Jumaat, 2 September 2016

Bedridden lagi

Assalamualaikum

Bulan September dah menjengah masuk. Tak lama lagi Oktober. Maksudnya due date pun dah semakin dekat. Secara jujur, all those mixed up feelings dah datang balik. Aku ingat aku kuat agaknya untuk second time pregnant, tapi tidak~ Masuk fasa trimester ketiga memang menyeramkan bagi aku.

Perjalanan dan pengalaman orang mengandung berbeza-beza. Pengalaman bersalin pun lain-lain. Macam Ummi, dia sendiri kata sembilan bulan dia mengandungkan empat orang anak memang tak ada masalah dan pada dia, dia tak lalui fasa-fasa yang memeritkan. Dia kata untuk go through another nine month of pregnancy memang tak kisah, yang berat bila baby dah lahir dan first two years yang sangat mencabar. Berbeza dengan aku, aku bukanlah trauma mengandung tapi tiga trimester ni tiga jenis perasaan yang aku lalui. First trimester dengan alahan dan sakit-sakit badan, second trimester aku teruja dengan baby gerak-gerak dan third trimester dengan perasaan tak tentu hala almost all the time. Nak bandingkan dengan orang dah beranak empat dengan aku baru nak masuk dua memang susahlah.

Kali ini aku kena bedridden lagi. Sama masa mengandungkan Wildan dulu. Cuma masa Wildan ada dua kali warded dan merasa duduk hospital Russia. Mengandung kali ni, aku terkilan sikit sebab masa buka buku merah kat klinik kerajaan, aku ada sebut pada doktor tentang masalah yang aku lalui masa mengandungkan Wildan, tapi mungkin sebab Wildan lahir cukup bulan, nampak macam tak serius. Bukan setakat doktor kat klinik kerajaan, aku pernah refer pada doktor pakar pun lepas bersalinkan Wildan. Semuanya macam kata tak ada masalah.

Masuk trimester ketiga aku dah mula sibuk cari hospital untuk bersalin. Habis buat research dan bincang dengan suami, akhirnya kami pilih untuk bersalin swasta. Alkisahnya, buatlah appointment untuk rekod dengan hospital dan kenal doktor. First appointment tu aku macam tak nak cerita dah masalah masa mengandungkan Wildan sebab semua doktor yang aku cerita macam tak kisah je, tapi terasa kena cerita sebab nak tahu juga aku masih ada masalah yang sama atau tidak. Dan doktor kali ini ambil serius. Dan lepas second appointment, doktor bagi arahan jelas yang aku kena baring 24/7 kecuali ke tandas. Arahan yang sama aku dapat masa mengandungkan Wildan. Hadap laptop pun dalam keadaan baring je. Hurm...

Aku taklah aktif dan taklah pasif masa mengandung tapi dulu masa bawa Wildan aku degil kot. Suami tak berapa bagi aku main atau jadi coach netball, tapi aku pujuk sampai dia bagi. Aku rasa konon macam gagah perkasa. Aku pergi kelas macam biasa, hadap keadaan macam sardin dalam metro tiap-tiap hari. Naik turun tangga kat universiti sampai tingkat empat. Pergi usrah pun gagahkan diri. Tapi Allah dah tulis, aku mengandung tak macam orang lain yang kuat. Dua bulan terakhir sebelum bersalin aku kena bedridden. Demi kesihatan baby, memang aku kena bedridden, takut preterm labor.

Stress tak stress tak payah cakap, sebab aku sangat diterhadkan pergerakan dan ada masa rasa macam tak berguna je. Tapi yelah, demi anak aku telan juga perasaan tak seronok tu. Lagipun suami banyak tolong. Lagi-lagi dengan melayan kerenah Wildan. Memang tak ingat sangat apa yang kitaorang buat bila aku bedridden masa mengandungkan Wildan sebab masa tu baru nak mula berkeluarga. Sekarang ada Wildan, melayan mood swing dia, melayan perkembangan dia dan tahap kesabaran memang kena tinggi. Aku memang tak sehebat suami dalam bab bersabar ni.

Kalau aku bandingkan pengalaman aku mengandung dengan orang lain yang kuat, memang aku rasa cemburu sebab ada orang sampai minggu terakhir pun masih boleh buat kerja. Tapi, mengandung ni tak sama untuk semua orang. Sebab tu aku terima keadaan aku dengan hati yang terbuka. Bukan aku tak dengar bunyi kata aku manja lah apa lah, tapi hakikatnya tak semua orang sama.

Ada lebih kurang 6 minggu lagi aku kena 'manjakan' badan. Macam mana aku lalui tempoh yang lebih kurang sama masa Wildan dulu aku pun kurang ingat. InsyaAllah, hopefully kali ini dapatlah bertahan paling kurang 38 minggu. Kalau abangnya dulu boleh, adiknya pun boleh.


Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Let's hear it from you.