Isnin, 8 Ogos 2016

Duduk rumah pun haru biru

Assalamualaikum.

Walaupun aku dah setahun duduk kat rumah, kadang-kadang hidup duduk kat rumah pun huru hara sangat.

Bermula dengan aku 24/7 dengan anak. Dua bulan pertama memang aku rasa susah sangat sebab aku seorang diri yang hadap ketawa nangis tantrum anak. Semenjak aku lahirkan Wildan, pertama kali aku seorang 24/7 dengan dia adalah lepas graduate. Sebelum tu, masa belajar boleh bergilir dengan abahnya. Masa cuti musim panas makcik pakcik dia, atuk nenek dia semua nak main dengan dia. Masa ke kelas, ada nanny datang rumah jagakan dia. Bila dapat interview kerja, aku mula berfikir anak nak letak mana. Usia belum dua tahun kena duduk taska. Kalau boleh aku tak nak sebab dia terlalu kecil dan mudah kena pengaruh. Dan adalah beberapa reason lain yang menyebabkan akhirnya aku decide untuk tak terima kerja tu. Sakit juga nak decide sebab aku tak tahu mana satu nak dahulukan.

Lepas dah tiga bulan jadi suri rumah, aku perasan yang Wildan manja lebih dengan abahnya. Padahal 24/7 dengan aku. Aku mula muhasabah diri. Anak belum masuk dua tahun, baru nak belajar tentang perasaan dan kasih sayang, aku pulak jadi mak yang garang. Haha. Tapi aku tak angkat tangan atau cubit dia. Aku cuma garang sebab dia suka buat sepah (budak kan) dan aku terasa susah sangat jadi fulltime housewife. Boleh kata stress juga. Memang ada masa aku serah TV je kat dia. Sungguhlah aku rasa tak berbahaya TV tu sebab pasang channel budak. (Masa tu ada Astro Ceria je, sebab tak subscribe pakej kanak-kanak). Sekarang dia manja lebih pula dengan aku. Aku yang marah bila dia buat salah pun, kat aku juga dia mengadu. Haha.

Bila dapat tahu pregnant, jadi lagi tak tentu arah sebab hormon memang tak stabil. Alahan, muntah-muntah dan yang paling tak tahan ialah pregnant kali ni sakit belakang almost all the time. Tak kuat tapi mengganggu dan ada masa tak boleh bergerak jadi. Kerja kemas rumah ada yang aku terpaksa tutup mata tak buat sebab tak larat. Ummi pun pesan untuk jangan buat kerja berat sebab risaukan baby. Yelah, pengalaman mengandungkan Wildan buat semua orang berjaga-jaga untuk kali ni. Sampailah dah masuk tengah trimseter kedua barulah boleh kembali kepada rutin asal, biarpun sakit belakang masih ada.

Bila dah genap setahun, aku mula rasa sayang nak tinggalkan anak kat orang kalau aku kerja, tambah lagi nanti ada baby baru. Huwaaa... suami tak kisah nak kerja atau tak. Aku je yang masih berbelah bahagi sebabnya kalau boleh aku nak apa yang aku susun untuk anak-anak berjalan seperti yang aku plan. Mak mana tak nak gitu kan? Lagipun aku rasa aku akan kerja bila anak-anak dah besar dan dah boleh jaga diri dari pengaruh tak elok. Bila entah aku pun tak tahu. Aku masih belum mengalah dengan cita-cita aku. Sebab suami support habis dan aku rasa boleh buat!

To me, jadi surirumah ni bukanlah senang. Aku dulu rasa 'alah setakat jadi surirumah, boleh sangat' Haha. Bolehlah sangat..... Stress juga sebulan dua yang pertama sebab baru merasa hadap kerenah anak kecik yang mood swing kalah orang period. Akulah memory card untuk rancangan TV dan karakter TV dia. Aku jugalah yang kena tukar lampin, mandikan dia. Aku jugalah yang kena pastikan perkembangan dia sesuai dengan usia. Itu baru bab anak. Belum masuk bab jaga rumah. Rutin kemas rumah, memasak, baju-baju kotor lagi. Memang penat. Aku pun tak pasti kalau aku kerja berdaya ke tak untuk aku buat semua yang aku buat sekarang ni. Sebab kerja pun penat, nak pastikan rumah dalam keadaan kemas dan teratur setiap hari pun penat. Kalau gabung dua tu, habislah aku. Alhamdulillah suami faham dan dia banyak tolong sana sini untuk aku.

Kepada yang tak kerja walaupun ada degree sebab jaga anak dan rumah, jangan bersedih hati sebab korang belajar banyak benda dari anak-anak sebenarnya. Dan kepada yang bekerja jangan sedih juga sebab tak dapat merasa pengalaman 24/7 dengan anak sebab korang mak yang hebat sebab mampu berbakti pada masyarakat di samping ada anak di rumah. To me, masing-masing dah timbang tara sehabis baik keputusan yang dibuat. Tak perlulah nak kondem pihak sana atau sini. Bersyukurlah dengan kedudukan dan kebahagian masing-masing. Lagipun timeline orang lain-lain, ada orang sekarang, ada orang tahun depan. So, keep calm and have faith in Allah.





Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Let's hear it from you.