan tumpah kena sapu. Ada masa dia buat dan ada masa tidak, kena terima. Dia memang akan buat cara dia, yang kurang memuaskanlah, tapi aku puas hati sebab lama-lama dia akan belajar. Sekarang ni banyak yang dia nak buat sendiri. Mana yang aku rasa sesuai aku bagi, yang mana tidak aku explain elok-elok.

5. Ajar konsep berkongsi dan mengalah
Bagi budak yang membesar yang selalu diberi perhatian dan dia seorang je budak kecil, kebanyakannya susah untuk berkongsi. Macam Wildan, walaupun paling kurang seminggu sekali bermain dengan MakSu dia, dia pun payah nak berkongsi juga sebab most of the time dia je budak kecik dalam rumah. Bab berkongsi dan mengalah ni dari dia mula bermain dengan budak-budak lain lagi kami dah ajar, lagi-lagi kalau barang mainan tu bukan barang dia. Abah Wildan suka tanya "tu siapa punya?" untuk remind Wildan yang dia tak boleh melampau-lampau bila main barang orang. Memang bila ramai saudara mara kat rumah, dia tak kisah nak share mainan dia tapi mainan masak-masak dia, kena main cara dia. Haha. Itu masih dalam proses lagi.

6. Isikan masa lapang anak
Nanti bila dah ada baby, mesti perhatian semua orang akan beralih pada baby. Sejak mengandung lagi ajar Wildan isi masa lapang dengan macam-macam aktiviti: melukis ke main lego ke main baca buku ke main kereta dia yang banyak dan banyak lagi. Sambil isi masa lapang, sambil develop kreativiti dia. Seronok tengok dia berimaginasi. Alhamdulillah, selepas Mukhlis lahir, Wildan pandai bawa diri. Bila dia bosan, pandai cari benda untuk main. Tapi biasalah, ada masa dia nak juga orang main dengan dia. So dia cari perhatian dengan minta telefon. Aku tahu itu cara dia ambil perhatian sebab kalau dia pegang telefon, dia dapat main lama so masa bosan dia terisi. Aku pulak tak suka nak gaduh-gaduh dengan dia bab telefon. Cara nak bagi dia terisi masa adalah dengan layan dia. Budak-budak ni cerdik dari yang kita sangka.

7. Ajar dia kawal tantrum sendiri
Bab ni memang payah. Masa dia mula start tantrum, dengan umminya sekali nak tantrum. Haha. Tapi sebagai orang yang lebih dewasa dan sepatutnya lebih pandai, aku belajar macam mana cara nak bantu anak bila tantrum. Ada aku baca, aku google dan ada juga tanya pada yang expert. Wildan masih lagi dalam proses belajar mengawal. Almaklumlah baru 2 tahun lebih. Ada masa nampak dia boleh kawal, ada masa tidak. Most of the time masih belum boleh. Kami pun masih mengajar biarpun kena repeat setiap kali dia tantrum. InsyaAllah lama-lama lekat.



Dia memang suka nak join masak, dan aku rasa sementara dia eager nak tolong, lebih baik kita bagi peluang. Nanti dah besar liat pula kalau tak bagi peluang. 

Sebenarnya masa sepanjang mengandung takpun buat list macam ni untuk prepare Wildan jadi abang, tapi aku banyak membaca melalui internet dan bincang dengan suami. Bila kami dah capai kata sepakat apa nak buat, kami buat. Bukan semuanya sekali gus. Sedikit demi sedikit dan tanpa sebarang expectation daripada Wildan. Yelah, budak baru umur 2 tahun yang hanya tahu bermain. Nak expect dia faham apa yang kita nak dari dia, memang miracle sangat. Hati dan minda dia masih segar dan perlukan benda-benda untuk diterapkan sama ada secara langsung atau tidak. So, berbalik kepada kita yang lebih tua dan lebih lama hidup dari dia untuk ajar.


p/s: Definisi nakal bagi aku ialah sifat budak-budak yang nak ikut rentak sendiri biarpun against apa yang kita bagi dan penuh dengan kebijaksanaan. Nakal is not a bad word. Nakal is cheeky. 






Khamis, 8 Disember 2016

Separation anxiety

Assalamualaikum

Biasanya aku dengar separation anxiety ni berlaku pada anak-anak yang sangat manja dengan mak ayah dia. Tak pasti pula kalau sebenarnya berlaku pada mak ayah. Hehe. Aku rasa aku ada separation anxiety.

Kenapa aku rasa aku ada separation anxiety?
Aku rasa payah nak bagi orang lain jaga anak aku. Biarpun Wildan tak kisah mana pun. Haha. Ummi dia yang melampau.

Dua minggu lepas, Wildan ikut nenek balik Terengganu lepas keluarga mertua aku pick up adik ipar aku yang sekolah kat Putrajaya. It was a last minute decision. Cuma dua malam je sebab Ahad tu ada majlis aqiqah Mukhlis. Tapi, dua malam pun, macam-macam juga aku terfikir. Dua hari sebelum tu, suami ada cakap MIL nak offer jaga Wildan kat Terengganu selama seminggu. Faham je nenek nak meluangkan masa dengan cucu. Bila Wildan balik KL, tak nak kat aku pulak. Seronok dengan makcik dia. Huhu.





Nampak tak seronoknya dia balik kampung? Haha. Main masak-masak mesti buat walau kat mana pun dia pergi.

Semenjak dah jadi stay at home mom (SAHM) ni, agak susah untuk aku berpisah dengan Wildan. Masa mula-mula balik dulu, sempat interview kerja tapi lepas kalut mencari taska, aku rasa lebih baik aku jaga dulu Wildan. Sebabnya aku jenis manusia yang sangat particular bab cara menjaga anak aku. Haha. Aku cerewetlah senang kata. Aku buat survey taska sampai tengok website JKM untuk garis panduan taska-taska berdaftar. Sempatlah aku buat list dan contact owner taska untuk tanya details macam-macam. At the end of the day, atas beberapa sebab termasuk sebab cerewet aku decide untuk tangguh dulu bekerja.

Apa yang aku cerewetkan?
Aku cerewet bila bab makan: too much sugar or junk food. Aku dengan suami memang pakat kalau boleh NONE OF THESE are allowed. Aku memang kurang gemar. Suami pun tak layan sangat. Most taska, bila ada sambut birthday budak akan dapat these kind of food. If possible, tak nak anak terlalu expose dengan makanan macam ni. Sekarang ni Mamee, gula-gula dengan aiskrim memang dia suka. Budak... biasalah kan. Bukan tak bagi langsung tapi kalau tak kawal, masalah juga. Wildan sekarang pun tahu yang Ummi Abah dia tak bagi dan kalau nak kena minta baik-baik.

Aku cerewet bila bab perkembangan attiitude anak: Wildan masih kecil. Masih banyak nak belajar. Banyak pengaruh luar yang akan pengaruhi dia. Yelah, otak dia masih kerja menyerap je macam-macam benda sama ada baik atau tidak. Dan lumrahnya manusia bila yang tak baik lekat pulak. Hurm. Aku pun bukan baik sangat tapi aku cuba yang terbaik untuk didik dia.

Aku cerewet bab layanan terhadap anak: aku tak manjakan 24/7 jam tapi tak garang 24/7 jam. Kami tak pernah naik tangan. Suami lagi hebat, tak pernah tinggi suara. Cuma suara tegas je. Paling hebat tak payah bersuara pun, cukup killer eye dia. Ummi dia ni tak payah cakap, silap mood, tantrum sekali dengan Wildan kadang-kadang. Aku kurang suka kalau anak aku dimanjakan sangat atau dimarah selalu. Cara handle dia kena cara aku dan suami buat. Buat masa sekarang. Semakin membesar, cara akan berbeza.

Ini antara cerewet yang aku boleh senaraikan. Lagipun, aku kalau boleh, nak anak aku ada character sendiri dan tak mudah terikut-ikut bila dia start taska atau tadika. Sejauh memori aku, adik beradik aku tak ada yang duduk taska sampailah umur 5 tahun. Yelah, ada maid kat rumah untuk jagakan kami sebelum masuk 5 tahun. Masuk 5 tahun baru menghadap dunia luar. Mungkin aku akan buat benda yang sama terhadap Wildan. Nak hire maid bukan tak boleh tapi rasanya baik aku sendiri jaga rumah sambil ajar anak tentang tanggungjawab dalam rumah. Aku dapat jaga rumah ikut cara yang aku nak dan besarkan anak ikut cara yang aku nak. Killing two birds with one stone. Haha.

Aku pernah cakap kat suami, "I'm a mother with a long list of all the rules of dos and don'ts when it comes to whoever taking care of my children". Yes, aku sangat cerewet. Dan Wildan pun sama. Haha. Mukhlis belum tahu lagi.

Cara membesarkan anak berbeza-beza. Aku hormat cara orang lain dan aku tak rasa cara orang lain salah sebab selagi yang baik untuk generasi akan datang, apa salah?

Jumaat, 25 November 2016

While in Russia III

Assalamualaikum

Mulanya aku nak buat entri pengalaman bersalinkan Wildan dua entri sahaja, tapi banyak sangat nak cerita jadi tiga pula entrinya. Hehe.

Kali ni cerita pengalaman duduk di hospital selepas bersalin. Memang paling minima duduk 4 hari. Aku tak pasti hospital lain macam mana tapi ikut cerita senior memang standard di sana. Lagipun budaya mereka anak hanya satu atau dua orang je. Tiga tu dah kira ramai sangat dah. Tak macam kita kat Malaysia, tiga tu paling sikit.

Lepas masuk ward, suami masih lagi dengan aku. Dalam setengah jam lepas tu, nurse datang dan bagitahu suami boleh balik dulu dan datang semula waktu melawat nanti (jam 4 petang hingga 7 malam). Suami pun balik dan terus berkejar ke embassy untuk tanam uri. Memandangkan waktu tu musim bunga, maghrib pun masuk dalam pukul 8.30 malam.

Tak lama lepas suami balik, nurse ambil baby untuk tukar bedung sebab bedung yang bidan pakaikan tu tebal, dua lapis. Then, nurse lain pula datang dan tanya sama ada aku boleh berjalan atau tidak. Bila aku kata aku boleh jalan, dia pun ajak aku pergi bilik patient lain. Aku rasa semua ni yang bersalin pagi tu juga. Nurse tu pun mulakan short lesson on how to handle your newborn. Dia ajar cara buka bedung, cara tukar lampin, cara cuci berak kencing, cara bedung, cara pegang untuk menyusu. I find it was very helpful. Yelah, aku tak ada pergi mana-mana kelas prenatal sepanjang mengandung. Dengan mak dan mak mertua jauh beribu batu, memang sangat membantu.

Itu cerita hari pertama. Aku cerita yang mana aku rasa menarik. Kalau tak panjang jadinya.

Hari kedua, pihak hospital serahkan semula baby selepas semalaman dipisahkan. Baby sihat. No jaudice. Cuma doktor concern pasal berat baby. Berat baby akan turun sikit selepas 24 jam dia keluar dari dunia rahim sebab nak sesuaikan diri dengan keadaan di luar rahim, tapi sebab baby aku paling kecil, doktor risau berat baby keep on decreasing. So, dia pesan kat aku untuk timbang berat baby sebelah pagi sekali dan sebelah petang sekali setiap hari. Dia siap letak satu penimbang baby dalam bilik aku.

Lepas lunch ada nurse datang dan suruh aku pergi bilik ultrasound di hujung koridor. Doktor check sama ada rahim betul-betul kosong atau tidak. Tak sampai lima minit doktor letak probe dan terus kata okay. Aku rasa aku terdengar bunyi anak aku menangis, aku pun berjalan dengan pantas ke bilik aku. Baby tidur nyenyak tak sedar apa pun. Perasaan aku je yang dengar dia menangis. Lagi-lagi satu tingkat penuh dengan baby, memang lagi senang aku terasa dia menangis.

Sebelah petang incik suami datang, bawak kurma untuk tahnik baby. Kami sempat video call dengan orang Malaysia. Malaysia dah malam, kami masih cerah. Baby pun kerja tidur je lagi.

Hari ketiga pula, pediatrician datang check baby. Cucikan tali pusat, bersihkan celah-celah pelipat baby. Lepas dah cuci apa semua, dia bagitahu yang dia akan cucuk BCG. Dia bagi secebis kertas. Atas kertas tu ada tulis pasal BCG, parut yang akan ada dan bila nak call doktor kalau something went wrong. Dia cucuk BCG kat nursery, so dia akan ambil baby sekejap. Yang aku rasa menarik adalah kertas explaination pasal BCG tu. Oh, dalam bilik siap ada kertas tampal kat dinding explain pasal pengecutan rahim dan recovery from c-section.

Petang tu, makcik kantin hantar makanan macam biasa. Biasa makanan yang ada lauk daging atau ayam aku tak makan sebab duduk tempat orang kan. Kadang-kadang tray makanan tinggal semalaman. Makcik kantin tanya aku, kalau dah habis makan hantarlah tray makanan sendiri. Lagipun kantin tak jauh, selang satu bilik je. Kat hospital ni, setiap aras ada kantin sendiri. Dia siap tanya aku boleh jalan atau tak. Cara makcik tu cakap macam dia marah, tapi memang gaya orang Russia bercakap nada macam nak marah.

Hari keempat adalah hari terakhir aku kat hospital. Waktu discharge pukul 1. Tak ada discharge sesuka hati. Discharge pun ada jadual juga. Aku dah siap pesan kat suami apa perlu bawa sebab sepanjang duduk kat hospital aku pakai baju hospital bagi dan memang setiap hari diaorang akan bagi sepersalinan baju untuk dipakai. Baby pun sama.

Pediatrician datang check baby for the last time, bersihkan celah pelipat dan cuci tali pusat. Doktor pakar pun ada datang tanya pasal keadaan aku. Ada aku sempat tanya itu ini pasal perubahan yang aku lalui. Semuanya terjawab. Pediatrician ada bagi nama ubat untuk cuci tali pusat baby dan sehelai kertas bertulis menerangkan pasal penjagaan tali pusat baby. Dia pun ada ambil darah baby. Ambil dari tumit. Pediatrician ada juga pesan, nanti dah balik rajin-rajin bawa baby berjalan hirup udara segar.

Dalam pukul 12.45 tengahari aku dah siap kemas. Nurse datang ambil baby. Aku jalan ikut nurse dari belakang. Tak ada makna kau dapat ditolak atas kerusi roda. Haha. Hari tu 4 orang ibu yang dibenarkan balik. So, ada dua orang nurse pegang baby dan seorang nurse bawak document kami semua. Sampai kat bawah, dekat ruang pelepasan (aku tak tahu dalam melayunya apa, tapi memang ada satu ruang untuk sambut ibu-ibu bersama anak keluar), nurse ambil barang dari suami masing-masing dah serahkan pada kami. Aku memang paling sempoi, setakat sarung jubah dengan tudung je. Yang lain baju grand habis siap sempat bermekap. Menariknya, ada satu baby ni, ayah dia bagi reben untuk nurse tu ikat pada baby.

Bila semua dah siap, kami semua dukung anak masing-masing dan nurse bukakan pintu. Bila dia buka pintu tu, aku rasa ... wah meriahnya! Haha. Meriah untuk orang Russia, dengan satu famili tunggu bersama photographer lagi. Ada belon, suami bagi sejambak bunga pada isteri, posing-posing ambil gambar. Seronok tengok diaorang. Sambut baby ni lebih kurang sekali seumur hidup je untuk diaorang. Itu yang meriah sungguh. Aku dengan muka sempoi, keluar-keluar nampak incik suami terus kami keluar. Haha.

Kami balik ke hostel naik bas juga. Hehe. Aku pakai tudung sarung jadi sorok je baby dalam tudung. Sebenarnya bukan nak sorok tapi hari keluar dari hospital tu panas terik berbahang. Nak pakai stroller baby kecik sangat, baby carrier mana ada lagi. Solusi terbaik adalah lindung baby dalam tudung. Masa naik bas, makcik-makcik Russia terkejut tengok aku tengah dukung baby dibalik tudung.