Jumaat, 14 Oktober 2016

Abang besar Wildan

Assalamualaikum

Alhamdulillah, masuk Sabtu ni genap 39 minggu. Yeay!

Kali ini tak ada masuk hospital sebab false alarm. Cukuplah di Rusia sampai dua kali kena masuk hospital. Memanglah berbeza di tanah orang dengan tanah air sendiri, tapi pengalaman bermalam di hospital selama tiga malam sebab denggi pun dah cukup. Aku bukan tak suka doktor, malah aku antara manusia yang suka refer doktor. Aku pun bukan tak suka nurse atau klinik atau hospital, tapi sebab bermalam seorang diri dan tak boleh banyak bergerak buatkan aku rasa rimas. Itu je sebenarnya.

Sejak mengandung ni, antara perkara yang membuatkan aku selalu berfikir ialah perkembangan Wildan. Mana tidaknya, usia dia baru masuk dua tahun Mei lepas. Usia dua tahun ni banyak benda nak explore dan masih banyak benda yang perlu ditunjuk ajar. Memandangkan aku ni level kesabaran tak sehebat suami, kadang-kadang ada memberi kesan pada perkembangan personaliti Wildan. Huhu. Tapi aku tak mengalah, aku belajar ilmu keibubapaan demi anak. Suami banyak membantu dari segi menangani tekanan dan kerja-kerja rumah. Wildan pun tumpang sekaki tolong, tolong cara dia lah. Hehe.

Cepat tak cepat masa berlalu, Wildan dan 2 tahun lima bulan dan sangat banyak perkembangan dia. Biarpun badan cinonet, akal panjang bukan main. Sekarang ni hobi dia adalah mewarna. Kalau dulu dia suka memasak, sekarang dia suka mewarna. Aku memang potong kadbod buat papan conteng dia. Dan ada juga beberapa buah buku mewarna sesuai untuk usia dia. Yang menariknya dia suka mewarna dalam bentuk bulat dan di luar bahagian yang perlu diwarna. Betul-betul berfikir di luar kotak nih.

Dalam banyak-banyak perkara yang dia buat, aku paling suka bila dia nak buat sendiri walaupun tak mampu. Hehe. Contoh mudah, turun dari kerusi. Bila kita nak cepat atau nampak susahnya dia, memang kita terus angkat dia dukung atau tolong tapi dia akan marah sebab nak buat sendiri. Siap cakap "tak payah" sambil lambai tangan sebagai tanda tak payah. Tapi bila mood dia tengah tak baik atau dia mengantuk, semuanya dia malas nak buat sendiri. Haha. Tipikal manusia. Yang tua pun macam tu jugak.

Beza aku dengan suami, suami memang jenis yang bagi ruang yang besar untuk Wildan buat banyak benda sendiri. Aku bagi juga tapi ada had macam standard mak-maklah. Kejap-kejap "eh, nanti jatuh" , "kena tengok dia" , "boleh ke dia buat sendiri". Haha. Jadinya memang Wildan lagi suka dengan abah dia, macam dapat freedom. Tapi segarang mana aku pun, Wildan tetap mudah goyah bila abah dia bertegas. Suami aku memang tak pernah naik tangan mahupun naik suara, cukup dengan suara monotone dan pandangan 'killer' dia je Wildan dah boleh faham NO is NO.

Semakin dekat due, semakin nampak Wildan ni dah besar(contoh seorang ibu yang denial anak dah besar). Dan alhamdulillah bila aku minta tolong benda yang mudah-mudah dia faham dan dia boleh buat. Biasa aku minta tolong ambil barang. Banyak juga kerja-kerja rumah aku ajar dia. Contoh bila tertumpahkan air, lap sendiri. Walaupun dia lap cara dia, tapi dia tahu kalau tumpah kena lap. Itu pun cukup dah sebenarnya. Biasa aku dengan suami memang akan minta dia kemas mainan sendiri. Kalau dia minta orang lain buat, kitaorang akan tanya dia siapa yang main dan siapa yang patut kemas. Bila mood dia okay, dia faham dan dia akan kemas. Bila mood dia malas atau tak nak layan, dia akan cakap orang lain yang kemas. Budak pun ada mood tau.

InsyaAllah ada masa aku nak share beberapa buah buku parenting yang aku baca. Dan buku parenting ni bukan baca sekali harung je. Otak kita bukan macam hard disk komputer, boleh save semua dan nanti tinggal search je. Kena ada refresh dua tiga kali. Kena tunggu lepas bersalin, pantang semua lah kot. Aku pun bila-bila je ni agaknya nak keluar.




Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Let's hear it from you.