Rabu, 15 November 2017

Apa yang stress duduk rumah?

Assalamualaikum.

Mei yang lepas, sebelum masuk Ramadan, attended pelancaran Suri Rumah Rahmah (SRR). Basically, ini adalah persatuan suri-suri rumah lah. Siapa lagi yang nak meraikan kami suri-suri rumah melainkan mereka yang memahami?

Masuk Syawal, antara soalan yang aku cuba tak nak dengar ialah "Kerja apa sekarang?"
Soalan itu normal. Apa yang tak seronok ialah reaction. Bila jawab housewife, of course bermacam jenis reaction yang aku jumpa. Reaction yang positif mahupun negatif. Not that I'm offended but I'm trying to be positive here, people. I've bad perception before and trying to change.

Masa pelancaran SRR, I'm not alone. Almost semua suri rumah struggle benda yang sama. Most housewives adalah graduate (degree/master/phd) housewives.

Jadi housewife ni bukan hidup stress-free.

Aku menulis ni bagi pihak graduated surirumah supaya stigma masyarakat dapat diubah dan juga sebagai buah fikiran buat kawan-kawan yang merancang untuk menjadi housewife.

Kami, surirumah, bekerja 24/7. Ini semua orang tahu. Siap ada video acah-acah interview kerja lagi.
Ini belum masuk mereka yang bekerjaya. (Tabik spring iolls kat depa)

Memandangkan aku dibesarkan dengan mindset that one day I'll have a decent job with monthly salary, aku dulu skeptik dengan surirumah. Dulu aku rasa housewife ni uneducated dan hidup terkongkong (please forgive me). Yes, I was once like that.

Kalau ikut perancangan hidup, nak kahwin lepas PhD. Around 28-29 years old. Haha. Kita merancang, perancangan Allah lebih baik. Siap bajet dah ada rumah sebiji, kereta sebiji dan career tip top! ( I still have my dreams, and currently working my best to go for it)

Berbalik pada topik.
Jangan ingat hidup jadi housewife ni tak ada stress.
Jangan ingat hidup jadi housewife duduk atas sofa macam princess.
Even kajian survey (untuk pelancaran SRR) menyatakan kebanyakkan surirumah rasa keputusan menjadi surirumah adalah terbaik untuk keluarga tetapi tidak untuk diri sendiri. Dan aku percaya kebanyakan yang berperasaan macam tu adalah mereka yang graduate housewife.
Kenapa?
Stigma masyarakat kita dimomokkan dengan "ada degree, rugi tak kerja"
Sorry kalau apa yang aku akan tulis mengguris beribu pihak.

To me, belajar bukan untuk kerja semata-mata.
Adakah ilmu Allah bagi memang untuk buat duit je ke?
Belajar adalah salah satu cara kita train otak berfikir. Belajar adalah salah satu cara kita berjuang, berjihad.
Dengan belajarlah skop pemikiran kita semakin luas, boleh nampak big picture.
Dengan ilmulah kita mampu buat pertimbangan dan menyusun priority.
Malah dalam Qur'an acapkali disebutkan tentang golongan berfikir.

Berdosa besarkah kami para suri rumah yang ada sijil membuat keputusan untuk tinggal di rumah membesarkan anak sendiri? Seriously, community is somehow treating us as if we did the BIGGEST SIN. Macamlah kami pi bunuh orang. Huhu.

Masyarakat juga dimomokkan dengan jadi housewife ni goyang kaki tunggu suami bagi duit.
Whaaaa?
Rumah boleh kemas sendiri kah?
Kerja kemas rumah setel dalam masa 5 minit je?
Ampaian boleh lipatkan baju kah?
Lauk pauk tu boleh terhidang sendiri kah?
Anak-anak lahir-lahir pandai urus diri dah?
Anak-anak boleh basuh kencing berak sendiri?

Isu ni antara isu yang selalu aku tanya incik suami. Bila masuk tang goyang kaki, mesti dia akan cakap "cuba yang kata goyang kaki jadi surirumah kejap"
Incik suami pernah merasa jaga anak seharian bila aku buat kerja volunteering. Bukan sekali. Beberapa kali juga.
Bila balik, memang rumah tak sekemas aku jaga tapi kerelaan dia tukar shift pun dah cukup. Kita kemaslah balik ikut piawaian kita.

Antara ucapan Datin Paduka Che Asmah ialah : "being a housewife does not mean you are not educated and stop learning"
Terharu bila dengar Datin cakap. Serius nak nangis.

Apa yang stress bila jadi housewife?

First, jarang keluar rumah.
Ini serius. Kalau tak ada event, memang tak ke mana lah. Kalau tak ada lesen atau kereta lebih, tunggu jelah suami bawak berjalan.
If you are the kind yang suka keluar, rimas terperuk dalam rumah, memang akan depress pada awalnya. Been there, for two months. Hari-hari mengadu kat suami. Rasa nak start kerja je. Rasa macam salah buat keputusan. Tak sanggup layan anak yang emosi entah macam-macam. Tak larat hari-hari the same routine. Tak larat dipandang macam kita goyang kaki 24/7. Tak larat macam-macam.
Apa yang membuatkan aku kuat adalah aku tak sanggup anak duduk dengan orang lain. Aku takut dengan pengaruh luar. Nak pula zaman sekarang ni zaman teknologi. Aku pun bukan pengaruh baik sangat tapi aku boleh kawal dan boleh ubah.
Dan paling penting aku nak bersama anak selama 4 tahun pertama tumbesaran, sebab 4 tahun pertama ni sangat kritikal.
Masuk 4 tahun anak-anak dah ada karakter dan habit masing-masing yang perlu dilentur dengan teknik yang berbeza.

Second, appreciation.
Bukanlah nak hari-hari di'appreciate', memahami pun cukup. Sudi tadah telinga pun jadilah.
Incik suami memang pendengar yang bagus. Respon tu nombor dua.
Cara dia appreciate pun dengan bantuan. Ini aku sendiri bagitahu sebab tak minat hadiah memahal, pandora ke apa ke.
Nasihat aku, bagitahulah jenis appreciation yang diperlukan.
Ada orang dalam bentuk ucapan, ada dalam bentuk hadiah, ada dalam bentuk sentuhan, ada dalam bentuk perhatian.
Ini belum jenis suami ingat isteri memang goyang kaki, balik-balik tu nak dilayan macam raja. Isteri seharian bergusti berkungfu dengan anak, belum sempat rehat dah start shift lain. Phew.
Ini baru dari suami, belum dari keluarga.
Kadang tu keluarga sendirilah yang tak memahami dan menghamburkan ayat-ayat yang tidak menjaga emosi. Bila keluarga yang cakap memang terasa macam buat dosa besar. Macam kita ni pergi bunuh orang. Sakit dia, deep scar.
Eh, belum kira yang pandang kita sebelah mata je, tengok macam kita ni uneducated. Ada juga parents malu anak jadi housewife as if anak tu tak mampu berbakti pada keluarga dan hinanya laaaa jadi housewife.
So far, my family is fine but I know some people whom are not as lucky as I am.

Third, besarkan orang tak sama macam besarkan pokok bunga okay.
Pokok; cukup air, cukup baja, cukup keperluan akan tumbuh cantik.
Anak ni bukan setakat makan minum je, makanan roh, pembentukan emosi, peribadi dan tabiat kita yang bentuk.
Yang jadi stress adalah sebab ada masa expectation kita anak faham apa kita nak. Kita nak budak tu 'matang'. Lol. Face palm please.
Nak pulak zaman sekarang ni almost semua orang sign up competition anak siapa hebat.
Anak siapa hafal surah banyak mana.
Anak siapa cepat membaca.
Anak siapa pandai mengira.
Eh, anak siapa yang paling genius lah (?)
People expect graduate housewife can do homeschool easily. Doing routines sounds sooo easy. Haha. Boleh buat, tapi anak ni dengan mak mood dia lain, especially boys. Tak sama bila dia dengan cikgu. A confession from a former teacher, dia pun struggle nak mengajar anak kat rumah. Susah sebab anak-anak berlainan umur. Macam Wildan dah nak masuk 4 tahun, Mukhlis baru umur setahun. Takkan nak ajar benda yang sama? Kita pun tak boleh nak klon diri.

Fourth, me time is family time.
Ada yang memang dapat special me-time macam pergi shopping sorang ke spa ke kan. Tapi mostly dapat me-time yang suami dan anak-anak duduk depan mata berkumpul bermain. Weekend biasanya.
Weekdays?
Nak mandi pun, kat luar tu ketung ketang anak ketuk pintu. Itu mandi, kalau tengah sakit perut nak membuanglah time juga menangis sampai nak hilang anak tekak. Kena cancel projek.
Time makan lagi best, yang dalam pinggan mak juga yang depa nak. Sudah makan, ada jenis nak berdukung, ada jenis nak baring atas riba, ada jenis nak kena garukan, ada jenis nak mengeram, dan banyaklah jenis. Itu baru part makan. Belum masuk part nak solat, tengah solat, sudah solat.
Lipat baju?
Tengah masak?
Menangis dibuatnya. Boleh lunyai weyh. Haha.

Fifth, expectation masyarakat.
Masyarakat memang expect rumah yang ada housewife ni tiptop, habuk tak ada, kemas susun rapi sana sini, lantai licin, mainan pun elok rapi. Eh?
Kalau anak dah besar tu lainlah cerita. Yang ada anak-anak kecik ni, aduhai. Mengemas mainan anak sahaja berapa kali sehari. Sepah dia makan toksah kata, sepah dia exploring lagi best.
Masa awal-awal dulu depress sebab ni lah. Geram la haaaai nak kemas. Kita pulak jenis tak boleh sepah. Memang sampai rasa tak nak bagi main. Rasa nak bagi je TV ke ipad terus. Senang.
Jangan kata lama-lama akan adapt dengan suasana anak, lama-lama anak akan membesar, makin membesar, makin banyak milestones dia, makin banyak idea dalam kepala dia.
Kemas waktu dia tidur?
Boleh sangat but to me, I'm teaching my kids good habits. Suruh dia kemas the moment dia siap main. Boys ni minda lain dari girls. Bukan terus buat. Lepas lima ke sepuluh minit baru buat. Arahan entah berapa kali masuk processor otak dia.

To me, bila dah jadi housewife fokusnya pada pembentukan anak-anak sebab dalam skop kerja seorang isteri adalah membesarkan anak-anak. So, everytime aku rasa down, aku akan ingatkan diri aku apa yang aku buat adalah untuk anak-anak. Aku mempersiapkan anak-anak untuk ummah, untuk akhirat mereka. Kalau bukan aku yang peduli, siapa lagi?

Kesimpulannya, apa pun pekerjaan, semuanya susah. Tak ada yang senang. Akan ada stress sana sini. Dan, berhentilah memandang status kerja. Jangan treat kami yang housewives ni macam kami ni hina. Same goes to all jobs yang nampak low class. Semua pekerjaan tu mulia. Beza pada panggilan je, pangkat dan jumlah gaji bulanan atas sekeping kertas bernama slip gaji.
Akhirat nanti tak ada malaikat pun tanya kerja apa, gaji bulanan berapa.

Aku bagi tabik spring pada career woman sebab mereka memang tabah sangat. Aku percaya kekuatan yang Allah beri pada mereka berbeza dengan kekuatan kami yang jadi surirumah.

InsyaAllah, kita semua pun berbakti pada Tuhan.





Isnin, 30 Oktober 2017

NOW YOU ARE A MOTHER

Assalamualaikum

Lama dah tak update blog. Actually this year banyak yang sedang berlaku yang membuatkan proses menulis blog sentiasa terbantut. InsyaAllah sebelum habis tahun 2017 nak keep up balik momentum menulis blog.

Post kali ini sebenarnya bukan post baru, just another post dari Facebook. Ditulis awal Oktober hari tu.

BOOK REVIEW

InsyaAllah lepas-lepas ni, kita akan update review di blog untuk lebih mudah dicari lah.

[WARNING: LONG ENTRY]

NOW YOU ARE A MOTHER
By Du'aa' Ra'oof
Translated by Huda Al-Khattab
Published by Darussalam
Total pages of 333
Hardcover book

Buku ni sebenarnya buku parenting yang pertama dibeli. Sebelum balik Malaysia 2014 gigih beli online ni. Pos ke rumah mak.

Buku ni menggunakan medium bahasa Inggeris, dan sebenarnya diterjemahkan dari bahasa Arab.

Kita akan ulas tiga benda: Luaran, isi kandungan dan pendapat peribadi.

Luaran (appearance)
Hardcover books are the best! Buku ini berkulit tebal dan memang suka sangat sebab tahan lama dan elegan gitu. Haha. Kertas yang digunakan adalah kertas berkualiti tinggi, macam majalah punya kertas. Licin berkilat tu.
Harga buku ni tak mencecah RM50 rasanya dan itu kira murah dah sebab hardcover dan high quality papers. Tak lupa juga, dalam dia colourful! Girang gembira ibu-ibu yang membacanya.

Isi kandungan (contents)
Bila buka buku ni, memang dia akan highligh yang buku ni sesuai untuk rujukan bagi anak-anak baru lahir sampailah mencecah 4 tahun. Dan, semua ini dalam 10 bab yang padat dengan info.

Bab pertama menyentuh tentang motherhood, menyambut kedatangan ibu-ibu baru. Ada cerita tentang apa yang kita nak expect bila baby lahir nanti, amalan-amalan sunnah: azan, iqamah, tahnik aqiqah dan berkhatan. Semua ini ada juga selit-selit hujah dan hadis.

Bab kedua pula merangkumi penjagaan ibu selepas bersalin, kira dalam tempoh berpantang Memandangkan buku ini bukan ditulis oleh orang Melayu, memang akan ada perbezaan dan tidak menyentuhlah pasal adat berpantang kita.

Bab ketiga sehingga bab ketujuh baru masuk cerita pasal anak: tumbesaran anak secara berperingkat.
1. 0-3 bulan
2. 4-6 bulan
3. 7-12 bulan
4. 1-2 tahun
5. 2-4 tahun

Apa yang seronoknya, dia bagi senarai semak tumbesaran anak dari segi emosi dan skill untuk setiap peringkat umur. Tak lupa juga aktiviti-aktiviti dan lagu nursery yang diolah kepada versi Islamik pun ada. Kira padatlah info!

Bab kelapan sampai kesepuluh menyentuh bab penyakit biasa, apa nak buat dan bantuan kecemasan yang kita boleh buat. Yang dalam buku semuanya cuma panduan asas, ada apa-apa yang luar biasa memang kena bawa check pakar tau.

Pendapat peribadi
Untuk ibu-ibu baru, memang highly suggested buku ni.
Dalam ni juga ada cerita pasal jaundice secara terperinci dan vaccination.
Oh ya, untuk mommies ada dia bagi tips untuk loose the baby weight dan senaman yang sesuai.

Buku ni sangat disarankan untuk baca sebab dia padat dengan info dan ruang untuk melihat satu perspektif yang berbeza dari adat kebiasaan yang ada di Malaysia.

Dua kali mengandung dan dua kali juga baca betul-betul. Ada masa memang buka dan baca just untuk refresh info-info yang ada.

So, buku ni antara hadiah yang bagus untuk new mommies. Asyik babies je dapat hadiah. Apa salah bagi maknya hadiah juga?
Husbands, take note ya.

Buku ni boleh cari online je rasanya sebab masih nampak few instagram yang jual. Just seacrh #nowyouareamother insyaAllah boleh jumpa.

InsyaAllah ini sahaja review pasal buku ni.
Next time kita cover buku lain pula.

Thank you for reading!

Isnin, 16 Januari 2017

Sambung cerita Dilwale

Assalamualaikum

Semalam ada aku upload komen aku tentang cerita Dilwale Dulhania Le Jayenge dekat dalam instagram. Mulanya tak ada niat pun nak upload pasal cerita Dilwale. Lagipun tu cerita tahun 1995 kot, entah berapa kali tayang kat tv dah. Yang membuatkan aku upload tu sebab scene yang tengah aku tengok masa tu. Aku baru je bukak tv dalam 20 - 35 minit.

Nak dijadikan cerita scene yang aku sempat fokus ialah scene yang si Raj dan Simran ni kantoi bercinta sebab ayah Simran dah ada calon dan Simran sudah pun jadi tunangan orang. Bila dah kantoi, ayah Simran punya marah, dia belasah Raj. Dengan sound effect cerita Hindustan macam kuat sangat dia penampar mamat tu, memang mendebarkan. Haha. Simran punyalah berlari dari bilik dia dengan pakaian pengantin menangis-nangis sambil menjerit "Jangan! Jangan!"



Dia pun berlari sampai kat Raj dan terus cakap "Kan aku dah kata bawa aku lari dari sini" dalam teresak-esak. Si Raj pula dengan air mata mula bergenang bagitahulah yang dia tak boleh bawa lari Simran macam tu je. Dia siap tanya Simran "Ke mana kita nak pergi tanpa ibu bapa kita?" dan panjanglah dialog dia. Berjiwang-jiwang sikitlah.

Saat persoalan si Raj diajukan pada Simran, ada satu perkara yang terlintas dalam fikiran aku. Character yang dibawa hero filem ni adalah sepatutnya seorang lelaki. Kalau betul nak isterikan anak dara orang, buat cara elok molek. Bukan bawa lari. Dan character Simran ni boleh kata kebanyakan perempuan begini bila dah hanyut bercinta. K-E-B-A-N-Y-A-K-A-N ye, bukan semua.

Sebagai seorang lelaki Raj dah bertegas dengan Simran yang dia takkan sekali-kali bawa lari Simran walaupun dipujuk Simran. Dia tak mahu semata-mata cinta hubungan Simran dengan ahli keluarga keruh. Dia nak sehidup semati dengan Simran melalui cara yang elok, dan kalau memang tak dapat dia terima. Ending nya ayah Simran terharu melihat kesungguhan cinta Raj dan melepaskan anak dia kepada Raj.

Somehow scene ini mengingatkan aku pada zaman bujang dulu. Haha. Incik suami dulu memang layan acuh tak acuh, lagi-lagi lepas bertunang. Tak ada maknanya ambil tahu aku buat apa, pergi mana, jumpa waktu kelas je dah cukup. Kami bertunang lama. Setahun. Sebabnya balik Malaysia hanya setahun sekali. Tapi sepanjang tempoh bertunang, dia sangat bertegas dengan aku isu keluar bersama dan mesej-mesej ni. Sampai aku pun tak ambil kisah hal dia. Sementara tak kahwin, bolehlah kan nak tak kisah, buat tak layan semua ni.

Kami tak gaduh pun, cuma ambil ruang untuk sama-sama perbaiki diri. Itu pesan dia sejak dia kata dia serius. Dalam kotak memori memang tak ada yang aku boleh recall sebelum kahwin, jumpa masa kelas ingatlah. Yang banyak ingat, orang sekeliling suka tanya mana tunang aku dan jawapan aku banyak tak tahu.

Acuh tak acuh dia cuma sepanjang tempoh bertunang je. Selepas kahwin, tak sama. Banyak kejutan yang aku dapat. Banyak yang aku tak expect. Walaupun taklah sehebat macam dalam novel cinta atau cerita drama Korea, tapi syukur dia suami aku.

Aku kahwin belum lepas lagi fasa 5 tahun perkahwinan tu. Baru nak menjengah 4 tahun. Jauh lagi perjalanan kami suami isteri.

Kahwin bukan penutup cerita macam cerita Cinderella ke Snow White ke yang 'happily ever after' tapi kahwin ni sama macam kau buka satu buku baru untuk tulis kehidupan kau yang baru bersama orang baru. Itu sebenarnya sebuah perkahwinan. Kalau kau rasa kahwin ni boleh jadi 'happily ever after' takkan ada masalah cerai berai, curang ni.

Masa aku bagitahu nak kahwin, Ummi tak ada bagi nasihat ke apa untuk halang aku kahwin, dia cuma tanya soalan yang bertubi-tubi dan soalan yang paling terkesan ialah "sanggup nak hidup menghadap dia hari-hari sampai mati, hadap kerenah macam-macam, kerenah yang kita tak suka?". Kahwin biar sampai mati, sampai masuk syurga sama-sama. Bukan sebab cinta semata-mata. Dia kata kehidupan selepas berkahwin ni berbeza. Suka sama suka tak cukup untuk kukuhkan perkahwinan, banyak lagi benda lain yang perlu difahami dan diselami.

Pointnya, kahwin ini adalah satu akad pada satu perjanjian. Kalau memang dah decide nak berkahwin, jangan fikir untuk jangka masa pendek. Fikirkan untuk 10 20 tahun akan datang, kalau hebat biar sampai mati punya plan. Fikir masalah-masalah yang mungkin datang. Biasa sebelum berkahwin, rata-rata akan fikir lepas kahwin akan seronok, boleh sweet sampai diabetes, setel masalah. Itu semua hiburan kaca tv je. Realiti mungkin tak sama.

Sebelum berkahwin sebaiknya fikirkan dulu masa depan dan hala tuju perkahwinan. Bukan main hentam kahwin dan rasa everything will go fine. Kahwin sebab suka sama suka ke, kena paksa ke, akan ada turun naiknya. Sama ada dari luar atau dari dalam. Tanya diri sendiri sanggup ke tidak untuk kekal bersama sepanjang turun naik, boleh atau tak bertahan. Ada akal Tuhan bagi gunalah sebaiknya. Jangan ikutkan hati semata-mata.

Itulah yang panjang aku nak ceritakan pasal scene Dilwale yang hanya lebih kurang 10 minit sebelum the end.

Selasa, 3 Januari 2017

Hello 2017!

Assalamualaikum

New year with a fresh start!

Dah 3 Januari dah. Oh mai... cepatnya masa berjalan.

Untuk tahun baru ni, banyak yang kami sekeluarga review untuk 2016 yang lepas dan buat list apa yang hendak dicapai sebelum 2017 habis. Dengan semangat baru, dengan motivasi yang segar, kami mulakan tahun 2017 dengan penuh harapan.

Bercakap tentang tahun baru, azam tahun baru dan perubahan-perubahan yang kita semua hendak kecapi, jangan pula kita lupa untuk fokus pada cita-cita jangka masa panjang kita. Biar kita dah susun semuanya dengan rapi sekaligus dengan action-plan. Tapi, jangan lupa untuk berdoa dan berusahah ke arah cita-cita kita. In case ada plan yang tergendala atau terganggu, jangan mudah kecewa, letakkan pengharapan dan keyakinan sepenuhnya pada Allah.

Masuk tahun baru ni, Wildan dan 3 tahun. Kalau ikut kiraan bulan, usia Wildan masih 32 bulan. Next year dah 4 tahun. As a mother, aku sangat concern tentang development anak-anak: education, physical, mental, emotion. Salah satu azam aku ialah untuk prepare Wildan masuk tadika. Kalau rezeki dia boleh pergi tadika umur 4 tahun, masuklah. Kalau belum ready, tunggulah 5 tahun. Personally, I don't want to push them so hard about kindergarten. Lagipun sejauh ingatan aku, Ummi hantar anak-anak dia semua tadika 5 tahun. Dan, since dah jadi SAHM, aku boleh homeschool je anak-anak berdasarkan minat dan tahap masing-masing.

Mukhlis pun dah banyak develop. Boleh main cak-cak, boleh buat tummy time. Berbeza dengan masa Wildan membesar, masa dengan Mukhlis lebih banyak memandangkan ummi depa ni SAHM kan. Tapi hectic juga untuk ibu muda ni. Lagi-lagi bila sibuk dengan kerja-kerja rumah, memasak mahu naik pengsan terkejar sana sini. Kalau boleh diklon, dah lama klon. Alhamdulillah, Abah depa sangat supportive and helpful. Everytime nampak macam hectic sangat, abah depa layan anak-anak. Nampak je macam goyang kaki layan anak tu, tapi ummi ni pun masih belajar untuk layan anak-anak dengan tersenyum walaupun stress. Betullah quote yang mengatakan jadi mak ni, dapat rehat seorang diri selama satu minit pun dah maca nikmat. Haha.

So, to those yang rajin baca kat sini, apa azam korang?
Tulis dan tampal untuk sentiasa bersemangat!

InsyaAllah, for this year aku nak share a lot of beneficial things.
Stay tune.
Peace.

Khamis, 15 Disember 2016

Big brother preparation

Assalamualaikum

Semenjak ada Mukhlis, Wildan sekarang seorang abang walaupun dia baru dua tahun dan masih perlukan perhatian. Pada aku, untuk usia dua tahun dia sangat memahami dan boleh diharap. Nakal dan tantrum tu masih ada sebab memang peringkat umur dia sifat-sifat ini ada.


Sepanjang mengandungkan Mukhlis dulu, aku selalu terfikir macam mana aku nak bahagikan masa melayan dua orang anak;  seorang yang boleh berlari ke sana ke mari dengan akal yang panjang dan seorang lagi yang perlukan perhatian penuh. Dan, pada masa yang sama aku terfikir macam mana nak ajar Wildan tentang tanggungjawab dan mengasihi adik dia. Baru aku sedar, susahnya jadi parents sebab aku tak rasa boleh manage seperti yang Ummi manage. 

Usia 2 tahun ni, dunia dia nak main dan perhatian je. Nak bagi dia faham banyak benda pun susah sebab level pemahaman masih cetek, yang dia tahu kalau seronok ketawa, kalau tak suka tantrum. Apatah lagi nak ajar dia erti tanggungjawab. Tapi, aku rasa Wildan dah bersedia untuk jadi abang. Bak kata incik suami, minta tolong dengan Allah tu yang penting. Sambil tu kita usaha juga sehabis baik kita. Pada aku sangat penting kita, sebagai mak ayah, menyediakan anak-anak untuk jadi abang atau kakak supaya tak ada nanti perasaan cemburu atau tidak puas hati di antara adik beradik or even deprived of attention. Biarpun masih kecik, kena ingat anak tu pun manusia, bukan objek yang tak ada perasaan. 

Aku nak share sikit preparation kami buat supaya Wildan ready untuk jadi abang:

1. Cerai susu badan.
Masa tahu mengandung tu, Wildan baru setahun sepuluh bulan. Kurang lebih lah. Mulanya aku nak susukan dia sampai cukup dua tahun, tapi aku terpaksa ceraikan awal sebab badan aku tak mampu nak sustain bagi nutrient kat Wildan dan baby dalam perut. Alhamdulillah proses cerai susu Wildan tak melibatkan tangisan tengah malam berminggu-minggu. Aku banyak pujuk Wildan elok-elok dan bila proses tu mudah aku yakin Wildan dah bersedia untuk jadi abang.

2. Sentiasa percaya pada anak
Walaupun Wildan baru umur 2 tahun, kami banyak bagi kepercayaan pada dia dari segi buat pilihan benda-benda yang mudah: pilih baju, pilih makanan, mandi. Bila pilihan yang dia buat tu tak kena atau tak sesuai, kami pujuk dan explain kenapa tak sesuai. Bab explain banyak suami buat sebab dia lagi hebat. Bukan bagi kepercayaan sepenuhnya, tapi bagi sikit-sikit supaya dia tahu yang kita acknowledge dia. So far, dia memang cerdik untuk buat pilihan. Bab makanan je payah sikit sebab kalau tak ikut memang tantrum berguling-guling. Kepercayaan untuk dia buat kerja-kerja sendiri pun kami bagi, biarpun dengan cara dia. Macam biasa, kawal benda-benda yang sepatutnya macam penggunaan benda tajam, benda yang beracun. Kami limitkan kepada benda yang dia boleh buat dan tak merbahaya.

3. Kenalkan adik
Dari perut tak ada sampai dah memboyot, kami pastikan Wildan tahu yang dia bakal ada adik. Dalam bahasa yang mudah difahami budak, kami bagitahu nanti ada baby atau dalam perut ada baby. Even sebelum baby keluar, bila beli barang baby semua kamu bagitahu dia yang itu barang baby. So, dia aware yang tak lama lagi akan orang baru. Adik aku siap ajar bagi salam kat perut. Haha. Sampai sekarang ada masa Wildan bagi salam kat adik dia. Bila dia dah tahu ada adik, nanti dah keluar baby dia tak terkejut sangat dan nak belajar sayangkan adik. Alhamdulillah, sekarang ni nampak ummi tengah dukung baby, dia beralih ke abah untuk bermanja dan sebaliknya. Cuma tak padan dengan kecik nak juga dukung adik. Dan ada masa dia nakal, sengaja nak cari pasal dengan adik yang mentang-mentang tak boleh gerak. Haha.

4. Ajar tanggungjawab yang mudah
Biasa yang kita ajar anak-anak, baca doa sebelum makan, basuh tangan sebelum makan dan lain-lain. Aku ajar juga lepas makan letak pinggan dalam sinki. Kalau mood Wildan tengah rajin, dia nak tumpang sekaki basuh pinggan. Tak bagi mahu dia mengamuk. Lagipun sementara dia nak buat, baik bagi nanti dah besar sikit, minta tolong pun payah. Aku google chores for kids, tapi taklah semuanya aku ajar. Mana yang aku rasa sesuai aku ajar macam kalau air tumpah ambil kain dan lap, atau kalau makan tumpah kena sapu. Ada masa dia buat dan ada masa tidak, kena terima. Dia memang akan buat cara dia, yang kurang memuaskanlah, tapi aku puas hati sebab lama-lama dia akan belajar. Sekarang ni banyak yang dia nak buat sendiri. Mana yang aku rasa sesuai aku bagi, yang mana tidak aku explain elok-elok.

5. Ajar konsep berkongsi dan mengalah
Bagi budak yang membesar yang selalu diberi perhatian dan dia seorang je budak kecil, kebanyakannya susah untuk berkongsi. Macam Wildan, walaupun paling kurang seminggu sekali bermain dengan MakSu dia, dia pun payah nak berkongsi juga sebab most of the time dia je budak kecik dalam rumah. Bab berkongsi dan mengalah ni dari dia mula bermain dengan budak-budak lain lagi kami dah ajar, lagi-lagi kalau barang mainan tu bukan barang dia. Abah Wildan suka tanya "tu siapa punya?" untuk remind Wildan yang dia tak boleh melampau-lampau bila main barang orang. Memang bila ramai saudara mara kat rumah, dia tak kisah nak share mainan dia tapi mainan masak-masak dia, kena main cara dia. Haha. Itu masih dalam proses lagi.

6. Isikan masa lapang anak
Nanti bila dah ada baby, mesti perhatian semua orang akan beralih pada baby. Sejak mengandung lagi ajar Wildan isi masa lapang dengan macam-macam aktiviti: melukis ke main lego ke main baca buku ke main kereta dia yang banyak dan banyak lagi. Sambil isi masa lapang, sambil develop kreativiti dia. Seronok tengok dia berimaginasi. Alhamdulillah, selepas Mukhlis lahir, Wildan pandai bawa diri. Bila dia bosan, pandai cari benda untuk main. Tapi biasalah, ada masa dia nak juga orang main dengan dia. So dia cari perhatian dengan minta telefon. Aku tahu itu cara dia ambil perhatian sebab kalau dia pegang telefon, dia dapat main lama so masa bosan dia terisi. Aku pulak tak suka nak gaduh-gaduh dengan dia bab telefon. Cara nak bagi dia terisi masa adalah dengan layan dia. Budak-budak ni cerdik dari yang kita sangka.

7. Ajar dia kawal tantrum sendiri
Bab ni memang payah. Masa dia mula start tantrum, dengan umminya sekali nak tantrum. Haha. Tapi sebagai orang yang lebih dewasa dan sepatutnya lebih pandai, aku belajar macam mana cara nak bantu anak bila tantrum. Ada aku baca, aku google dan ada juga tanya pada yang expert. Wildan masih lagi dalam proses belajar mengawal. Almaklumlah baru 2 tahun lebih. Ada masa nampak dia boleh kawal, ada masa tidak. Most of the time masih belum boleh. Kami pun masih mengajar biarpun kena repeat setiap kali dia tantrum. InsyaAllah lama-lama lekat.



Dia memang suka nak join masak, dan aku rasa sementara dia eager nak tolong, lebih baik kita bagi peluang. Nanti dah besar liat pula kalau tak bagi peluang. 

Sebenarnya masa sepanjang mengandung takpun buat list macam ni untuk prepare Wildan jadi abang, tapi aku banyak membaca melalui internet dan bincang dengan suami. Bila kami dah capai kata sepakat apa nak buat, kami buat. Bukan semuanya sekali gus. Sedikit demi sedikit dan tanpa sebarang expectation daripada Wildan. Yelah, budak baru umur 2 tahun yang hanya tahu bermain. Nak expect dia faham apa yang kita nak dari dia, memang miracle sangat. Hati dan minda dia masih segar dan perlukan benda-benda untuk diterapkan sama ada secara langsung atau tidak. So, berbalik kepada kita yang lebih tua dan lebih lama hidup dari dia untuk ajar.


p/s: Definisi nakal bagi aku ialah sifat budak-budak yang nak ikut rentak sendiri biarpun against apa yang kita bagi dan penuh dengan kebijaksanaan. Nakal is not a bad word. Nakal is cheeky.