Khamis, 8 Disember 2016

Separation anxiety

Assalamualaikum

Biasanya aku dengar separation anxiety ni berlaku pada anak-anak yang sangat manja dengan mak ayah dia. Tak pasti pula kalau sebenarnya berlaku pada mak ayah. Hehe. Aku rasa aku ada separation anxiety.

Kenapa aku rasa aku ada separation anxiety?
Aku rasa payah nak bagi orang lain jaga anak aku. Biarpun Wildan tak kisah mana pun. Haha. Ummi dia yang melampau.

Dua minggu lepas, Wildan ikut nenek balik Terengganu lepas keluarga mertua aku pick up adik ipar aku yang sekolah kat Putrajaya. It was a last minute decision. Cuma dua malam je sebab Ahad tu ada majlis aqiqah Mukhlis. Tapi, dua malam pun, macam-macam juga aku terfikir. Dua hari sebelum tu, suami ada cakap MIL nak offer jaga Wildan kat Terengganu selama seminggu. Faham je nenek nak meluangkan masa dengan cucu. Bila Wildan balik KL, tak nak kat aku pulak. Seronok dengan makcik dia. Huhu.





Nampak tak seronoknya dia balik kampung? Haha. Main masak-masak mesti buat walau kat mana pun dia pergi.

Semenjak dah jadi stay at home mom (SAHM) ni, agak susah untuk aku berpisah dengan Wildan. Masa mula-mula balik dulu, sempat interview kerja tapi lepas kalut mencari taska, aku rasa lebih baik aku jaga dulu Wildan. Sebabnya aku jenis manusia yang sangat particular bab cara menjaga anak aku. Haha. Aku cerewetlah senang kata. Aku buat survey taska sampai tengok website JKM untuk garis panduan taska-taska berdaftar. Sempatlah aku buat list dan contact owner taska untuk tanya details macam-macam. At the end of the day, atas beberapa sebab termasuk sebab cerewet aku decide untuk tangguh dulu bekerja.

Apa yang aku cerewetkan?
Aku cerewet bila bab makan: too much sugar or junk food. Aku dengan suami memang pakat kalau boleh NONE OF THESE are allowed. Aku memang kurang gemar. Suami pun tak layan sangat. Most taska, bila ada sambut birthday budak akan dapat these kind of food. If possible, tak nak anak terlalu expose dengan makanan macam ni. Sekarang ni Mamee, gula-gula dengan aiskrim memang dia suka. Budak... biasalah kan. Bukan tak bagi langsung tapi kalau tak kawal, masalah juga. Wildan sekarang pun tahu yang Ummi Abah dia tak bagi dan kalau nak kena minta baik-baik.

Aku cerewet bila bab perkembangan attiitude anak: Wildan masih kecil. Masih banyak nak belajar. Banyak pengaruh luar yang akan pengaruhi dia. Yelah, otak dia masih kerja menyerap je macam-macam benda sama ada baik atau tidak. Dan lumrahnya manusia bila yang tak baik lekat pulak. Hurm. Aku pun bukan baik sangat tapi aku cuba yang terbaik untuk didik dia.

Aku cerewet bab layanan terhadap anak: aku tak manjakan 24/7 jam tapi tak garang 24/7 jam. Kami tak pernah naik tangan. Suami lagi hebat, tak pernah tinggi suara. Cuma suara tegas je. Paling hebat tak payah bersuara pun, cukup killer eye dia. Ummi dia ni tak payah cakap, silap mood, tantrum sekali dengan Wildan kadang-kadang. Aku kurang suka kalau anak aku dimanjakan sangat atau dimarah selalu. Cara handle dia kena cara aku dan suami buat. Buat masa sekarang. Semakin membesar, cara akan berbeza.

Ini antara cerewet yang aku boleh senaraikan. Lagipun, aku kalau boleh, nak anak aku ada character sendiri dan tak mudah terikut-ikut bila dia start taska atau tadika. Sejauh memori aku, adik beradik aku tak ada yang duduk taska sampailah umur 5 tahun. Yelah, ada maid kat rumah untuk jagakan kami sebelum masuk 5 tahun. Masuk 5 tahun baru menghadap dunia luar. Mungkin aku akan buat benda yang sama terhadap Wildan. Nak hire maid bukan tak boleh tapi rasanya baik aku sendiri jaga rumah sambil ajar anak tentang tanggungjawab dalam rumah. Aku dapat jaga rumah ikut cara yang aku nak dan besarkan anak ikut cara yang aku nak. Killing two birds with one stone. Haha.

Aku pernah cakap kat suami, "I'm a mother with a long list of all the rules of dos and don'ts when it comes to whoever taking care of my children". Yes, aku sangat cerewet. Dan Wildan pun sama. Haha. Mukhlis belum tahu lagi.

Cara membesarkan anak berbeza-beza. Aku hormat cara orang lain dan aku tak rasa cara orang lain salah sebab selagi yang baik untuk generasi akan datang, apa salah?

Jumaat, 25 November 2016

While in Russia III

Assalamualaikum

Mulanya aku nak buat entri pengalaman bersalinkan Wildan dua entri sahaja, tapi banyak sangat nak cerita jadi tiga pula entrinya. Hehe.

Kali ni cerita pengalaman duduk di hospital selepas bersalin. Memang paling minima duduk 4 hari. Aku tak pasti hospital lain macam mana tapi ikut cerita senior memang standard di sana. Lagipun budaya mereka anak hanya satu atau dua orang je. Tiga tu dah kira ramai sangat dah. Tak macam kita kat Malaysia, tiga tu paling sikit.

Lepas masuk ward, suami masih lagi dengan aku. Dalam setengah jam lepas tu, nurse datang dan bagitahu suami boleh balik dulu dan datang semula waktu melawat nanti (jam 4 petang hingga 7 malam). Suami pun balik dan terus berkejar ke embassy untuk tanam uri. Memandangkan waktu tu musim bunga, maghrib pun masuk dalam pukul 8.30 malam.

Tak lama lepas suami balik, nurse ambil baby untuk tukar bedung sebab bedung yang bidan pakaikan tu tebal, dua lapis. Then, nurse lain pula datang dan tanya sama ada aku boleh berjalan atau tidak. Bila aku kata aku boleh jalan, dia pun ajak aku pergi bilik patient lain. Aku rasa semua ni yang bersalin pagi tu juga. Nurse tu pun mulakan short lesson on how to handle your newborn. Dia ajar cara buka bedung, cara tukar lampin, cara cuci berak kencing, cara bedung, cara pegang untuk menyusu. I find it was very helpful. Yelah, aku tak ada pergi mana-mana kelas prenatal sepanjang mengandung. Dengan mak dan mak mertua jauh beribu batu, memang sangat membantu.

Itu cerita hari pertama. Aku cerita yang mana aku rasa menarik. Kalau tak panjang jadinya.

Hari kedua, pihak hospital serahkan semula baby selepas semalaman dipisahkan. Baby sihat. No jaudice. Cuma doktor concern pasal berat baby. Berat baby akan turun sikit selepas 24 jam dia keluar dari dunia rahim sebab nak sesuaikan diri dengan keadaan di luar rahim, tapi sebab baby aku paling kecil, doktor risau berat baby keep on decreasing. So, dia pesan kat aku untuk timbang berat baby sebelah pagi sekali dan sebelah petang sekali setiap hari. Dia siap letak satu penimbang baby dalam bilik aku.

Lepas lunch ada nurse datang dan suruh aku pergi bilik ultrasound di hujung koridor. Doktor check sama ada rahim betul-betul kosong atau tidak. Tak sampai lima minit doktor letak probe dan terus kata okay. Aku rasa aku terdengar bunyi anak aku menangis, aku pun berjalan dengan pantas ke bilik aku. Baby tidur nyenyak tak sedar apa pun. Perasaan aku je yang dengar dia menangis. Lagi-lagi satu tingkat penuh dengan baby, memang lagi senang aku terasa dia menangis.

Sebelah petang incik suami datang, bawak kurma untuk tahnik baby. Kami sempat video call dengan orang Malaysia. Malaysia dah malam, kami masih cerah. Baby pun kerja tidur je lagi.

Hari ketiga pula, pediatrician datang check baby. Cucikan tali pusat, bersihkan celah-celah pelipat baby. Lepas dah cuci apa semua, dia bagitahu yang dia akan cucuk BCG. Dia bagi secebis kertas. Atas kertas tu ada tulis pasal BCG, parut yang akan ada dan bila nak call doktor kalau something went wrong. Dia cucuk BCG kat nursery, so dia akan ambil baby sekejap. Yang aku rasa menarik adalah kertas explaination pasal BCG tu. Oh, dalam bilik siap ada kertas tampal kat dinding explain pasal pengecutan rahim dan recovery from c-section.

Petang tu, makcik kantin hantar makanan macam biasa. Biasa makanan yang ada lauk daging atau ayam aku tak makan sebab duduk tempat orang kan. Kadang-kadang tray makanan tinggal semalaman. Makcik kantin tanya aku, kalau dah habis makan hantarlah tray makanan sendiri. Lagipun kantin tak jauh, selang satu bilik je. Kat hospital ni, setiap aras ada kantin sendiri. Dia siap tanya aku boleh jalan atau tak. Cara makcik tu cakap macam dia marah, tapi memang gaya orang Russia bercakap nada macam nak marah.

Hari keempat adalah hari terakhir aku kat hospital. Waktu discharge pukul 1. Tak ada discharge sesuka hati. Discharge pun ada jadual juga. Aku dah siap pesan kat suami apa perlu bawa sebab sepanjang duduk kat hospital aku pakai baju hospital bagi dan memang setiap hari diaorang akan bagi sepersalinan baju untuk dipakai. Baby pun sama.

Pediatrician datang check baby for the last time, bersihkan celah pelipat dan cuci tali pusat. Doktor pakar pun ada datang tanya pasal keadaan aku. Ada aku sempat tanya itu ini pasal perubahan yang aku lalui. Semuanya terjawab. Pediatrician ada bagi nama ubat untuk cuci tali pusat baby dan sehelai kertas bertulis menerangkan pasal penjagaan tali pusat baby. Dia pun ada ambil darah baby. Ambil dari tumit. Pediatrician ada juga pesan, nanti dah balik rajin-rajin bawa baby berjalan hirup udara segar.

Dalam pukul 12.45 tengahari aku dah siap kemas. Nurse datang ambil baby. Aku jalan ikut nurse dari belakang. Tak ada makna kau dapat ditolak atas kerusi roda. Haha. Hari tu 4 orang ibu yang dibenarkan balik. So, ada dua orang nurse pegang baby dan seorang nurse bawak document kami semua. Sampai kat bawah, dekat ruang pelepasan (aku tak tahu dalam melayunya apa, tapi memang ada satu ruang untuk sambut ibu-ibu bersama anak keluar), nurse ambil barang dari suami masing-masing dah serahkan pada kami. Aku memang paling sempoi, setakat sarung jubah dengan tudung je. Yang lain baju grand habis siap sempat bermekap. Menariknya, ada satu baby ni, ayah dia bagi reben untuk nurse tu ikat pada baby.

Bila semua dah siap, kami semua dukung anak masing-masing dan nurse bukakan pintu. Bila dia buka pintu tu, aku rasa ... wah meriahnya! Haha. Meriah untuk orang Russia, dengan satu famili tunggu bersama photographer lagi. Ada belon, suami bagi sejambak bunga pada isteri, posing-posing ambil gambar. Seronok tengok diaorang. Sambut baby ni lebih kurang sekali seumur hidup je untuk diaorang. Itu yang meriah sungguh. Aku dengan muka sempoi, keluar-keluar nampak incik suami terus kami keluar. Haha.

Kami balik ke hostel naik bas juga. Hehe. Aku pakai tudung sarung jadi sorok je baby dalam tudung. Sebenarnya bukan nak sorok tapi hari keluar dari hospital tu panas terik berbahang. Nak pakai stroller baby kecik sangat, baby carrier mana ada lagi. Solusi terbaik adalah lindung baby dalam tudung. Masa naik bas, makcik-makcik Russia terkejut tengok aku tengah dukung baby dibalik tudung.

Selasa, 22 November 2016

While in Russia II

Assalamualaikum

To those yang baca last entri While In Russia I , ini sambungan part dua. Ada part tiga. Hehe.

16 Mei 2014, hari Jumaat.
8.30 pagi.

Pagi tu aku terjaga dari tidur dan terdengar macam ada bunyi meletup dari dalam badan. Bunyi perlahan tapi aku rasa lain macam. Terus aku kejut incik suami tanya sama ada dia ada dengar bunyi atau tak. Katanya tak ada pun. Aku terasa air mengalir keluar dan tanya suami katil basah ke tidak. Sekali lagi dia jawab tak. Dengan selamba aku bangun nak ke tandas, tiba-tiba terasa air keluar dengan banyak. Aku yakin tu air ketuban. Kelam kabut pergi tandas. Dalam kepala dok fikir nak call doktor, tapi air ketuban pecah dalam Russian aku tak tahu. Sempat google translate dulu. Haha.

Lepas dah call doktor, aku bersiap: bersihkan badan, gosok gigi apa semua. Aku pesan dekat incik suami untuk record timing bila aku cakap ada rasa sakit. Masa tu sakit selang setengah jam. Kami masih dalam keadaan tenang. Suami sempat pula tanya nak call ambulans atau teksi untuk ke hospital, sebab takut aku tak larat nak jalan. Aku buat pengiraan: kalau call ambulans, akan kena fill up form dan makan masa; kalau call teksi, nak tunggu paling sekejap 5 minit dan bayaran minima 450rubel. Akhir sekali, aku cakap pergi nak bas macam biasa, jimat duit dan jimat masa. Nak pula hospital sekadar dua stesen je dari asrama.

Dalam pukul 9.15 pagi kami dah siap dan mula bergerak ke bus stop. Masa tu sakit dah mula selang 5 minit. Kejap-kejap aku genggam erat tangan suami. Bila sakit kami berhenti sampai aku boleh bergerak semula. 9.15 pagi tu boleh kata peak hours untuk students yang ada kelas jam 10.45 pagi. Dengan aku bersarung jubah dan berbadan kecik, nampak macam tak ada apa-apa pun, walaupun tengah tahan sakit. Sampai di bus stop, ada bas baru sampai. Sebelum naik bas tu ada sakit sekali. Memandangkan tengah peak hours, bas agak penuh dan aku buat keputusan untuk berdiri je.  Dalam bas pun ada sekali sakit datang. Jarak dari asrama ke hospital hanya lima ke sepuluh minit. Bila dah sampai, aku turun dari bas dan sakit datang lagi.

Lebih kurang 9.30 pagi, aku masuk ruang pendaftaran. Aku telefon doktor untuk maklumkan aku dah sampai. Doktor terus datang dan bagi sepersalinan baju untuk aku pakai. Suami terus pergi ambil result x-ray: jauh sikit dan memakan masa 45 minit pergi balik. Doktor check dan katanya bukaan dah separuh. Ada sejam agaknya aku kat ruang pendaftaran tu, nurse ukur-ukur pinggul, ukur berat, ukut tinggi, check tekanan, ambil darah dan bagi ubat buang air besar. Lepas tu, dia bawa aku ke aras bersalin. Tapi belum pergi labour room, pergi bilik ultrasound dulu.

Ini antara kenangan yang aku tak boleh lupa. Doktor check keadaan baby melalui ultrasound. Tengah-tengah doktor check, datang sekumpulan students bersama lecturer mereka. 5 orang students perempuan dan seorang lecturer usia dalam 60-an. Mujur semua perempuan. Aku jadi bahan contoh untuk pengajian mereka. Sempat aku dengar lecturer dia explain umbilical cord baby yang mana: amniotic fluid yang mana, cara ukur saiz baby macam mana. Ada 10 minit aku terbaring sambil dengar lecture. Masa tu sakit datang je, memang aku mengerang juga. Dah tak peduli dah students tu tengok aku. Ada seorang ni muka dia penuh simpati tengok aku tahan sakit.

Selesai je diaorang belajar, doktor suruh aku bangun dan pergi ke labour room. Sendiri. Haha. Aku terkejut tapi aku gagahkan juga. At the end, ada seorang nurse pimpin aku. Labour room tak jauh pun, kalau tak sakit seminit dah sampai, tapi dengan keadaan aku masa tu, mahu jadi sepuluh minit.

Dalam pukul 10.50 pagi atau 11 pagi, aku dah masuk labour room. Masa tu ada bidan dan nurse. Diaorang tengah bersiap. Suami pula call tanya nak masuk labour room refer pada siapa. Serius, kalau suami cerita balik memang aku gelak sebab dia kata dia tak faham apa aku cakap, yang dia dengar aku dok tarik hembus nafas je lebih. Haha. Memang aku tak boleh nak bercakap sangat. Sakit dah semakin kerap. Bila doktor aku sampai, aku terus cakap yang suami tengah tunggu kat bawah untuk masuk.

Bidan suruh aku baring mengiring atas katil. Aku pun baring. Setiap kali sakit datang, aku tahan. Bidan ada cakap something, tapi aku tak sempat nak brain tengah-tengah sakit tu. Ada setengah jam aku menahan sakit. Lepas tu incik suami muncul. Dia terus pegang tangan aku dan bisik suruh aku istighfar dan ingat Allah. Memang aku hilang keruan sekejap sementara dia tak ada, aku menahan sakit sambil mengerang. Kata incik suami, bila dia sampai the whole floor was filled with my voice. Bila dia suruh istighfar, aku tenang sikit, dan mula baca doa nabi Yunus. Suami kata bidan suruh teran bila sakit datang. Agaknya yang bidan dok sebut-sebut kat aku tu suruh teran. Haha.

Sepuluh minit kemudian, bidan check jalan dan suruh aku beralih ke katil bersalin. Maka aku pun beralih. Aku tak ingat aku dipapah atau bangun sendiri, tapi suami kata aku bangun sendiri. Bila dah beralih, sakit datang lagi dan kali ini memang aku cakap kat suami aku rasa tak mampu. Suami terus bagi semangat. Dalam dua kali sakit, tepat jam 11.50 pagi, aku dengar bunyi baby menangis memecah sunyi aras bersalin tu. Baby terus diletakkan badan aku. Terkesima, terharu, sedih.... semuanya. Pedatrician pun ada dan dia terus tolong ajarkan baby minum susu badan. Lepas tu, doktor bagi suami potong tali pusat (dalam contract memang suami dapat privilege untuk potong tali pusat). Bidan ambil baby dan terus bedungkan. Selesai bidan bedung, dia serah baby pada suami. Suami pun ambil dan terus azankan dan baca doa.

Doktor masih ada, tunggu uri pula keluar. Masa tu baru aku tahu uri keluar kemudian dan sakit lebih kurang nak bersalin. Bila uri dah keluar, mak bidan dan doktor check dan katanya tak perlu jahit, hanya sapu iodine. Aku tak faham apa-apa, tengah penat, nak digest apa yang diaorang tengah cakap aku tak daya. Aku tahu pun sebab incik suami yang bagitahu. Bila check rahim dah kosong, nurse pun letak beg thermos berisi ais atas perut. Menggigil aku kesejukan. Ais kot. Masa tu suami dah mula bagi khabar pada orang Malaysia dan classmates.

Incik suami maklumkan pada bidan yang kami nak bawa balik uri. Mujur bidan tak kisah. Dia cakap diaorang bukan buat apa pun, diaorang pun buang je. Sambil dia mengemas bilik tu, dia sempat tanya uri tu nak buat apa? Tanam dalam tanah dan letak pokok atasnya ke? Aku dengan suami gelak. Comel je rasa soalan dia.

Kami tunggu di labour room dalam satu jam sebab bilik siap kemas pukul 1 tengahari. Sambil menunggu tu, baby masih dengan aku, belajar minum susu. Pedatrician ada inform yang baby akan duduk nursery 24 jam untuk pastikan baby memang sihat. Almaklumlah baby paling kecil. Kalau ikut contract, ibu akan dapat tidur bilik single bersama baby, tapi mungkin pihak hospital nak pastikan baby memang sihat betul baru boleh tidur dengan ibunya. Tepat jam 1 tengahari, aku diusung ke aras postnatal. Baby masih dengan aku, dan pihak hospital akan ambil sebelah petang. Selesai semua urusan, suami gerak balik sebab waktu melawat mula 4 petang dan suami nak pergi tanam uri.

Panjang lagi nak cerita sebab lepas bersalin aku kena duduk hospital 4 hari. Memang dalam contract dinyatakan sebegitu. Kalau c-section, 6 hari kena stay. Unless ada apa-apa masalah, lagi lama diaorang akan tahan. Sepanjang 4 hari tu, banyak yang aku belajar. Walaupun incik suami hanya boleh melawat dari jam 4 petang hingga 7 malam, better daripada tak boleh melawat langsung. Alhamdulillah, baby sihat dan tak jaundice.

Jumaat, 18 November 2016

While in Russia I

Assalamualaikum.

Aku masih dalam mood sharing dengan pembaca. So, aku nak share pengalaman bersalinkan Wildan di Bumi Soviet dulu. It was almost three years ago.

Pengalaman aku bersalinkan Wildan dan Mukhlis memang berbeza: dari segi tempat, cuaca dan suasana.

Ini bahagian satu dulu: perjalanan sepanjang mengandung. Aku nak share sebab sepanjang mengandungkan Wildan banyak benda yang aku belajar dan procedure kat Russia lain.

Bila tahu mengandung, kami tak tahu menahu mana nak cari klinik untuk buat check up. Kami rujuk pada senior yang berpengalaman. Jadinya pergilah ke klinik swasta yang disarankan. Senang. Masa tu baru 8 minggu macam tu. Pergi sekadar untuk confirmkan je. Klinik tu ada buat kontrak (pakej check up) mengikut trimseter. Nak mula dari trimester satu atau dua atau tiga. Bayar lump sum dan ikut je jadual check up doctor bagi. Kami buat keputusan untuk mula trimester kedua sebab rasa trimester pertama tak perlu nak check apa sangat. Tak ambil pakej pun tak jadi masalah cuma setiap kali check up kena bayar dan mahal sebab dalam pakej dah ada potong-potong harga sana sini.

Alkisahnya, bila kami dah sign contract, nurse pun ambil darah hampir 6 botol (yang hospital selalu guna tu - tak tahu namanya). Satu botol dalam 5 ke 10 ml kot. Aku tak takut darah atau jarum, tapi lepas ambil darah tu aku pengsan. Aku tersedar pun sebab bau ammonia dan suara suruh aku buka mulut (dalam Russian). Aku memang jenis low blood pressure dan pernah pengsan sebab kurang gula. Incik suami kata, aku kena seizure for about 1 minute. Itu yang kecoh suruh buka mulut. Aku sendiri terkejut aku boleh pengsan lepas kena ambil darah. Yang paling terkejut kena seizure tu. Hurm.

Kenapa dia ambil darah banyak? Untuk buat test macam-macam. Test viruslah, test penyakitlah, testlah senang kata. Aku dah tak ingat sangat tapi antara salah satu test adalah test down syndrome. Menarik tak? Bukan sekali je ambil darah, almost setiap kali check up tapi yang paling banyak hanya sekali tu. Selebihnya dalam satu botol je. Result siap doctor email kat incik suami. Entah ada lagi tidak dalam email dia.

Doktor aku nama Yulia. Nak cerita teliti tak teliti dia, masa minggu ke13 atau ke14, bacaan thyroid aku tinggi dari normal, jadinya doctor suruh aku jumpa endocrinologist. Memang pergilah jumpa pakar, siap ultrasound kat thyroid gland dan consult doctor. Then follow up masa minggu ke25 tak silap. Tak ada masalah apa pun, just mungkin aku naik alahan dan muntah-muntah bila masuk trimester kedua bukan masa trimester pertama.

Masuk minggu ke29 atau ke30, masa pergi check up, doctor tengok scan ultrasound dia suruh aku masuk hospital. Dia call ambulans terus. Itulah pertama kali aku masuk labour room kat Russia. Memang ada bleeding and opening sikit bila doctor check. Scary sangat tengok darah kat tangan doktor masa tu. Aku dah nak nangis dah. Risaukan baby dan sedih sebab suami tak boleh masuk. Sempat satu malam duduk bilik menunggu. Hospital tu hospital bersalin dan setiap satu aras tu khas untuk berbeza keperluan: aras bersalin, aras postnatal, aras prenatal. So, bilik yang aku duduk tu bilik menunggu untuk masuk labour room. Satu malam tidur tak lena sebab bunyi orang mengerang nak  bersalin. Ada dalam tiga atau dua kelahiran malam tu. Aku sempat juga tengok orang bilik sebelah buat epidural. Oh, bilik antara bilik berdindingkan cermin, itu yang boleh tengok.

Bila dah 24 jam tak ada tanda aku akan bersalin, aku dihantar ke aras prenatal selama dua malam. Incik suami memang tak boleh melawat langsung. Ini memang rules mana-mana hospital kat Russia. Tak boleh melawat. Pass barang je boleh. So, lunch dan dinner incik suami drop kat kaunter bawah je. Bila dah discharge, aku call doctor aku untuk inform. Dia terkejut hospital discharge aku awal sebab aku perlukan paling kurang seminggu kat hospital. Masa ni aku memang blur kenapa aku perlu duduk ward. Memandangkan itu hospital kerajaan, diaorang hanya boleh tahan aku paling lama tiga hari sebab aku foreigner.

Selepas seminggu pergilah klinik macam biasa untuk check up. Doctor pun explain yang aku ni short cervix dan suspected premature birth. Since aku pun tak ada komplen sakit, dia bagitahu yang aku perlu banyak baring dan tak boleh banyak bergerak. Ayat dia "baring sahaja, bangun bila pergi tandas je". Tapi.... Tapi.... Tapi aku ada dua tiga lab yang nak dihadiri, adalah seminggu dua pertama lepas dia explain aku masih pergi kelas. Hehe. Lepas tu aku minta dia buat surat untuk aku bagi kat semua lecturer. Alhamdulillah, everything went good. Aku pun taklah betul-betul terbaring je, solat aku solat berdiri je, ada masa bosan melampau aku kemas-kemas sikit bilik. Hehe.

Tiga minggu lepas tu, doctor call lagi ambulans masa check up. Sebab berdasarkan gambar ultrasound, cervix pendek sangat. Takut terberanak katanya. Cuma kali ni pergi hospital lain yang berbayar sebab nak bagi dapat treatment betul-betul. Mulanya tiga malam tapi masuk hari ketiga, doctor kat hospital tu explain pasal condition aku yang memang perlukan lagi masa di hospital untuk pemerhatian dan ubat. Setelah berbincang, kami buat keputusan untuk tambah dua malam sahaja. Kalau ikutkan doktor minta tiga malam, tapi atas sebab tertentu, tambah dua malam je. Masa ni lagi sedih sebab lima hari suami tak boleh melawat. Huhu. Mujur patient lain yang satu bilik dengan aku suka berborak dengan aku, biarpun Russian aku tunggang langgang. Hari aku masuk hospital snow masih ada, hari aku keluar dah kering kontang snownya. Haha.

Contract kami dengan klinik habis bila pregnancy aku masuk minggu ke-36. Doctor ada suggest untuk pergi hospital yang link dengan klinik dia tapi sebab kami dah survey habis-habisan dan kami decide untuk pilih hospital yang berdekatan dengan hostel. Pilih bukan sebab dekat je, sebab hospital tu memang ranking top 5 yang ada pakej bersalin berbayar dan benarkan suami masuk labour room dan boleh melawat. Ini hospital yang aku first warded.

Kami buat survey melalui internet. Memang ada website senarai hospital bersalin seluruh Moscow. Memang semua detail dan harga ada. Baca review semua okay. Lagipun hospital ni hospital kerajaan tapi ada pakej berbayar untuk mereka yang nak privilege. Macam kami, sebab foreigner. Hehe. Kami pun dah sign contract dengan hospital masa minggu ke34. Sama macam klinik, bayar lump sum terus masa sign contract. Untuk bersalin normal dan c-section harga sama. Doktor pun boleh pilih dan boleh contact hospital sampai selama 30 hari selepas bersalin.

Bermulalah check up dengan hospital selama sebulan. Check up every week. Untuk membolehkan incik suami masuk teman masa bersalin, kena buat x-ray dan serahkan pada hospital sebagai bukti yang suami sihat dan tidak bawa penyakit. Mujur hospital lima minit je dari hostel (naik bas). Jalan kaki adalah dalam 10-15 minit. Dekatlah senang kata.

Masuk minggu ke-40, check up dengan doctor pada tarikh 13 Mei 2014. Based on ultrasound, doctor kata baby masih kecil. Berat pun 2.5kg lagi. Dia kata due date berganjak ke tarikh 28 Mei. Suami pula belum ambil result X-ray. X-ray buat kat hospital lain sebab hospital ni hospital bersalin, tak buat x-ray. Kami pun bila dengar lambat lagi, relax jelah bila 15 haribulan menjengah. Bag hospital semua dah prepare sebab pengalaman dua kali masuk hospital sebelum ni.

Memang bila 15 haribulan tu kami dua-dua relax. Tak ada tanda apa pun. Aku yang first time mengandung masa tu pun relax sebab doktor cakap lambat lagi. Haha. Masa tu musim bunga, subuh masuk awal. Biasa kami tidur lepas solat subuh sebab takut terlepas. Subuh dalam pukul 2.30 pagi. Aku akan tidur dalam pukul 3 lebih. Pagi 16 haribulan, jam 8.30 pagi aku terjaga dan aku terasa ada bunyi meletup dari dalam badan. Air ketuban pecah. Then, the journey begins!

Cukup panjang dah entri kali ni. Kena sambung bahagian dua pula. Terima kasih sudi baca panjang-panjang.

Ahad, 13 November 2016

My style of pantang

Assalamualaikum

Hari ini genap 30 hari aku bersalin. Cerita kali ini pasal pantang.

Aku berpantang boleh dikategorikan sebagai pantang moden. Ummi dan Ibu (MIL), dua-dua tidak strict mana dalam berpantang: dari segi pemakanan mahupun bab jamu-jamu.

Antara perkara yang aku buat masa pantang:

1. Minum air akar kayu.
Masa first time berpantang dulu, Ummi siap pesan kalau rasa payau atau pahit campur sikit dengan madu. Bila try minum, rasa dia okay je. Campur madu bagi ada rasa, sebab pada aku rasa dia kosong. Hehe. Air akar kayu ni kalau ikut adat berpantang paling sekejap 44 hari berpantang tak silap, tapi aku habiskan satu paket je. Tahanlah 30++ hari.

2. Sapu minyak herbanika Nona Roguy dan pakai bengkung.
Ummi yang belikan bengkung masa aku mengandungkan Wildan dan pos ke Russia. Aku agak teruja masa Ummi whatsapp cerita dia nak belikan bengkung. Entah kenapa aku teruja tapi lepas bersalin, pakai bengkung buatkan aku rasa selesa. Mungkin sebab selama mengandung perut padat. Haha. Ummi belikan bengkung tradisional dan aku terpaksa google untuk cara pakai. Bengkung ni juga aku pakai pergi exam lepas dua minggu bersalinkan Wildan. Minyak Nona Roguy pun Ummi belikan dan dipos. This time around, aku beli dan tambah krim barut. Best!

3. Seminggu pertama aku rehat sehabis baik.
Kenapa seminggu pertama je? Sebab aku tak boleh nak tahan sangat tengok keadaan rumah. Bukanlah tak ada orang nak buat kerja, cuma kadang-kadang cara kerja dan perlaksanaan tu tak sama dengan cara aku. Hehe. Semua yang berat aku masih serah pada orang.

4. Tidur waktu baby tidur.
Automatically aku jadi baby sekejap sebab join dia tidur. Masa lepas bersalinkan Wildan ada dekat dua minggu pertama aku jadi macam baby, tapi lepas bersalinkan Mukhlis kali ni, aku jadi baby dua tiga hari pertama je.

5. Berurut.
Ini masa bersalinkan Wildan memang tak buat sebab duduk tempat orang. Aku memang suka berurut dari zaman bujang. Cuma kesal sikit masa berpantang anak sulung tak sempat nak buat. Sebelum bersalin aku dah buat survey sejak tahu short cervix, sebab takut terbersalin awal. End up aku ambil tukang urut dari kedai spa belakang rumah je. Spa ni pun guna produk Nona Roguy, itu yang buat aku berminat plus siap bertungku dan mandi herba. Hehe.

Personally, berurut lepas bersalin banyak membantu sebab pengalaman aku yang tak berurut lepas bersalinkan Wildan dulu, sepanjang aku mengandung kali kedua aku sakit pinggang. Dari perut tak ada sampailah memboyot. Aku tak boleh berdiri lama, aku tak boleh buat kerja rumah banyak, sedih sangat rasa. 9 bulan mengandung, hampir 9 bulan juga aku sakit pinggang.

Basically inilah my style of pantang. Bab makanan aku jaga dari segi makanan yang berminyak, buah dan sayur exotic, air sejuk dan berais. Yang mana aku rasa tak boleh, aku cuba elakkan. Masa kat Russia, tanya doktor makanan apa yang tak boleh makan dan jawapan doktor simple, kalau baby okay, then it's okay to eat. Haha. Ummi dan Ibu pun cakap benda yang sama, kalau baby kembung atau nampak tak kena, check apa yang aku makan.

Aku kalau boleh berpantang tak nak sampai menyusahkan orang sebab both Ummi dan Ibu masih bekerja dan suami pun bukan boleh cuti lama-lama. Mujur sepanjang pantang Wildan tak ada meragam macam sebelum bersalin. Dia nampak aku tak boleh layan dia, dia cari orang lain untuk minta buat susu ke nak bermanja. Wildan pun pandai bawak diri bila bosan sama ada melukis atau main masak-masak offer masakan dia.

To me, nak berpantang style macam mana ikutlah, asalkan bagus untuk kita dan baby. Aku buat survey juga pasal pantang ni dan bermacam jenis aku jumpa mengikut budaya dan adat. Pernah juga terfikir kalau bukan orang Melayu, bukan di Malaysia, agaknya macam mana budaya berpantang diaorang?