Sabtu, 29 Oktober 2016

Review bersalin Kajang Plaza Medical Center

Assalamualaikum

Aku buat post kali ni supaya dapat memudahkan ibu-ibu mengandung sekitar Kajang yang tengah cari hospital swasta untuk bersalin. Masa aku mengandungkan Mukhlis, agak susah nak jumpa review pasal KPMC ni. Mujur jumpa juga dua blog. Walaupun detail tak banyak, alhamdulillah banyak membantu.

Sebelum tu, asalnya aku decide nak bersalin kat PPUKM. Tapi pengalaman aku kat Russia yang jadi bahan contoh student buatkan aku rasa tak selesa nak lalui lagi proses begitu. Dan setahu aku hanya doktor on-call yang akan attend kita, which I don't prefer about. Based on survey, PPUKM memang tip top juga untuk bahagian Obstetric and Gynecologist dan memang aku suka servis kat PPUKM. PPUKM ada Specialist Center (private sector yang tumpang di PPUKM). So, aku decide untuk bersalin di private sector ni. Tapi, female doctors sentiasa fully booked up to two months earlier. Kalau ikut suami, dia kata kalau memang keadaan memaksa, nak buat macam mana. Tapi aku rasa kita masih boleh buat pilihan dan cari yang terbaik. Jadinya, aku pun mencarilah hospital/klinik swasta yang reviewnya bagus.

KPMC memang tak ada dalam senarai asalnya. Jadi terlintas sebab terjumpa ada orang buat senarai pilihan tempat bersalin. Bila dah terjumpa pasal pakej bersalin KPMC, aku pun mula survey. Memang susah sikit sebab tak ramai yang buat review. Kalau ada pun empat lima tahun lepas.

Bila dah finalise top two yang aku nak, aku bincang dengan suami dan kami buat keputusan untuk pilih KPMC.

Memandangkan ini post pasal review, aku buat ringkas je. Cerita panjang-panjang entri lain.

1. Doktor

Sepanjang aku cari review, aku banyak jumpa yang dapat rawatan dari Dr. Anita, doktor pakar. Ada seorang lagi, Dr. Mimi tapi medical officer. So, masa call nak buat first appointment, aku inform yang aku nak Dr. Anita.

First appointment, aku suka dengan Dr. Anita. Dia pun teliti. Bila aku cerita yang aku ada masalah short cervix, dia terus buat keputusan untuk check cervix aku. Dan dia siap suggest aku untuk ambil cucuk Dexamethasone untuk matangkan paru-paru baby incase baby lahir premature. Dia sendiri cakap dia pakar kat Hospital Kajang. So, aku memang yakin yang dia banyak pengalaman dan bagus.

Masa bersalin pun, doktor tunggu kot. Dia habis jumpa patients dalam pukul 12 malam juga rasanya, tapi dia tak balik sebab tunggu aku bersalin. Yelah, dia juga yang akan pecahkan ketuban dan sambut baby.

2. Servis

Sepanjang aku check up dan masa bersalin, semuanya aku rasa ok. Mungkin ada sikit-sikit bab teknikal kurang, tapi pada aku semua tu boleh dibaiki. Nak tanya bergelen soalan pun diaorang tak kisah. Nurse semua jenis mesra dan suka senyum. Masa bersalin pun, nurse sangat alert biarpun jam 2, 3 pagi. Arahan dan bantuan masa bersalin pun pada aku sangat okay. Mudah faham dan aku tak stress.

Bagi aku servis diaorang memang okay sangat. Maybe sebab aku bukan jenis komplen banyak. Suami pun sama. Heh.

3. Bilik

Aku ambil bilik single je. Single yang paling murah. Cukuplah untuk tidur semalaman. Lagipun aku bersalin normal dan tidak ada masalah apa-apa, discharge on time. Bilik aku ada katil, ada day bed yang simple, almari drawer, tv dan bilik air. Saiz bilik tak besar mana, kecil tapi pada aku okay dah sebab yang datang melawat pun family aku je. Memandangkan bangunan KPMC bangunan lama, ada  sikit kesan-kesan bangunan lama. Aku okay je sebab boleh tidur dan tak mengganggu aku pun. Bilik air dalam bilik pun aku dah cukup suka. Cuma masa mula-mula nak guna water heater aku terkial sikit sebab water heater lama.

Again, aku dan suami bukan jenis demand dan kami terima apa seadanya yang pihak KPMC mampu berikan. Alhamdulillah semuanya memuaskan hati.

Overall, aku rasa puas hati dan aku recommend pada mereka yang nak simple-simple. Lagipun harga pada aku paling murah dari survey yang banyak-banyak. Murah tapi servis boleh tahan tip top. Dari sepuluh aku bagi sembilan. Sebab ada masalah dari segi teknikal yang boleh dibaiki. Aku tak reti sangat nak bagi rating ni sebenarnya, tapi aku rasa 9/10 tu bunyi aku memang sukalah. Kalau ada rezeki, mungkin aku pilih KPMC lagi.

Ahad, 23 Oktober 2016

Brotherhood

Assalamualaikum.

First of all, a big thank you to each and everyone who wished and prayed for my newborn son.

Alhamdulillah, walaupun awal sikit dari due date, Wildan dah pun jadi abang besar! And if you guys notice the day before I gave birth, I managed to post an entry. Hehe.

Walaupun anak yang kedua, pengalaman tu serupa first time bersalin. Haha. Sebab bila sakit contraction baby nak keluar, aku terfikir macam mana aku survive dan tahan sakit masa bersalinkan Wildan dulu. Nak lagi masa Wildan dulu, abah dia sampai lambat. Dengan aku dah tak boleh nak digest apa mak bidan tu cakap dalam rusia, sakit datang selang seminit, memang tak boleh recall how I survived. Kalau nak dikongsikan pengalaman bersalinkan Wildan, memang panjang. Kena buat entri lain.

Entri kali ni pun aku belum nak kongsi pengalaman bersalinkan adik Wildan. Aku nak kongsikan BROTHERHOOD yang ada pada Wildan bila dia jadi abang.

14 Oktober jam 8 malam, memang ada appointment dengan doktor. Biasanya bila ada appointment Wildan akan ikut sekali, tapi hari tu aku sakit pinggang kuat dari hari biasa, dan Ummi suggest Wildan tinggal kat rumah. Dan nak dijadikan cerita, doktor warded aku malam tu juga untuk bersalin (ini kena story lain). Tinggallah Wildan semalaman dengan Tok Mi dan Tok Ba.

Wildan punya pun simpan lagi, walaupun versi Russian. 


Adik Wildan selamat dilahirkan jam 5.23 pagi. Ummi pun datang bawa Wildan dalam pukul 8 pagi melawat aku dan baby. To my surprise, Wildan pandai merajuk! Haha. Bila dia sampai kat bilik, dia sibuk kacau abah dia. Abah dia tengah penat sebab semalaman teman umminya kat labour room. Sikit pun dia tak minta nak duduk atas ummi dia atau nak bermanja. Masa ni baby tak ada sebab nurse ambil untuk mandikan dia.

Aku pun panggil Wildan minta peluk. Dia tak nak. Bila tanya marah kat ummi ke, dia angguk. Alahai anakku intan payung. Aku tanya lagi kenapa dia marah. Dengan beberapa kosa kata yang dia ada, dia ceritalah kenapa. Ini tafsiran aku dari susunan kata-kata dia: Dia marah sebab dia balik dari teman Tok Mi dia pergi ambil satay, ummi dan abah dia tak ada. Masa tu aku rasa sebak pun ye. Sebab rasa macam cinonet lahai anak aku ni, tapi dah besar sebenarnya. Boleh express perasaan sendiri pula. Lepas tu baru dia okay. Kira lega kot dah bagitahu apa yang terpendam.

Bila baby sampai, mula-mula dia speechless. Abah ajak cium baby pun tak nak. He's not jealous but surprised. Dalam sepuluh minit lebih kurang, baru dia tangkap yang baby nilah yang ummi dia dok bawa dalam perut, baby nilah yang ummi selalu suruh bagi salam. And then, dia nak cium baby, nak dukung juga dan nak tangkapkan gambar juga. Yang paling kelakar sekali, dia marahkan Aina tengok baby. Dia cakap "jangan tinok baby" (jangan tengok) kat Aina. Memang ada masa dia macam tak suka Aina, semua tak boleh. Haha.


Bukan main beriya Wildan menjengah masuk dalam crib baby nak cium adik. 

Sekarang, dia suka main dengan baby. Kitaorang ajar dia panggil adik. Ada masa dia panggil baby dan ada masa dia panggil adik. Bila datang mood nak main dengan baby, dia akan tanya "mana baby". Ada juga masa-masa dia ambil telefon ummi dia dan cakap nak tangkap gambar baby. Memang penuh gambar baby entah bermacam angle dia ambil. Sayangnya dia kat adik dia, kejap-kejap nak tengok adik dia. Dia nak belai pun ada, tapi cara dia lah. Nak dukung baby pun ye. Tapi ada masa Wildan nakal juga. Suka kacau bila adik dia tengah menyusu. Dan bila dia nak minum susu berbantalkan abah dia tapi abah dia tengah dukung baby dia suruh baby tepi. Haha.


Inilah yang aku nak kongsikan sangat. Inilah RAHMAT Allah bagi. Kenapa? Sebab sepanjang aku mengandung anak kedua ni, aku asyik terfikirkan macam mana aku nak bagi kasih sayang aku pada dua anak. Selama ni ada Wildan je depan mata. Itu buatkan aku sedar rahmat Tuhan beri pada semua ibu: kasih sayang yang tak terjangkau dek akal. Dan DIA bagi right on time, bila kami semua dah bersedia lagi-lagi Wildan. Dia dah bersedia untuk jadi abang, insyaAllah. Pandai bawa diri bila adik dia meragam. Dia banyak tolong abah dan ummi dia manage adik. Boleh dengar kata dan arahan, of course based on mood dia. Alhamdulillah.

So, that's it untuk entri ni. Ada masa terluang lagi, update lagi story.

Jumaat, 14 Oktober 2016

Abang besar Wildan

Assalamualaikum

Alhamdulillah, masuk Sabtu ni genap 39 minggu. Yeay!

Kali ini tak ada masuk hospital sebab false alarm. Cukuplah di Rusia sampai dua kali kena masuk hospital. Memanglah berbeza di tanah orang dengan tanah air sendiri, tapi pengalaman bermalam di hospital selama tiga malam sebab denggi pun dah cukup. Aku bukan tak suka doktor, malah aku antara manusia yang suka refer doktor. Aku pun bukan tak suka nurse atau klinik atau hospital, tapi sebab bermalam seorang diri dan tak boleh banyak bergerak buatkan aku rasa rimas. Itu je sebenarnya.

Sejak mengandung ni, antara perkara yang membuatkan aku selalu berfikir ialah perkembangan Wildan. Mana tidaknya, usia dia baru masuk dua tahun Mei lepas. Usia dua tahun ni banyak benda nak explore dan masih banyak benda yang perlu ditunjuk ajar. Memandangkan aku ni level kesabaran tak sehebat suami, kadang-kadang ada memberi kesan pada perkembangan personaliti Wildan. Huhu. Tapi aku tak mengalah, aku belajar ilmu keibubapaan demi anak. Suami banyak membantu dari segi menangani tekanan dan kerja-kerja rumah. Wildan pun tumpang sekaki tolong, tolong cara dia lah. Hehe.

Cepat tak cepat masa berlalu, Wildan dan 2 tahun lima bulan dan sangat banyak perkembangan dia. Biarpun badan cinonet, akal panjang bukan main. Sekarang ni hobi dia adalah mewarna. Kalau dulu dia suka memasak, sekarang dia suka mewarna. Aku memang potong kadbod buat papan conteng dia. Dan ada juga beberapa buah buku mewarna sesuai untuk usia dia. Yang menariknya dia suka mewarna dalam bentuk bulat dan di luar bahagian yang perlu diwarna. Betul-betul berfikir di luar kotak nih.

Dalam banyak-banyak perkara yang dia buat, aku paling suka bila dia nak buat sendiri walaupun tak mampu. Hehe. Contoh mudah, turun dari kerusi. Bila kita nak cepat atau nampak susahnya dia, memang kita terus angkat dia dukung atau tolong tapi dia akan marah sebab nak buat sendiri. Siap cakap "tak payah" sambil lambai tangan sebagai tanda tak payah. Tapi bila mood dia tengah tak baik atau dia mengantuk, semuanya dia malas nak buat sendiri. Haha. Tipikal manusia. Yang tua pun macam tu jugak.

Beza aku dengan suami, suami memang jenis yang bagi ruang yang besar untuk Wildan buat banyak benda sendiri. Aku bagi juga tapi ada had macam standard mak-maklah. Kejap-kejap "eh, nanti jatuh" , "kena tengok dia" , "boleh ke dia buat sendiri". Haha. Jadinya memang Wildan lagi suka dengan abah dia, macam dapat freedom. Tapi segarang mana aku pun, Wildan tetap mudah goyah bila abah dia bertegas. Suami aku memang tak pernah naik tangan mahupun naik suara, cukup dengan suara monotone dan pandangan 'killer' dia je Wildan dah boleh faham NO is NO.

Semakin dekat due, semakin nampak Wildan ni dah besar(contoh seorang ibu yang denial anak dah besar). Dan alhamdulillah bila aku minta tolong benda yang mudah-mudah dia faham dan dia boleh buat. Biasa aku minta tolong ambil barang. Banyak juga kerja-kerja rumah aku ajar dia. Contoh bila tertumpahkan air, lap sendiri. Walaupun dia lap cara dia, tapi dia tahu kalau tumpah kena lap. Itu pun cukup dah sebenarnya. Biasa aku dengan suami memang akan minta dia kemas mainan sendiri. Kalau dia minta orang lain buat, kitaorang akan tanya dia siapa yang main dan siapa yang patut kemas. Bila mood dia okay, dia faham dan dia akan kemas. Bila mood dia malas atau tak nak layan, dia akan cakap orang lain yang kemas. Budak pun ada mood tau.

InsyaAllah ada masa aku nak share beberapa buah buku parenting yang aku baca. Dan buku parenting ni bukan baca sekali harung je. Otak kita bukan macam hard disk komputer, boleh save semua dan nanti tinggal search je. Kena ada refresh dua tiga kali. Kena tunggu lepas bersalin, pantang semua lah kot. Aku pun bila-bila je ni agaknya nak keluar.