Rabu, 31 Ogos 2016

COMMON SENSE

Assalamualaikum

Selamat menyambut HARI KEMERDEKAAN KE-59 buat Malaysia. Sudah setengah abad lebih negara kita diisytiharkan MERDEKA.

Entri pendek kali ni aku cuma nak mencoretkan beberapa buah pandangan dari pemerhatian aku.

Usia aku masih muda, baru suku abad hidup. Mungkin belum pun layak untuk mengutarakan pendapat, bak kata rata-rata orang yang lebih makan garam.  Pada pemerhatian aku, nilai kematangan di Malaysia lebih dilihat pada nilai umur. Percaya atau tidak, itulah hakikatnya. Bila anak muda remaja mula bersuara, pasti akan ada yang menyebut "kami makan garam dulu dari kamu". Itu satu fakta yang kami tak mampu sangkalkan. Namun, pada aku ramai yang menggunakan alasan 'makan garam dulu' untuk berada di takuk lama dan selesa di zon sedia ada.

Pernah satu saat dulu, aku geram pada sikap junior dan alasan yang aku selalu guna ialah 'takkan tak tahu itu COMMON SENSE'. Bunyinya matang, tetapi sebenarnya tidak. Perkataan COMMON SENSE itu sebenarnya satu alasan buat memuaskan hati kita untuk menjusifikasikan tindak tanduk kita adalah biasa dan dalam persekitaran norma kehidupan.

Kalaulah common sense itu memang betul common, takkan wujud perbezaan budaya dan adat di serata dunia. Cuba perhatikan sekeliling kita. Memang kita akan rasa itu common sense. Tetapi cuba kita keluar dari zon selesa kita, mengembara mengenal budaya dan adat di luar sana. Carilah common sense yang kita banggakan sangat.

Contoh paling mudah ialah memberi tempat duduk kepada yang memerlukan dalam pengangkutan awam di Malaysia dan di Russia. Common sense di Malaysia ialah, siapa dapat duduk dulu, itu tempat dia. Percaya atau tidak, perhatikanlah. Kenapa aku kata itu common sense di Malaysia? Sebab itulah yang dipraktikkan di Malaysia. Sehinggakan hal kemanusiaan sebegini perlu dibuat iklan dan kempen! Kalau di Russia, common sense mereka ialah siapa yang memerlukan tempat duduk akan diberikan tempat duduk. Kau tak bagi kau akan dikutuk secara langsung. Percayalah.

Kenapa aku bandingkan benda seremeh ini? Pada aku wajar kita semua sedar yang ada setengah common sense adalah nonsense. (Maaf kalau bunyinya kasar). Kita rasa common sebab kita membesar dan dididik sebegitu, tetapi dengan ilmu semua ini boleh diperbetulkan. Masalah kita ialah kita terlalu selesa atau terlalu ego untuk mengubahnya. Sebab tu Tuhan suruh mengembara. Mengembara jangan ala-ala dato datin. Mengembara dengan apa yang kita mampu untuk kita merasa kepayahan dan kesusahan mengembara dan mengambil ibrah dari pengembaraan kita. Kalau mengembara gaya dato datin yang kita dapat banyaknya makan sedap, tidur lena, gambar cantik je.

Bila kita merantau, kita akan mula perhatikan kebiasaan atau norma masyarakat setempat. Yang mana baik kita ikut, yang mana tidak kita jadikan pengajaran. Sebab tu bila merantau minda dan fikiran sepatutnya lebih terbuka dan lebih jauh pandangannya. Baru kita nampak baik buruknya adat dan budaya yang kita ada. Tak mampu nak mengembara secara fizikal, mengembaralah dengan minda yang lapang. Bila bertukar pendapat jangan tahu nak menang je, tapi tahu nak mendapat sesuatu yang baru. Kalau nak menang sahaja, hiduplah kita dengan kesombongan yang tak berkesudahan.

Aku menulis kali ini lebih kepada aku meluahkan pendapat, kalau tidak setuju silakan untuk membidas. Macam yang aku tulis awal-awal, aku baru suku abad hidup. Masih terlalu jauh perjalanan hidup aku. Apa yang aku coretkan cuma pemerhatian aku atas tindak tanduk sekeliling aku sahaja.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Let's hear it from you.