Jumaat, 29 Julai 2016

Sambungan Trimester

Assalamualaikum.

Sejak dah mula menulis ni, seronok je rasa nak share lagi cerita-cerita yang menarik.

Ini adalah sambungan kepada entri Trimester bagi mereka yang berminat untuk sambung membaca perjalanan ibu muda ni. Aku memang ibu muda, baru dua tahun lebih bergelar IBU.

Mengandung kali pertama memang satu pengalaman baru yang menyeronokkan. Biarpun masa tu tengah belajar, aku dapat belajar banyak benda. Every experience is your teacher.

Sepanjang mengandungkan anak pertama, perkara yang selalu aku fikirkan ialah Ummi. Sebab dia pun mengandungkan aku kat oversea, hanya bertemankan suami. Pada zaman itu, which was in the nineties, hantar surat dari Amerika mahu sebulan baru menyampai ke Malaysia. Nak telefon Malaysia kena pakai kad telefon. Sangat berbeza dengan zaman aku.

Zaman sekarang Internet memudahkan banyak komunikasi. Ada Whatsapp, Skype, Tango dan banyaklah aplikasi untuk berhubung tanpa banyak berbelanja. Kami biasa Tango, sebab better than Skype. Whatsapp tu ofkos kerap. Tango bila nak bersua muka. Terasa macam dekat, tapi hakikatnya jauh beribu batu.

Bila dah masuk mengandung bulan keempat atau lima macam tu, mulalah Ummi dan Ibu (my MIL) berkerjasama untuk mengepos barang-barang keperluan baby, berpantang dan dokumen untuk pendaftaran di kedutaan Moscow. Nenek mana tak seronok nak dapat cucu, cucu sulung pula tu (dua-dua first time jadi nenek). Bila sampai notis pos kat asrama, aku dengan suami pergilah ambil barang di pejabat pos. Dokumen je hantar pakai pos lain sebab nak biar sampai kat tangan.

Bila dah bawa balik barang pos, seronoklah kami unboxing the box. Walhal, barang bukan banyak mana. Setakat set berpantang dengan beberapa helai baju baby. Almaklumlah dapat barang dari Malaysia. Bukan makanan eksotik pun dah cukup seronok. Kebanyakan preparation barang baby kami beli di Moscow je. Mahal tu mahal nak banding dengan harga pasaran Malaysia, tapi dah habis murah dah untuk harga pasaran Moscow. Lagipun takkan nak pos satu almari barang keperluan semata-mata nak jimat? Untungnya, senior kami jual barang-barang anak dia sebab diaorang dah habis dan barang-barang tu diaorang dah tak perlukn dah.

Percaya atau tak, aku macam teruja dan cuak bila dah dekat dengan due. Sampai pernah tanya suami "Kalau saya tak tahan sakitnya nak bersalin, mahu mati masa tu tak?" Sakitnya bersalin tu memang tak terbayang biarpun bergelen cerita bersalin aku dengar. Suami dengan tenang jawab "Mati tu Allah yang tetapkan, sekarang pun boleh kalau memang Dia kata mati". Huhu. Memang makin takut bila dekat dengan due, takut aku yang tak tahan sakit, takut anak mati masa proses bersalin, takut macam-macam.

Yang paling aku ingat tarikh due sepatutnya 15 Mei tapi saiz baby kecik, doktor kata due maybe 28 Mei. Kira 42 minggu. Makin dekat tarikh due, makin bercampur baur perasaan. Pernah sampai tahap aku tanya suami "Boleh tak biar je baby dalam perut ni?" Haha. Aku dah selesa kendong dia dalam perut ke hulu ke hilir, despite the pain I had to bear with. Ada orang tak sabar nak suruh baby keluar, aku kalau boleh nak simpan je dalam perut. Salah satu sebabnya, takut dia tak survive masa proses labor atau aku tak cukup kuat untuk lahirkan dia. Biarlah kami sebadan je. Haha.

Allah dah susun hidup hambaNya. Dari alam ruh, ke alam rahim dan alam dunia. Sampai masanya, aku kena juga bersalin untuk baby lalui alam dunia pula.

Lahirlah Wildan Mursyid pada 16 Mei 2014, jam 11.50 pagi waktu Russia. Satu pengalaman yang memang susah nak lupa. Nanti kita sharing dalam entri lain pula.



Isnin, 25 Julai 2016

Trimester

Assalamualaikum

Entri kali ini bercerita tentang pengalaman mengandung. Pengalaman aku cetek sangat. Anak baru nak masuk dua. Tidak ada apa sangat pun, cuma nak berkongsi pengalaman dengan pembaca lagi-lagi mereka yang masih baru dalam perjalanan menuju ke alam ibu.

Masa mengandung anak pertama, aku rasa badan aku kuat. Dahlah duduk negara orang, jauh dari keluarga. Suami je lah tempat mengadu segala sakit tak selesa itu ini. Dengan keluarga, adalah cerita sikit-sikit. Diaorang pun jauh nun hampir 20 jam perjalanan, hanya mampu minta kata-kata nasihat.

Trimester pertama, aku memang gagah lagi. Pergi kelas, menghadap sardin manusia dalam metro di Moscow, naik tangga sampai tingkat empat, dan paling tak tahan aku sempat train netball. Aku tak adalah berlari macam masa sukan, tapi tenaga yang digunakan banyaklah untuk train orang. Masa tu alahan ke morning sickness ke memang tak ada. So, aku memang rasa tak ada masalah.

Masuk trimester kedua, barulah aku merasa muntah pagi, pening tak tentu pasal. Dua minggu makan tak lalu. Masuk je kadang-kadang keluar balik. Nasi kicap telur dadar yang jadi kegemaran sepanjang zaman tu pun dah rasa tak sedap. Aku tanya ummi, dan ummi kata ada orang trimester pertama yang teruk, ada orang trimester kedua baru merasa. Huhu. Perubahan hormon memang menyeksa.

Lepas habis proses perubahan hormon tu, berat badan aku naik mendadak sebab selera dah ada, walaupun certain makanan aku masih tak boleh telan (kicap adalah antara yang memang tak boleh makan langsung). Memang doktor bising juga. Sebab naik 4 kilo dalam masa 2 minggu. Ingatkan berat badan tu boleh ditopup lepas proses loya-loya tu. Itu je moment berat badan macam bukit naik. Lepas tu setakat sekilo dua je sebulan.

Aku pengsan dua kali sepanjang mengandung. Sepanjang aku hidup, aku pernah pengsan sekali je sebab hypoglycemia kat sekolah. Pengsan yang pertama sebab kena ambil darah enam botol (setinggi 5cm). Aku memang tak takut darah atau jarum, tapi mungkin masa tu ambil darah waktu pagi. Suami kata aku kena sawan dalam seminit. Serius aku black out, sedar-sedar orang bising-bising suruh buka mulut. Haha. Kali kedua aku pengsan, dalam metro. Gamaknya masa tu habis kelas, tengah peak hour orang balik kerja. Memang padat, dan ada satu bau yang amat kurang menyenangkan. Rasanya bau gel rambut sorang mamat ni. Bila dia keluar je, aku black out. Tersedar sebab ada bau ammonia. Makcik yang duduk sebelah tu ada bawa ammonia dalam botol kecik. Pharmacist kot.

Masuk bulan kelima mengandung, aku tak boleh masak. Huhu. Bukan sebab tak larat, tapi bau tumisan bawang tu meloyakan sangat. Aroma nasi yang ditanak pun tak boleh bau. Kalau suami tanak nasi, mesti aku tanya "bau apa yang tak sedap sangat?" Rupanya nasi. Mula-mula aku ingatkan aku je macam tu, rupanya ada lagi orang yang lalui pengalaman begini. Mujur suami pandai masak. Dialah tukang masak sampai aku berpantang.

Aku warded dua kali sebab suspected preterm labor. Minggu ke-28, doktor cepat-cepat masukkan aku ke hospital sebab katanya ada risiko preterm. Memang bermalam seorang diri di wad bersalin. Dan memang ada bleeding sikit masa doktor check, tapi baby dalam perut okay. Oksigen cukup, air ketuban normal, heartbeat laju, semua okaylah. Aku kena berkampung di hospital selama 3 hari untuk pemerhatian, tapi sebab maksimum days foreigner boleh duduk hospital kerajaan tiga hari je. maka aku pun discharged. Minggu ke-31 warded sekali lagi atas alasan yang sama. Kali ni duduk hospital yang berbayar. Berkampunglah lima hari di hospital tu.

Pengalaman duduk hospital di Russia buatkan aku rasa sebagai pesakit kita kena ambil tahu basic terms dan skills dalam medical. Bayangkan, ada sesetengah pesakit diberi arahan oleh doktor untuk check CTG. Di bilik tu, ada probnya tapi tak ada nurse atau pembantu. Buat sendiri. Surprisingly, mom-to-be semua tahu how to use the probe dan tahu normal reading. Dua tiga orang sempat ajar aku. Diaorang siap pesan, kalau graf gitu gini ke apa ke cepat-cepat panggil nurse. Drip pun, nurse bagi dan pesan, drip ni kena berapa titik dalam berapa saat. Dia siap ajar macam mana nak estimate. Nama ubat yang aku makan semua kena ambil tahu. Drip pun doktor siap bagi nama dan function sebab nak bagi kita aware apa yang masuk dalam badan.

Panjang lagi kalau nak cerita. Banyak sangat pun bosan pulak jadinya.
Aku stop di sini dulu dan sambung kemudian.

Isnin, 18 Julai 2016

Ramadan, Aidilfitri dan Mengandung

Assalamualaikum

Dah lama niat nak sambung tulis. Ada perancangan untuk buat penulisan secara berkala, cuma masih dalam progress.

Tahun ini Ramadan dan Aidilfitri aku ditemani satu lagi nyawa baru. Wildan dulu pun lahir sebelum puasa. Rasa Ramadan masa tu dah hujung tempoh berpantang. Kiranya, Raamadan kali ini sangat berbeza.

Sebelum masuk Ramadan, aku ada berpuasa beberapa hari supaya badan dan baby tak terkejut sangat. Nak-nak pula, masuk Ramadan kali ini dah masuk trimester kedua. Keloyaan dan alahan dah lepas, tapi kelaparan dan baby tendang minta makanan pula yang kena tempuh. Tambah pula, Wildan dah masuk 2 tahun dan dah makin cerdik.

Hari pertama puasa tu hari check up bulanan kat klinik. Sebelum ni, check up memang tak ada masalah. Alhamdulillah semua ok. Nak jadi cerita, check up hari tu, berat badan naik sebanyak 3 kilo dalam masa tiga minggu. Aku kena datang selang tiga minggu sebab kes haemoglobin rendah sebelum ni. Hari tu Hb dah okay, isu berat badan pula jadi masalah. So, aku ditugaskan oleh nurse untuk rekod bacaan tekanan darah kat rumah selang dua atau tiga hari selama dua minggu. Aku mula susah hati, dah dikirakan macam banyak hari je kena tinggal puasa demi baby. Selang dua minggu, check dengan doktor, tak ada masalah, alhamdulillah. Puasa pun tak banyak tinggal. Baby kuat je.

Sebelum bulan puasa lagi, aku ada berkira-kira nak buat busy book untuk Wildan. Sebab aku nanti tak boleh nak entertain dia sangat dah, lagi-lagi dah sarat nanti. Aku tak nak ajar dia lekat dengan ipad ke phone. Sebelum puasa je aku dah buat ipad withdrawal kat dia. So, bila ada masa, aku ajak suami aku keluar pergi Mr. DIY atau Daiso untuk cari bahan. Ada juga end up aku beli online. Minggu kedua dan minggu ketiga puasa, aku pulun buat page busy book. Haru sangatlah, sambil menjahit tu melayan Wildan. Nak mengamuk, dia bukan faham apa. Tabahkan hati je. Nanti ada masa, aku share gambar busy book dia. (tak jadi buku pun, jadi page je)

Pengalaman berpuasa tu, memang aku rasa agak mencabar. Ada masa-masa aku tak puasa sebab takut baby tak cukup makan, macam aku terlepas sahur dan bila ada sakit yang kuat dari biasa (rasa lemah atau lembik sangat). Dengan ada Wildan, masa banyak terisi nak melayan dia: ajak dia makan, ajak dia main. Wildan ni jenis makan nak berteman, melainkan dia lapar sangat, dia tak kisah dah. Kadang-kadang buat roti sampai kena buat dua, satu untuk dia, satu untuk ummi. Kalau tak buat, dia tantrum. Cakap aje kita puasa, tapi umur dua tahun nak faham solat pun cuma pada pergerakkan je, ni pulak puasa. Ada masa bila cakap kita puasa, dia tak hulur dah makanan. Ada masa dia sampai suruh makanan betul-betul masuk dalam mulut (mujur masa tu memang tak puasa).

Ada aku bawa dia pergi masjid solat terawih. Kalau tahun lepas, dia baru umur setahun, baru dapat kaki, tak lasak, sampai je masjid waktu tidur dah. Sekarang ada kaki, lasak, nak explore sana sini dan ada akal yang panjang. Dua rakaat tu dia bolehlah nak duduk diam ikut kita rukuk sujud, tapi temptation dia untuk join budak-budak lain main tu tinggi, biarpun dia paling kecik. Abah dia tak boleh nak khusyuk solat. Bila penat pandai pergi saf wanita sibuk cari ummi. Kali kedua bawa, pergi masjid yang jemaah perempuan kat tingkat atas. (Berbilik, ada pintu) Kat situ memang semua mak-mak dengan anak-anak penuh. Kesian kat Wildan tak ada geng. Sebab majoriti budak perempuan dan semua dalam lingkungan 4-6 tahun. Then kali ketiga, aku bawa sekali dengan MakSu Amanda dia. Masjid yang sama. Dia join geng MakSu dialah. MakSu dia baru 4 tahun. Hehe.

Bila balik kampung, Wildan memang mudah mesra dengan mak sepupu pak sepupu dia (cicit sulunglah katakan), walaupun dua ke lima minit pertama dia bergayut kat kaki ummi dia. Ada je member boleh buat main boboiboy ke main basikal ke main kejar-kejar, ummi ke abah ke dia memang tak ingat. Haha. Fitrah dia macam tu lagi.

Raya tahun ini kami beraya di Jengka. Setelah sekian lama, aku dapat tunaikan solat sunat aidifitri. (Biasa mesti ada kekangan untuk pergi masjid). Wildan pula, bangun-bangun tengok semua orang dah berbaju raya, mengamuk nak juga pakai. Ingatkan menangis marahkan apa, rupanya marah orang lain dah pakai baju raya. Tapi bila pergi beraya, dia punya pemalu, nak menepek je dengan ummi. Tak nak duduk atas lantai, nak beralaskan peha ummi juga. Ada mood, tak nak abah, nak ummi juga. Penat memang penat, tapi nanti dah keluar adiknya, dia tak dapat nak bermanja sangat dah. Aku pun seronok sementara anak nak bermanja dengan kita.

Begitulah kisahnya Ramadan dan Aidilfitri kali ini.
Satu pengalaman dan cabaran baru yang aku lalui.