Selasa, 22 November 2016

While in Russia II

Assalamualaikum

To those yang baca last entri While In Russia I , ini sambungan part dua. Ada part tiga. Hehe.

16 Mei 2014, hari Jumaat.
8.30 pagi.

Pagi tu aku terjaga dari tidur dan terdengar macam ada bunyi meletup dari dalam badan. Bunyi perlahan tapi aku rasa lain macam. Terus aku kejut incik suami tanya sama ada dia ada dengar bunyi atau tak. Katanya tak ada pun. Aku terasa air mengalir keluar dan tanya suami katil basah ke tidak. Sekali lagi dia jawab tak. Dengan selamba aku bangun nak ke tandas, tiba-tiba terasa air keluar dengan banyak. Aku yakin tu air ketuban. Kelam kabut pergi tandas. Dalam kepala dok fikir nak call doktor, tapi air ketuban pecah dalam Russian aku tak tahu. Sempat google translate dulu. Haha.

Lepas dah call doktor, aku bersiap: bersihkan badan, gosok gigi apa semua. Aku pesan dekat incik suami untuk record timing bila aku cakap ada rasa sakit. Masa tu sakit selang setengah jam. Kami masih dalam keadaan tenang. Suami sempat pula tanya nak call ambulans atau teksi untuk ke hospital, sebab takut aku tak larat nak jalan. Aku buat pengiraan: kalau call ambulans, akan kena fill up form dan makan masa; kalau call teksi, nak tunggu paling sekejap 5 minit dan bayaran minima 450rubel. Akhir sekali, aku cakap pergi nak bas macam biasa, jimat duit dan jimat masa. Nak pula hospital sekadar dua stesen je dari asrama.

Dalam pukul 9.15 pagi kami dah siap dan mula bergerak ke bus stop. Masa tu sakit dah mula selang 5 minit. Kejap-kejap aku genggam erat tangan suami. Bila sakit kami berhenti sampai aku boleh bergerak semula. 9.15 pagi tu boleh kata peak hours untuk students yang ada kelas jam 10.45 pagi. Dengan aku bersarung jubah dan berbadan kecik, nampak macam tak ada apa-apa pun, walaupun tengah tahan sakit. Sampai di bus stop, ada bas baru sampai. Sebelum naik bas tu ada sakit sekali. Memandangkan tengah peak hours, bas agak penuh dan aku buat keputusan untuk berdiri je.  Dalam bas pun ada sekali sakit datang. Jarak dari asrama ke hospital hanya lima ke sepuluh minit. Bila dah sampai, aku turun dari bas dan sakit datang lagi.

Lebih kurang 9.30 pagi, aku masuk ruang pendaftaran. Aku telefon doktor untuk maklumkan aku dah sampai. Doktor terus datang dan bagi sepersalinan baju untuk aku pakai. Suami terus pergi ambil result x-ray: jauh sikit dan memakan masa 45 minit pergi balik. Doktor check dan katanya bukaan dah separuh. Ada sejam agaknya aku kat ruang pendaftaran tu, nurse ukur-ukur pinggul, ukur berat, ukut tinggi, check tekanan, ambil darah dan bagi ubat buang air besar. Lepas tu, dia bawa aku ke aras bersalin. Tapi belum pergi labour room, pergi bilik ultrasound dulu.

Ini antara kenangan yang aku tak boleh lupa. Doktor check keadaan baby melalui ultrasound. Tengah-tengah doktor check, datang sekumpulan students bersama lecturer mereka. 5 orang students perempuan dan seorang lecturer usia dalam 60-an. Mujur semua perempuan. Aku jadi bahan contoh untuk pengajian mereka. Sempat aku dengar lecturer dia explain umbilical cord baby yang mana: amniotic fluid yang mana, cara ukur saiz baby macam mana. Ada 10 minit aku terbaring sambil dengar lecture. Masa tu sakit datang je, memang aku mengerang juga. Dah tak peduli dah students tu tengok aku. Ada seorang ni muka dia penuh simpati tengok aku tahan sakit.

Selesai je diaorang belajar, doktor suruh aku bangun dan pergi ke labour room. Sendiri. Haha. Aku terkejut tapi aku gagahkan juga. At the end, ada seorang nurse pimpin aku. Labour room tak jauh pun, kalau tak sakit seminit dah sampai, tapi dengan keadaan aku masa tu, mahu jadi sepuluh minit.

Dalam pukul 10.50 pagi atau 11 pagi, aku dah masuk labour room. Masa tu ada bidan dan nurse. Diaorang tengah bersiap. Suami pula call tanya nak masuk labour room refer pada siapa. Serius, kalau suami cerita balik memang aku gelak sebab dia kata dia tak faham apa aku cakap, yang dia dengar aku dok tarik hembus nafas je lebih. Haha. Memang aku tak boleh nak bercakap sangat. Sakit dah semakin kerap. Bila doktor aku sampai, aku terus cakap yang suami tengah tunggu kat bawah untuk masuk.

Bidan suruh aku baring mengiring atas katil. Aku pun baring. Setiap kali sakit datang, aku tahan. Bidan ada cakap something, tapi aku tak sempat nak brain tengah-tengah sakit tu. Ada setengah jam aku menahan sakit. Lepas tu incik suami muncul. Dia terus pegang tangan aku dan bisik suruh aku istighfar dan ingat Allah. Memang aku hilang keruan sekejap sementara dia tak ada, aku menahan sakit sambil mengerang. Kata incik suami, bila dia sampai the whole floor was filled with my voice. Bila dia suruh istighfar, aku tenang sikit, dan mula baca doa nabi Yunus. Suami kata bidan suruh teran bila sakit datang. Agaknya yang bidan dok sebut-sebut kat aku tu suruh teran. Haha.

Sepuluh minit kemudian, bidan check jalan dan suruh aku beralih ke katil bersalin. Maka aku pun beralih. Aku tak ingat aku dipapah atau bangun sendiri, tapi suami kata aku bangun sendiri. Bila dah beralih, sakit datang lagi dan kali ini memang aku cakap kat suami aku rasa tak mampu. Suami terus bagi semangat. Dalam dua kali sakit, tepat jam 11.50 pagi, aku dengar bunyi baby menangis memecah sunyi aras bersalin tu. Baby terus diletakkan badan aku. Terkesima, terharu, sedih.... semuanya. Pedatrician pun ada dan dia terus tolong ajarkan baby minum susu badan. Lepas tu, doktor bagi suami potong tali pusat (dalam contract memang suami dapat privilege untuk potong tali pusat). Bidan ambil baby dan terus bedungkan. Selesai bidan bedung, dia serah baby pada suami. Suami pun ambil dan terus azankan dan baca doa.

Doktor masih ada, tunggu uri pula keluar. Masa tu baru aku tahu uri keluar kemudian dan sakit lebih kurang nak bersalin. Bila uri dah keluar, mak bidan dan doktor check dan katanya tak perlu jahit, hanya sapu iodine. Aku tak faham apa-apa, tengah penat, nak digest apa yang diaorang tengah cakap aku tak daya. Aku tahu pun sebab incik suami yang bagitahu. Bila check rahim dah kosong, nurse pun letak beg thermos berisi ais atas perut. Menggigil aku kesejukan. Ais kot. Masa tu suami dah mula bagi khabar pada orang Malaysia dan classmates.

Incik suami maklumkan pada bidan yang kami nak bawa balik uri. Mujur bidan tak kisah. Dia cakap diaorang bukan buat apa pun, diaorang pun buang je. Sambil dia mengemas bilik tu, dia sempat tanya uri tu nak buat apa? Tanam dalam tanah dan letak pokok atasnya ke? Aku dengan suami gelak. Comel je rasa soalan dia.

Kami tunggu di labour room dalam satu jam sebab bilik siap kemas pukul 1 tengahari. Sambil menunggu tu, baby masih dengan aku, belajar minum susu. Pedatrician ada inform yang baby akan duduk nursery 24 jam untuk pastikan baby memang sihat. Almaklumlah baby paling kecil. Kalau ikut contract, ibu akan dapat tidur bilik single bersama baby, tapi mungkin pihak hospital nak pastikan baby memang sihat betul baru boleh tidur dengan ibunya. Tepat jam 1 tengahari, aku diusung ke aras postnatal. Baby masih dengan aku, dan pihak hospital akan ambil sebelah petang. Selesai semua urusan, suami gerak balik sebab waktu melawat mula 4 petang dan suami nak pergi tanam uri.

Panjang lagi nak cerita sebab lepas bersalin aku kena duduk hospital 4 hari. Memang dalam contract dinyatakan sebegitu. Kalau c-section, 6 hari kena stay. Unless ada apa-apa masalah, lagi lama diaorang akan tahan. Sepanjang 4 hari tu, banyak yang aku belajar. Walaupun incik suami hanya boleh melawat dari jam 4 petang hingga 7 malam, better daripada tak boleh melawat langsung. Alhamdulillah, baby sihat dan tak jaundice.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Let's hear it from you.