Sabtu, 10 September 2016

Denggi dan Zika

Assalamualaikum.

Baru-baru ni Malaysia dikejutkan dengan berita virus Zika yang mula menular. Dah ada satu kematian dan jangkitan melibatkan ibu mengandung.

Bila keluar berita virus Zika ni, aku jadi risau sangat sebab aku baru je recover dari denggi. Dahlah baru recover dari denggi nak pulak kena bedridden. Sedih tu sedih. Stress tu ada masa memang stress sangat.

Aku kena denggi waktu mengandung. Memang sangat scary. Warded jugaklah masa mengandung. Aku bukan tak suka hospital, tapi aku memang kurang gemar bila warded. Kalau kat Russia dulu memang tak perlu cakaplah sedih sebab tak boleh melawat langsung, pastu aku macam alien je kat situ. sebab aku kecik dan lain dari orang. Kat Malaysia oklah lagi. Cuma, suasana hospital tu buatkan aku sedih.

Alhamdulillah aku kena denggi taklah sampai tahap tak boleh makan langsung. Selera memang mati. Tapi aku tabahkan diri untuk makan demi baby dan tenaga untuk baby. Air kosong aku cuba tak tinggal walaupun ada rasa nak muntah bila minum. Patutlah bila orang kena denggi, selalu dipesan minum air kosong banyak. Sebab mati selera dengan air kosong tu memang rasa nak muntah bila minum air kosong. Bacaan platelet aku tak rendah sangat, tapi kena hati-hati sebab darah aku positif denggi. Tiga malam juga aku bermalam di hospital. Masuk air ada tiga botol. Berapa kerap ambil darah tu tak perlu cakap, daripada aku tak rasa sakit ambil darah sampai jarum kecik tu pun aku rasa besar.

Disebabkan aku mengandung, setiap hari dua kali nurse datang untuk check denyut baby. Mak mana tak suka dengar denyut jantung baby dalam perut? Rasa selamat dan tenang. Aku kadang-kadang cepat gelabah bila baby macam tak gerak, tapi bila dia gerak, aku yang tak tahan sebab lasak sangat. Sebelum discaj, check ultrasound baby. Kata doktor oksigen, air ketuban semuanya ok. InsyaAllah denggi tak kacau baby sebab aku pun dah masuk trimester ketiga. Theoretically baby dah banyak develop.

Cuma yang aku tak tahannya, penutup denggi badan aku naik ruam. Doktor kata itu memang stage last untuk denggi. Ada tiga ke lima hari aku kena tahan gatal satu badan. Siap pakai scrub badan masa mandi sebab nak hilangkan gatal. Dulu Baba kena denggi, dia tak kena stage last tu. Memang ada orang akan dapat dan ada orang tidak. Sabar je aku hadap gatal-gatal tu. Alhamdulillah dah dua minggu pun sebenarnya aku recover dari denggi.

Terima kasih banyak kepada semua yang mendoakan recovery aku masa tu. Aku rasa aku taklah teruk sangat kena sebab selera mati dua hari macam tu je. Badan lenguh tak bermaya pun dua tiga hari je. Semua tu pun sebelum check darah untuk denggi. First few days of fever. Masa kat hospital memang totatlly observation dengan doktor je sebab lenguh badan memang tak ada, selera pun slowly coming back.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Let's hear it from you.