Rabu, 3 Ogos 2016

Financial Intelligence

Assalamualaikum

Bersemangat aku menulis kali ni sebab nak share satu buku yang sangat menarik. Buku karya Robert Kiyosaki. Penulis buku Rich Dad Poor Dad. Entri ni bukan pasal buku dia yang famous tu. Aku nak share satu buku yang amat mudah difahami dan mudah dibaca lagi-lagi untuk golongan yang malas membaca.

ESCAPE THE RAT RACE by ROBERT KIYOSAKI


Buku yang dibeli adalah dalam edisi Bahasa Melayu keluaran PTS. Sebab aku dapat harga murah dari pasaran dan memang aku jumpa versi ini. Harga pasaran RM11.90. Aku dah lupa masa beli berapa.

Suami yang mula-mula beli, tapi dia sedikit kecewa sebab isi kandungan terlalu ringkas (dia baca Rich Dad Poor Dad dulu). Aku tertarik dengan tajuk, so aku pun ambil baca.

Buku ini sebenarnya ringkasan dari Rich Dad Poor Dad dalam bentuk grafik atau pun bahasa mudah bentuk komik. Walaupun dalam bentuk komik, pendekatan sebegini sangat membantu mereka yang tak minat membaca dan adik-adik sekolah menengah. Biarpun dalam bahasa Melayu, tapi mesej dan input yang cuba disampaikan sangat jelas.

Secara ringkasnya, Robert nak kita faham yang ilmu tentang kewangan ni kita kena belajar dan ambil tahu walaupun tak ada modul khas atau silibus khas kat sekolah. Kebanyakan manusia, ignorant pasal financial intelligence. Duit keluar masuk pun tak ambil tahu secara teliti. Dan kebanyakan manusia juga sibuk kejar duit, jadi hamba duit. Sepatutnya duit itu jadi hamba kita, duit yang bekerja untuk kita. Benda ini yang diterangkan dalam buku Escape The Rat Race. Kalau tak faham apa yang aku cuba sampaikan, aku cadangkan belilah buku ni. Pelaburan yang sedikit untuk ilmu jangka masa panjang takkan rugi.

Bab baca buku pasal financial memang aku tak minat pada mulanya. Tapi lepas baca buku Escape The Rat Race ni, aku seronok pula nak tahu lebih lanjut. Suami ajak join pergi seminar kewangan pun aku tumpang. Seronok pula.

Ramai yang ignorant tentang ilmu kewangan. Biarpun sekadar ambil tahu duit keluar masuk, ilmu kewangan ni adalah untuk perancangan jangka masa panjang sebab ada duit keluar masuk yang kita tak nampak. Contoh paling ringkas yang tak nampak adalah hutang piutang kita. Lagi-lagi kalau loan rumah atau loan kereta yang kita buat auto debit.

Sejak baca buku ni, aku mula bezakan kehendak dan keperluan sebab ilmu kewangan ni tak boleh ikut serta dengan emosi. Dia kena logik. Aku bagi contoh mudah, handphone mahal. Sedangkan kita boleh dapat handphone yang lebih murah yang ada spesifikasi serupa dengan handphone mahal, kenapa handphone mahal juga 'keperluan'? Sebab emosi atau logik?

Tapi sejak kewagatan ekonomi ni, ramai juga aku nampak share pasal pengurusan wang. Baguslah kalau ramai yang mula sedar pasal financial intelligence. Personally, pada pandangan aku sebagai Muslim kita kenalah ada ilmu kewangan yang jelas. Sebab nak beramal beribadah pakai duit. Dan duit atau harta ni salah satu pelaburan untuk akhirat kelak. Kalau masa hidup satu sen pun kita tak mampu nak sedekah atau infaq pada jalan Allah, takkan nak bergantung kat dua lagi: ilmu yang bermanfaat dan anak soleh. Belum tentu kita boleh contribute untuk dua benda ni. Kalau duit atau harta, insyaAllah semua mampu, biarpun satu sen. Kalau zaman Rasulullah dulu para sahabat semua, tak kira kaya atau miskin hatta yang fakir berlumba keluarkan harta untuk Islam, kenapa kita sekarang tidak?

Pointnya, belilah buku ni. Aku cadangkan buat mereka yang memang jenis tak gemar baca buku yang berbentuk teks atau novel. Aku juga sangat rekomen pada mereka yang tak gemar atau baru nak kenal tentang financial intelligence dan adik-adik yang sekolah menengah. Kalau suka, belilah Rich Dad Poor Dad. Aku pun tak baca lagi, aku baca buku kewangan yang lain. Nanti dah habis baca aku share pula.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Let's hear it from you.