Khamis, 15 Disember 2016

Big brother preparation

Assalamualaikum

Semenjak ada Mukhlis, Wildan sekarang seorang abang walaupun dia baru dua tahun dan masih perlukan perhatian. Pada aku, untuk usia dua tahun dia sangat memahami dan boleh diharap. Nakal dan tantrum tu masih ada sebab memang peringkat umur dia sifat-sifat ini ada.


Sepanjang mengandungkan Mukhlis dulu, aku selalu terfikir macam mana aku nak bahagikan masa melayan dua orang anak;  seorang yang boleh berlari ke sana ke mari dengan akal yang panjang dan seorang lagi yang perlukan perhatian penuh. Dan, pada masa yang sama aku terfikir macam mana nak ajar Wildan tentang tanggungjawab dan mengasihi adik dia. Baru aku sedar, susahnya jadi parents sebab aku tak rasa boleh manage seperti yang Ummi manage. 

Usia 2 tahun ni, dunia dia nak main dan perhatian je. Nak bagi dia faham banyak benda pun susah sebab level pemahaman masih cetek, yang dia tahu kalau seronok ketawa, kalau tak suka tantrum. Apatah lagi nak ajar dia erti tanggungjawab. Tapi, aku rasa Wildan dah bersedia untuk jadi abang. Bak kata incik suami, minta tolong dengan Allah tu yang penting. Sambil tu kita usaha juga sehabis baik kita. Pada aku sangat penting kita, sebagai mak ayah, menyediakan anak-anak untuk jadi abang atau kakak supaya tak ada nanti perasaan cemburu atau tidak puas hati di antara adik beradik or even deprived of attention. Biarpun masih kecik, kena ingat anak tu pun manusia, bukan objek yang tak ada perasaan. 

Aku nak share sikit preparation kami buat supaya Wildan ready untuk jadi abang:

1. Cerai susu badan.
Masa tahu mengandung tu, Wildan baru setahun sepuluh bulan. Kurang lebih lah. Mulanya aku nak susukan dia sampai cukup dua tahun, tapi aku terpaksa ceraikan awal sebab badan aku tak mampu nak sustain bagi nutrient kat Wildan dan baby dalam perut. Alhamdulillah proses cerai susu Wildan tak melibatkan tangisan tengah malam berminggu-minggu. Aku banyak pujuk Wildan elok-elok dan bila proses tu mudah aku yakin Wildan dah bersedia untuk jadi abang.

2. Sentiasa percaya pada anak
Walaupun Wildan baru umur 2 tahun, kami banyak bagi kepercayaan pada dia dari segi buat pilihan benda-benda yang mudah: pilih baju, pilih makanan, mandi. Bila pilihan yang dia buat tu tak kena atau tak sesuai, kami pujuk dan explain kenapa tak sesuai. Bab explain banyak suami buat sebab dia lagi hebat. Bukan bagi kepercayaan sepenuhnya, tapi bagi sikit-sikit supaya dia tahu yang kita acknowledge dia. So far, dia memang cerdik untuk buat pilihan. Bab makanan je payah sikit sebab kalau tak ikut memang tantrum berguling-guling. Kepercayaan untuk dia buat kerja-kerja sendiri pun kami bagi, biarpun dengan cara dia. Macam biasa, kawal benda-benda yang sepatutnya macam penggunaan benda tajam, benda yang beracun. Kami limitkan kepada benda yang dia boleh buat dan tak merbahaya.

3. Kenalkan adik
Dari perut tak ada sampai dah memboyot, kami pastikan Wildan tahu yang dia bakal ada adik. Dalam bahasa yang mudah difahami budak, kami bagitahu nanti ada baby atau dalam perut ada baby. Even sebelum baby keluar, bila beli barang baby semua kamu bagitahu dia yang itu barang baby. So, dia aware yang tak lama lagi akan orang baru. Adik aku siap ajar bagi salam kat perut. Haha. Sampai sekarang ada masa Wildan bagi salam kat adik dia. Bila dia dah tahu ada adik, nanti dah keluar baby dia tak terkejut sangat dan nak belajar sayangkan adik. Alhamdulillah, sekarang ni nampak ummi tengah dukung baby, dia beralih ke abah untuk bermanja dan sebaliknya. Cuma tak padan dengan kecik nak juga dukung adik. Dan ada masa dia nakal, sengaja nak cari pasal dengan adik yang mentang-mentang tak boleh gerak. Haha.

4. Ajar tanggungjawab yang mudah
Biasa yang kita ajar anak-anak, baca doa sebelum makan, basuh tangan sebelum makan dan lain-lain. Aku ajar juga lepas makan letak pinggan dalam sinki. Kalau mood Wildan tengah rajin, dia nak tumpang sekaki basuh pinggan. Tak bagi mahu dia mengamuk. Lagipun sementara dia nak buat, baik bagi nanti dah besar sikit, minta tolong pun payah. Aku google chores for kids, tapi taklah semuanya aku ajar. Mana yang aku rasa sesuai aku ajar macam kalau air tumpah ambil kain dan lap, atau kalau makan tumpah kena sapu. Ada masa dia buat dan ada masa tidak, kena terima. Dia memang akan buat cara dia, yang kurang memuaskanlah, tapi aku puas hati sebab lama-lama dia akan belajar. Sekarang ni banyak yang dia nak buat sendiri. Mana yang aku rasa sesuai aku bagi, yang mana tidak aku explain elok-elok.

5. Ajar konsep berkongsi dan mengalah
Bagi budak yang membesar yang selalu diberi perhatian dan dia seorang je budak kecil, kebanyakannya susah untuk berkongsi. Macam Wildan, walaupun paling kurang seminggu sekali bermain dengan MakSu dia, dia pun payah nak berkongsi juga sebab most of the time dia je budak kecik dalam rumah. Bab berkongsi dan mengalah ni dari dia mula bermain dengan budak-budak lain lagi kami dah ajar, lagi-lagi kalau barang mainan tu bukan barang dia. Abah Wildan suka tanya "tu siapa punya?" untuk remind Wildan yang dia tak boleh melampau-lampau bila main barang orang. Memang bila ramai saudara mara kat rumah, dia tak kisah nak share mainan dia tapi mainan masak-masak dia, kena main cara dia. Haha. Itu masih dalam proses lagi.

6. Isikan masa lapang anak
Nanti bila dah ada baby, mesti perhatian semua orang akan beralih pada baby. Sejak mengandung lagi ajar Wildan isi masa lapang dengan macam-macam aktiviti: melukis ke main lego ke main baca buku ke main kereta dia yang banyak dan banyak lagi. Sambil isi masa lapang, sambil develop kreativiti dia. Seronok tengok dia berimaginasi. Alhamdulillah, selepas Mukhlis lahir, Wildan pandai bawa diri. Bila dia bosan, pandai cari benda untuk main. Tapi biasalah, ada masa dia nak juga orang main dengan dia. So dia cari perhatian dengan minta telefon. Aku tahu itu cara dia ambil perhatian sebab kalau dia pegang telefon, dia dapat main lama so masa bosan dia terisi. Aku pulak tak suka nak gaduh-gaduh dengan dia bab telefon. Cara nak bagi dia terisi masa adalah dengan layan dia. Budak-budak ni cerdik dari yang kita sangka.

7. Ajar dia kawal tantrum sendiri
Bab ni memang payah. Masa dia mula start tantrum, dengan umminya sekali nak tantrum. Haha. Tapi sebagai orang yang lebih dewasa dan sepatutnya lebih pandai, aku belajar macam mana cara nak bantu anak bila tantrum. Ada aku baca, aku google dan ada juga tanya pada yang expert. Wildan masih lagi dalam proses belajar mengawal. Almaklumlah baru 2 tahun lebih. Ada masa nampak dia boleh kawal, ada masa tidak. Most of the time masih belum boleh. Kami pun masih mengajar biarpun kena repeat setiap kali dia tantrum. InsyaAllah lama-lama lekat.



Dia memang suka nak join masak, dan aku rasa sementara dia eager nak tolong, lebih baik kita bagi peluang. Nanti dah besar liat pula kalau tak bagi peluang. 

Sebenarnya masa sepanjang mengandung takpun buat list macam ni untuk prepare Wildan jadi abang, tapi aku banyak membaca melalui internet dan bincang dengan suami. Bila kami dah capai kata sepakat apa nak buat, kami buat. Bukan semuanya sekali gus. Sedikit demi sedikit dan tanpa sebarang expectation daripada Wildan. Yelah, budak baru umur 2 tahun yang hanya tahu bermain. Nak expect dia faham apa yang kita nak dari dia, memang miracle sangat. Hati dan minda dia masih segar dan perlukan benda-benda untuk diterapkan sama ada secara langsung atau tidak. So, berbalik kepada kita yang lebih tua dan lebih lama hidup dari dia untuk ajar.


p/s: Definisi nakal bagi aku ialah sifat budak-budak yang nak ikut rentak sendiri biarpun against apa yang kita bagi dan penuh dengan kebijaksanaan. Nakal is not a bad word. Nakal is cheeky. 






Khamis, 8 Disember 2016

Separation anxiety

Assalamualaikum

Biasanya aku dengar separation anxiety ni berlaku pada anak-anak yang sangat manja dengan mak ayah dia. Tak pasti pula kalau sebenarnya berlaku pada mak ayah. Hehe. Aku rasa aku ada separation anxiety.

Kenapa aku rasa aku ada separation anxiety?
Aku rasa payah nak bagi orang lain jaga anak aku. Biarpun Wildan tak kisah mana pun. Haha. Ummi dia yang melampau.

Dua minggu lepas, Wildan ikut nenek balik Terengganu lepas keluarga mertua aku pick up adik ipar aku yang sekolah kat Putrajaya. It was a last minute decision. Cuma dua malam je sebab Ahad tu ada majlis aqiqah Mukhlis. Tapi, dua malam pun, macam-macam juga aku terfikir. Dua hari sebelum tu, suami ada cakap MIL nak offer jaga Wildan kat Terengganu selama seminggu. Faham je nenek nak meluangkan masa dengan cucu. Bila Wildan balik KL, tak nak kat aku pulak. Seronok dengan makcik dia. Huhu.





Nampak tak seronoknya dia balik kampung? Haha. Main masak-masak mesti buat walau kat mana pun dia pergi.

Semenjak dah jadi stay at home mom (SAHM) ni, agak susah untuk aku berpisah dengan Wildan. Masa mula-mula balik dulu, sempat interview kerja tapi lepas kalut mencari taska, aku rasa lebih baik aku jaga dulu Wildan. Sebabnya aku jenis manusia yang sangat particular bab cara menjaga anak aku. Haha. Aku cerewetlah senang kata. Aku buat survey taska sampai tengok website JKM untuk garis panduan taska-taska berdaftar. Sempatlah aku buat list dan contact owner taska untuk tanya details macam-macam. At the end of the day, atas beberapa sebab termasuk sebab cerewet aku decide untuk tangguh dulu bekerja.

Apa yang aku cerewetkan?
Aku cerewet bila bab makan: too much sugar or junk food. Aku dengan suami memang pakat kalau boleh NONE OF THESE are allowed. Aku memang kurang gemar. Suami pun tak layan sangat. Most taska, bila ada sambut birthday budak akan dapat these kind of food. If possible, tak nak anak terlalu expose dengan makanan macam ni. Sekarang ni Mamee, gula-gula dengan aiskrim memang dia suka. Budak... biasalah kan. Bukan tak bagi langsung tapi kalau tak kawal, masalah juga. Wildan sekarang pun tahu yang Ummi Abah dia tak bagi dan kalau nak kena minta baik-baik.

Aku cerewet bila bab perkembangan attiitude anak: Wildan masih kecil. Masih banyak nak belajar. Banyak pengaruh luar yang akan pengaruhi dia. Yelah, otak dia masih kerja menyerap je macam-macam benda sama ada baik atau tidak. Dan lumrahnya manusia bila yang tak baik lekat pulak. Hurm. Aku pun bukan baik sangat tapi aku cuba yang terbaik untuk didik dia.

Aku cerewet bab layanan terhadap anak: aku tak manjakan 24/7 jam tapi tak garang 24/7 jam. Kami tak pernah naik tangan. Suami lagi hebat, tak pernah tinggi suara. Cuma suara tegas je. Paling hebat tak payah bersuara pun, cukup killer eye dia. Ummi dia ni tak payah cakap, silap mood, tantrum sekali dengan Wildan kadang-kadang. Aku kurang suka kalau anak aku dimanjakan sangat atau dimarah selalu. Cara handle dia kena cara aku dan suami buat. Buat masa sekarang. Semakin membesar, cara akan berbeza.

Ini antara cerewet yang aku boleh senaraikan. Lagipun, aku kalau boleh, nak anak aku ada character sendiri dan tak mudah terikut-ikut bila dia start taska atau tadika. Sejauh memori aku, adik beradik aku tak ada yang duduk taska sampailah umur 5 tahun. Yelah, ada maid kat rumah untuk jagakan kami sebelum masuk 5 tahun. Masuk 5 tahun baru menghadap dunia luar. Mungkin aku akan buat benda yang sama terhadap Wildan. Nak hire maid bukan tak boleh tapi rasanya baik aku sendiri jaga rumah sambil ajar anak tentang tanggungjawab dalam rumah. Aku dapat jaga rumah ikut cara yang aku nak dan besarkan anak ikut cara yang aku nak. Killing two birds with one stone. Haha.

Aku pernah cakap kat suami, "I'm a mother with a long list of all the rules of dos and don'ts when it comes to whoever taking care of my children". Yes, aku sangat cerewet. Dan Wildan pun sama. Haha. Mukhlis belum tahu lagi.

Cara membesarkan anak berbeza-beza. Aku hormat cara orang lain dan aku tak rasa cara orang lain salah sebab selagi yang baik untuk generasi akan datang, apa salah?