Isnin, 25 Julai 2016

Trimester

Assalamualaikum

Entri kali ini bercerita tentang pengalaman mengandung. Pengalaman aku cetek sangat. Anak baru nak masuk dua. Tidak ada apa sangat pun, cuma nak berkongsi pengalaman dengan pembaca lagi-lagi mereka yang masih baru dalam perjalanan menuju ke alam ibu.

Masa mengandung anak pertama, aku rasa badan aku kuat. Dahlah duduk negara orang, jauh dari keluarga. Suami je lah tempat mengadu segala sakit tak selesa itu ini. Dengan keluarga, adalah cerita sikit-sikit. Diaorang pun jauh nun hampir 20 jam perjalanan, hanya mampu minta kata-kata nasihat.

Trimester pertama, aku memang gagah lagi. Pergi kelas, menghadap sardin manusia dalam metro di Moscow, naik tangga sampai tingkat empat, dan paling tak tahan aku sempat train netball. Aku tak adalah berlari macam masa sukan, tapi tenaga yang digunakan banyaklah untuk train orang. Masa tu alahan ke morning sickness ke memang tak ada. So, aku memang rasa tak ada masalah.

Masuk trimester kedua, barulah aku merasa muntah pagi, pening tak tentu pasal. Dua minggu makan tak lalu. Masuk je kadang-kadang keluar balik. Nasi kicap telur dadar yang jadi kegemaran sepanjang zaman tu pun dah rasa tak sedap. Aku tanya ummi, dan ummi kata ada orang trimester pertama yang teruk, ada orang trimester kedua baru merasa. Huhu. Perubahan hormon memang menyeksa.

Lepas habis proses perubahan hormon tu, berat badan aku naik mendadak sebab selera dah ada, walaupun certain makanan aku masih tak boleh telan (kicap adalah antara yang memang tak boleh makan langsung). Memang doktor bising juga. Sebab naik 4 kilo dalam masa 2 minggu. Ingatkan berat badan tu boleh ditopup lepas proses loya-loya tu. Itu je moment berat badan macam bukit naik. Lepas tu setakat sekilo dua je sebulan.

Aku pengsan dua kali sepanjang mengandung. Sepanjang aku hidup, aku pernah pengsan sekali je sebab hypoglycemia kat sekolah. Pengsan yang pertama sebab kena ambil darah enam botol (setinggi 5cm). Aku memang tak takut darah atau jarum, tapi mungkin masa tu ambil darah waktu pagi. Suami kata aku kena sawan dalam seminit. Serius aku black out, sedar-sedar orang bising-bising suruh buka mulut. Haha. Kali kedua aku pengsan, dalam metro. Gamaknya masa tu habis kelas, tengah peak hour orang balik kerja. Memang padat, dan ada satu bau yang amat kurang menyenangkan. Rasanya bau gel rambut sorang mamat ni. Bila dia keluar je, aku black out. Tersedar sebab ada bau ammonia. Makcik yang duduk sebelah tu ada bawa ammonia dalam botol kecik. Pharmacist kot.

Masuk bulan kelima mengandung, aku tak boleh masak. Huhu. Bukan sebab tak larat, tapi bau tumisan bawang tu meloyakan sangat. Aroma nasi yang ditanak pun tak boleh bau. Kalau suami tanak nasi, mesti aku tanya "bau apa yang tak sedap sangat?" Rupanya nasi. Mula-mula aku ingatkan aku je macam tu, rupanya ada lagi orang yang lalui pengalaman begini. Mujur suami pandai masak. Dialah tukang masak sampai aku berpantang.

Aku warded dua kali sebab suspected preterm labor. Minggu ke-28, doktor cepat-cepat masukkan aku ke hospital sebab katanya ada risiko preterm. Memang bermalam seorang diri di wad bersalin. Dan memang ada bleeding sikit masa doktor check, tapi baby dalam perut okay. Oksigen cukup, air ketuban normal, heartbeat laju, semua okaylah. Aku kena berkampung di hospital selama 3 hari untuk pemerhatian, tapi sebab maksimum days foreigner boleh duduk hospital kerajaan tiga hari je. maka aku pun discharged. Minggu ke-31 warded sekali lagi atas alasan yang sama. Kali ni duduk hospital yang berbayar. Berkampunglah lima hari di hospital tu.

Pengalaman duduk hospital di Russia buatkan aku rasa sebagai pesakit kita kena ambil tahu basic terms dan skills dalam medical. Bayangkan, ada sesetengah pesakit diberi arahan oleh doktor untuk check CTG. Di bilik tu, ada probnya tapi tak ada nurse atau pembantu. Buat sendiri. Surprisingly, mom-to-be semua tahu how to use the probe dan tahu normal reading. Dua tiga orang sempat ajar aku. Diaorang siap pesan, kalau graf gitu gini ke apa ke cepat-cepat panggil nurse. Drip pun, nurse bagi dan pesan, drip ni kena berapa titik dalam berapa saat. Dia siap ajar macam mana nak estimate. Nama ubat yang aku makan semua kena ambil tahu. Drip pun doktor siap bagi nama dan function sebab nak bagi kita aware apa yang masuk dalam badan.

Panjang lagi kalau nak cerita. Banyak sangat pun bosan pulak jadinya.
Aku stop di sini dulu dan sambung kemudian.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Let's hear it from you.