Rabu, 7 September 2016

Gadget Withdrawal

Assalamualaikum.

Zaman kita kecil dulu tak sama dengan zaman anak-anak kita sekarang. Kalau dulu, dunia bermain kita lebih kepada bermain di luar rumah, bermain dengan kawan-kawan. Zaman sekarang, rata-rata dunia bermain kanak-kanak adalah tablet, smartphone dan yang seangkatannya. Aku tak kata semua, aku kata rata-rata. Masih ada kanak-kanak yang suka bermain di luar dan explore.

Wildan ada juga melalui fasa gadget addict. Salah aku juga. Ikutkan sangat anak, sebab kononnya usia 0-4 tahun ni manjakan anak. Salah faham konsep. Aku banyakkan membaca pasal membesarkan anak. Aku observe zaman dia membesar. Memang tak sama dengan zaman aku kecik dulu. Takkan aku nak buat benda yang sama Ummi Baba buat kat aku. Kena ada modification bersesuaian dengan zaman anak.

Sebelum bulan puasa masuk, aku dah perasan yang dia punya addict tu tak boleh nampak iPad atau telefon abah dia yang satu tu. Ada sekali aku bagi sebab kami dah mengantuk sangat, tinggal dia segar bugar. End up aku terjaga tengah malam, mata dia masih bulat hadap iPad. Since that incident, aku sorok iPad. Dulu dia tak cari, lepas dapat main sorang-sorang, dia mencari iPad. Dengan aku memang dia tak gerun mana bila aku tak bagi main, tapi kalau abah dia, cukup abah dia tengok dia pegang, dia akan tutup skrin. Haha. Padahal abah dia tak pernah marah pun, sekadar bertegas dengan suara yang mendatar. Hebat sungguh penangan abah dia.

Aku rasa part of me was wrong to him sebabnya addict dia tu berkemungkinan besar sebab aku juga suka hadap telefon dan kurang spend masa dengan dia. So, I took the initiative to be in his world. I learn how to be a child and a mother at one time. Supaya ada masa dia boleh bermain, dan ada masa dia boleh belajar. Aku mula mencari idea untuk buat busy book. Dan aku selalu ajak dia buat kerja-kerja rumah dan memasak. Bila dia nak tolong, aku bagi dia buat. Ada setengah orang memang tak boleh bila budak kecik menghimpit nak buat itu ini juga. Aku pun macam tu juga. Tapi kalau sekarang semuanya aku kata tak boleh, semuanya aku tak bagi dia tolong, dah besar nanti mindset dia tak perlu tolong.

Aku tak sepenuhnya putuskan dia dari dunia gadget sebab aku tak nak dia rasa tak puas hati. Kenapa? Anak aku pun manusia, ada perasaan dan ada keinginan. Apa agaknya perasaan anak aku bila tengok anak orang lain ada masa bermain dengan gadget, tapi dia tak ada? TV aku tak shut down, cuma kurangkan waktu siaran. Paling lama aku bagi dia tengok kartun 2 jam sehari. Dia suka ke tak channel tu, aku tak kisah. Kalau bagi ikut kehendak dia, akan jadi lebih 2 jam. Malam aku 'haramkan' channel kartun dibuka. Kalau handphone pun, aku bagi as reward ataupun tengok sama-sama dengan dia. Sambil tengok dengan dia, aku berkomunikasi dengan dia.

Lebihan masa sebelah petang, sama ada aku bagi dia tidur atau aku bagi dia main mainan dia. Favourite dia memang main masak-masak. Haha. Ada masa aku ajak main busy book dia. Ada masa ajak dia main lukis-lukis. At one point, aku rasa dia bosan dengan rutin dia, aku buat kotak mainan khusus untuk dia main permainan yang berbeza setiap hari. Dia ada lego, ada puzzle, ada set memasak, ada bola, ada buku mewarna. So everyday different kind of activities to do. Tak ada jadual pun hari apa main apa. Kadang-kadang aku tanya dia nak main apa, dan dia akan pilih dengan senang hati. Bersepah tak perlu cakaplah.

Bila aku tengok dia membesar, makin banyak buat aku terfikir pasal diri sendiri. Membesarkan anak ni tak mudah. Bukan macam main masak-masak masa kecik dulu. Nak selami jiwa budak-budak tu, kita sendiri kena masuk dunia dia. Nak dia dengar kata kita, kita sendiri kena ajar dengan cara kita dengar suara dan rintihan dia. Nak anak hormat kita, kita sendiri kena belajar bagi hormat pada dia. Banyaklah lagi. Lagipun aku ibu muda yang anak pun masih belum kenal dunia. Masih jauh perjalanan aku. Aku selalu sebut kat suami, jadi mak ayah ni kita kena banyak muhasabah diri sebab yang besarkan anak kita tu KITA bukan orang lain. Buruk baik anak tu datangnya pun dari KITA.



Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Let's hear it from you.