Sabtu, 10 September 2016

Denggi dan Zika

Assalamualaikum.

Baru-baru ni Malaysia dikejutkan dengan berita virus Zika yang mula menular. Dah ada satu kematian dan jangkitan melibatkan ibu mengandung.

Bila keluar berita virus Zika ni, aku jadi risau sangat sebab aku baru je recover dari denggi. Dahlah baru recover dari denggi nak pulak kena bedridden. Sedih tu sedih. Stress tu ada masa memang stress sangat.

Aku kena denggi waktu mengandung. Memang sangat scary. Warded jugaklah masa mengandung. Aku bukan tak suka hospital, tapi aku memang kurang gemar bila warded. Kalau kat Russia dulu memang tak perlu cakaplah sedih sebab tak boleh melawat langsung, pastu aku macam alien je kat situ. sebab aku kecik dan lain dari orang. Kat Malaysia oklah lagi. Cuma, suasana hospital tu buatkan aku sedih.

Alhamdulillah aku kena denggi taklah sampai tahap tak boleh makan langsung. Selera memang mati. Tapi aku tabahkan diri untuk makan demi baby dan tenaga untuk baby. Air kosong aku cuba tak tinggal walaupun ada rasa nak muntah bila minum. Patutlah bila orang kena denggi, selalu dipesan minum air kosong banyak. Sebab mati selera dengan air kosong tu memang rasa nak muntah bila minum air kosong. Bacaan platelet aku tak rendah sangat, tapi kena hati-hati sebab darah aku positif denggi. Tiga malam juga aku bermalam di hospital. Masuk air ada tiga botol. Berapa kerap ambil darah tu tak perlu cakap, daripada aku tak rasa sakit ambil darah sampai jarum kecik tu pun aku rasa besar.

Disebabkan aku mengandung, setiap hari dua kali nurse datang untuk check denyut baby. Mak mana tak suka dengar denyut jantung baby dalam perut? Rasa selamat dan tenang. Aku kadang-kadang cepat gelabah bila baby macam tak gerak, tapi bila dia gerak, aku yang tak tahan sebab lasak sangat. Sebelum discaj, check ultrasound baby. Kata doktor oksigen, air ketuban semuanya ok. InsyaAllah denggi tak kacau baby sebab aku pun dah masuk trimester ketiga. Theoretically baby dah banyak develop.

Cuma yang aku tak tahannya, penutup denggi badan aku naik ruam. Doktor kata itu memang stage last untuk denggi. Ada tiga ke lima hari aku kena tahan gatal satu badan. Siap pakai scrub badan masa mandi sebab nak hilangkan gatal. Dulu Baba kena denggi, dia tak kena stage last tu. Memang ada orang akan dapat dan ada orang tidak. Sabar je aku hadap gatal-gatal tu. Alhamdulillah dah dua minggu pun sebenarnya aku recover dari denggi.

Terima kasih banyak kepada semua yang mendoakan recovery aku masa tu. Aku rasa aku taklah teruk sangat kena sebab selera mati dua hari macam tu je. Badan lenguh tak bermaya pun dua tiga hari je. Semua tu pun sebelum check darah untuk denggi. First few days of fever. Masa kat hospital memang totatlly observation dengan doktor je sebab lenguh badan memang tak ada, selera pun slowly coming back.

Rabu, 7 September 2016

Gadget Withdrawal

Assalamualaikum.

Zaman kita kecil dulu tak sama dengan zaman anak-anak kita sekarang. Kalau dulu, dunia bermain kita lebih kepada bermain di luar rumah, bermain dengan kawan-kawan. Zaman sekarang, rata-rata dunia bermain kanak-kanak adalah tablet, smartphone dan yang seangkatannya. Aku tak kata semua, aku kata rata-rata. Masih ada kanak-kanak yang suka bermain di luar dan explore.

Wildan ada juga melalui fasa gadget addict. Salah aku juga. Ikutkan sangat anak, sebab kononnya usia 0-4 tahun ni manjakan anak. Salah faham konsep. Aku banyakkan membaca pasal membesarkan anak. Aku observe zaman dia membesar. Memang tak sama dengan zaman aku kecik dulu. Takkan aku nak buat benda yang sama Ummi Baba buat kat aku. Kena ada modification bersesuaian dengan zaman anak.

Sebelum bulan puasa masuk, aku dah perasan yang dia punya addict tu tak boleh nampak iPad atau telefon abah dia yang satu tu. Ada sekali aku bagi sebab kami dah mengantuk sangat, tinggal dia segar bugar. End up aku terjaga tengah malam, mata dia masih bulat hadap iPad. Since that incident, aku sorok iPad. Dulu dia tak cari, lepas dapat main sorang-sorang, dia mencari iPad. Dengan aku memang dia tak gerun mana bila aku tak bagi main, tapi kalau abah dia, cukup abah dia tengok dia pegang, dia akan tutup skrin. Haha. Padahal abah dia tak pernah marah pun, sekadar bertegas dengan suara yang mendatar. Hebat sungguh penangan abah dia.

Aku rasa part of me was wrong to him sebabnya addict dia tu berkemungkinan besar sebab aku juga suka hadap telefon dan kurang spend masa dengan dia. So, I took the initiative to be in his world. I learn how to be a child and a mother at one time. Supaya ada masa dia boleh bermain, dan ada masa dia boleh belajar. Aku mula mencari idea untuk buat busy book. Dan aku selalu ajak dia buat kerja-kerja rumah dan memasak. Bila dia nak tolong, aku bagi dia buat. Ada setengah orang memang tak boleh bila budak kecik menghimpit nak buat itu ini juga. Aku pun macam tu juga. Tapi kalau sekarang semuanya aku kata tak boleh, semuanya aku tak bagi dia tolong, dah besar nanti mindset dia tak perlu tolong.

Aku tak sepenuhnya putuskan dia dari dunia gadget sebab aku tak nak dia rasa tak puas hati. Kenapa? Anak aku pun manusia, ada perasaan dan ada keinginan. Apa agaknya perasaan anak aku bila tengok anak orang lain ada masa bermain dengan gadget, tapi dia tak ada? TV aku tak shut down, cuma kurangkan waktu siaran. Paling lama aku bagi dia tengok kartun 2 jam sehari. Dia suka ke tak channel tu, aku tak kisah. Kalau bagi ikut kehendak dia, akan jadi lebih 2 jam. Malam aku 'haramkan' channel kartun dibuka. Kalau handphone pun, aku bagi as reward ataupun tengok sama-sama dengan dia. Sambil tengok dengan dia, aku berkomunikasi dengan dia.

Lebihan masa sebelah petang, sama ada aku bagi dia tidur atau aku bagi dia main mainan dia. Favourite dia memang main masak-masak. Haha. Ada masa aku ajak main busy book dia. Ada masa ajak dia main lukis-lukis. At one point, aku rasa dia bosan dengan rutin dia, aku buat kotak mainan khusus untuk dia main permainan yang berbeza setiap hari. Dia ada lego, ada puzzle, ada set memasak, ada bola, ada buku mewarna. So everyday different kind of activities to do. Tak ada jadual pun hari apa main apa. Kadang-kadang aku tanya dia nak main apa, dan dia akan pilih dengan senang hati. Bersepah tak perlu cakaplah.

Bila aku tengok dia membesar, makin banyak buat aku terfikir pasal diri sendiri. Membesarkan anak ni tak mudah. Bukan macam main masak-masak masa kecik dulu. Nak selami jiwa budak-budak tu, kita sendiri kena masuk dunia dia. Nak dia dengar kata kita, kita sendiri kena ajar dengan cara kita dengar suara dan rintihan dia. Nak anak hormat kita, kita sendiri kena belajar bagi hormat pada dia. Banyaklah lagi. Lagipun aku ibu muda yang anak pun masih belum kenal dunia. Masih jauh perjalanan aku. Aku selalu sebut kat suami, jadi mak ayah ni kita kena banyak muhasabah diri sebab yang besarkan anak kita tu KITA bukan orang lain. Buruk baik anak tu datangnya pun dari KITA.



Jumaat, 2 September 2016

Bedridden lagi

Assalamualaikum

Bulan September dah menjengah masuk. Tak lama lagi Oktober. Maksudnya due date pun dah semakin dekat. Secara jujur, all those mixed up feelings dah datang balik. Aku ingat aku kuat agaknya untuk second time pregnant, tapi tidak~ Masuk fasa trimester ketiga memang menyeramkan bagi aku.

Perjalanan dan pengalaman orang mengandung berbeza-beza. Pengalaman bersalin pun lain-lain. Macam Ummi, dia sendiri kata sembilan bulan dia mengandungkan empat orang anak memang tak ada masalah dan pada dia, dia tak lalui fasa-fasa yang memeritkan. Dia kata untuk go through another nine month of pregnancy memang tak kisah, yang berat bila baby dah lahir dan first two years yang sangat mencabar. Berbeza dengan aku, aku bukanlah trauma mengandung tapi tiga trimester ni tiga jenis perasaan yang aku lalui. First trimester dengan alahan dan sakit-sakit badan, second trimester aku teruja dengan baby gerak-gerak dan third trimester dengan perasaan tak tentu hala almost all the time. Nak bandingkan dengan orang dah beranak empat dengan aku baru nak masuk dua memang susahlah.

Kali ini aku kena bedridden lagi. Sama masa mengandungkan Wildan dulu. Cuma masa Wildan ada dua kali warded dan merasa duduk hospital Russia. Mengandung kali ni, aku terkilan sikit sebab masa buka buku merah kat klinik kerajaan, aku ada sebut pada doktor tentang masalah yang aku lalui masa mengandungkan Wildan, tapi mungkin sebab Wildan lahir cukup bulan, nampak macam tak serius. Bukan setakat doktor kat klinik kerajaan, aku pernah refer pada doktor pakar pun lepas bersalinkan Wildan. Semuanya macam kata tak ada masalah.

Masuk trimester ketiga aku dah mula sibuk cari hospital untuk bersalin. Habis buat research dan bincang dengan suami, akhirnya kami pilih untuk bersalin swasta. Alkisahnya, buatlah appointment untuk rekod dengan hospital dan kenal doktor. First appointment tu aku macam tak nak cerita dah masalah masa mengandungkan Wildan sebab semua doktor yang aku cerita macam tak kisah je, tapi terasa kena cerita sebab nak tahu juga aku masih ada masalah yang sama atau tidak. Dan doktor kali ini ambil serius. Dan lepas second appointment, doktor bagi arahan jelas yang aku kena baring 24/7 kecuali ke tandas. Arahan yang sama aku dapat masa mengandungkan Wildan. Hadap laptop pun dalam keadaan baring je. Hurm...

Aku taklah aktif dan taklah pasif masa mengandung tapi dulu masa bawa Wildan aku degil kot. Suami tak berapa bagi aku main atau jadi coach netball, tapi aku pujuk sampai dia bagi. Aku rasa konon macam gagah perkasa. Aku pergi kelas macam biasa, hadap keadaan macam sardin dalam metro tiap-tiap hari. Naik turun tangga kat universiti sampai tingkat empat. Pergi usrah pun gagahkan diri. Tapi Allah dah tulis, aku mengandung tak macam orang lain yang kuat. Dua bulan terakhir sebelum bersalin aku kena bedridden. Demi kesihatan baby, memang aku kena bedridden, takut preterm labor.

Stress tak stress tak payah cakap, sebab aku sangat diterhadkan pergerakan dan ada masa rasa macam tak berguna je. Tapi yelah, demi anak aku telan juga perasaan tak seronok tu. Lagipun suami banyak tolong. Lagi-lagi dengan melayan kerenah Wildan. Memang tak ingat sangat apa yang kitaorang buat bila aku bedridden masa mengandungkan Wildan sebab masa tu baru nak mula berkeluarga. Sekarang ada Wildan, melayan mood swing dia, melayan perkembangan dia dan tahap kesabaran memang kena tinggi. Aku memang tak sehebat suami dalam bab bersabar ni.

Kalau aku bandingkan pengalaman aku mengandung dengan orang lain yang kuat, memang aku rasa cemburu sebab ada orang sampai minggu terakhir pun masih boleh buat kerja. Tapi, mengandung ni tak sama untuk semua orang. Sebab tu aku terima keadaan aku dengan hati yang terbuka. Bukan aku tak dengar bunyi kata aku manja lah apa lah, tapi hakikatnya tak semua orang sama.

Ada lebih kurang 6 minggu lagi aku kena 'manjakan' badan. Macam mana aku lalui tempoh yang lebih kurang sama masa Wildan dulu aku pun kurang ingat. InsyaAllah, hopefully kali ini dapatlah bertahan paling kurang 38 minggu. Kalau abangnya dulu boleh, adiknya pun boleh.