Rabu, 1 Jun 2016

SAHM

Assalamualaikum.

Tak sangka dalam masa terdekat nak update blog. -hands clapping-

Maklumlah, susah dah nak aktif menulis macam dulu. Bukan masalah masa tak ada, picisan idea yang hendak ditaburkan itu tidak ada.

Terasa nak menulis untuk meluahkan perasaan sebenarnya, tapi kalau nak luah, tak ada maknanya tulis dekat blog. Dah lama nak tulis tajuk ni dan beberapa insiden menyebabkan aku jadi nak tulis juga.

SAHM atau bahasa panjangnya dalam bahasa Inggerisnya STAY AT HOME MOM, dan bahasa paling mudah untuk kita hadam, suri rumah.

"Having a degree and decided not to work is not a wasted of time for those degree years. And differs to how one sees it. If you decided not to work, does not mean, others should do the same."

Keputusan untuk duduk di rumah dan jaga anak adalah keputusan peribadi masing-masing. Satu keputusan yang perlu dihormati oleh semua pihak, regardless what position you are. Masalah dan situasi semua orang tak sama. Jangan anggap masalah kau sama dengan masalah orang lain, dan solusi kau kena sama dengan orang lain. Hidup ini penuh dengan pilihan. Allah sendiri yang bagi akal untuk kita berfikir dan timbang tara each and every single decision.

Yang bekerjaya tak usah pandang rendah pada yang jadi suri rumah, dan yang jadi suri rumah tak usah pandang hina pada yang bekerjaya.

Kebiasaannya, orang akan pandang rendah pada surirumah. Kenapa? Sebab orang perempuan duduk rumah 24/7 ni macam tak ada kehidupan, dan tak perlukan pendidikan untuk jaga anak. Aha..... ingat ilmu jaga anak, jaga rumah datang dalam sekelip mata je? Satu bonus bagi ibu yang jadi SAHM ada pendidikan yang tinggi. Untuk besarkan anak, kena selari dengan zaman, kena ada ilmu dari pakar juga. Psikologi anak ini lain, kena pandai tackle dan hadam. Sama juga dengan jaga rumah. Makan pakai anak, suami dan tak lupa pendidikan anak. It's a plus you have a degree, because you have something to let you children see, and you can become their role model. Who knows? And having degree you could even home school your own children before kindergarten, let the official learning starts from home. Plus, you can home tutor you children. -wink wink-

(Maaf atas penggunaan bahasa yang bercampur. Ada sesetengah ayat, tak pandai nak susun dalam Melayunya)

Sekarang ni rata-rata masyarakat sedia maklum, kerjaya suri rumah ini adalah kerjaya yang tak bergaji dan tidak ada cuti, cuti tahunan ke, cuti sakit ke. Ingat kerja kemas rumah, jaga itu ada rehatnya? Nak-nak ada anak jenis lasak, susah duduk diam. Kalaulah kerja surirumah ini memang goyang kaki, kenapa ramai surirumah yang tak ada masa untuk uruskan diri sendiri? Sepatutnya kalau dah kerja goyang kaki, banyak sangatlah masa untuk diri sendiri.

Suri rumahlah chef, suri rumahlah komando bila suami tak ada, suri rumahlah cleaner, suri rumahlah nurse, suri rumahlah doktor, suri rumahlah pengasuh, suri rumahlah cikgu and the list go on. And they work without taking/asking for any monthly salary (nafkah is one different thing and it depends on husband's capability).

Cuba sehari kau duduk jadi suri rumah, dan kau rasa lah seronok tak seronok. Haha. Macam aku, first two three months jaga anak, duduk berdua je, mahu jadi pening, stress dan macam-macam. Memang terasa kerja lebih baik. Tapi bila fikir anak baru setahun (masa tu), rumah kena ada yang kemaskan, nak sapu, nak mop, baju kena ada yang ambil peduli bila nak basuh, bila nak lipat, kalau anak duduk taska, makan tidur dia terjaga ke, perkembangan, pengaruh sekeliling kat taska lagi..... aduh.... risau pulak. Kalau aku kerja, balik petang aku penat, tak rasa aku mampu jadi superwoman macam mak aku; layan anak, layan suami, kemas rumah, mahu aku naik hangin dulu. Hujung minggu pulak nak rehat.

Aku buat pros and cons kalau aku kerja, dengan anak yang kecik lagi, tak ada maid lagi. Baik aku duduk rumah, jaga anak, kemas rumah. Memang mencabar, nampak senang.... tapi ada masa stress juga sebab expectation orang yang kerja nak rumah kemas, semua tersusun, makan terhidang dan macam-macam. Boleh sakit jiwa bila soalan-soalan yang berbaur macam aku goyang kaki je. Tambah pulak, adik aku pun duduk rumah lepas tu (sorang habis SPM, sorang special needs). Ada diaorang kurang-kurang boleh ringankan tangan aku buat kerja rumah, biarlah buat kerja acuh tak acuh, halfway done ke. Tapi memang helpful juga ada diaorang, nak melayan anak aku yang masih ada mood swing tak pasal-pasal, tolong kerja-kerja yang berat ke, teman pergi beli grocery ke. Dan lama-lama aku cuba selami situasi yang ada dan hadam, dan ya, seronoklah; dari banyak sudut. Peduli lah orang nak kata apa. Kalau orang tanya kerja apa, aku jawab je "Tak kerja pun lagi, duduk rumah jaga anak". Dan respon dari segi riak wajah dan bahasa badan bermacam aku terima. Aku peduli apa, asalkan anak aku aku yang besarkan, aku yang jaga makan pakai dia. Apa yang dia belajar, apa yang dia nak tengok kat tv aku kawal. Nampak tak jadi suri rumah ni kena ada kreatif nya juga.

Siapa kata jadi suri rumah tak boleh buat duit? Dengan kemajuan teknologi zaman sekarang, orang boleh duit dari rumah. Usaha dan masa kena lebih. Letih dia luar biasa sikit dari orang biasa. Ada suri rumah buat bisnes online, jadi agentlah, stokis lah, dropshiplah. Ada suri rumah bisnes jual kuih, ambil tempahan atau hantar harian kat kedai. Ada suri rumah jadi blogger. Ada yang buat home tuition. Ini nama glemer WORK AT HOME MOM - WAHM. Haha. Nama nak glemer saja. Jadi WAHM ni nampak senang sebab masa flexible. Kita boleh cakap tak bila tak boleh. Ye ke? Aku tak rasa, dengan nak melayan kerenah anak dan masa yang sama customer lagi, boleh naik gila juga. Aku ada juga buat kecil-kecil, tak serius sangat. Sekadar nak kumpul duit untuk kepuasan diri je. Back to the point, WAHM ini perlukan wanita yang kental. Mana nak jaga rumah, anak dan layan kerenah customer yang beribu ragam. Kalau yang memang aktif tu, aku salute sangat.

As surirumah, aku tak pernah perlekeh atau pandang hina pada wanita yang bekerja. Dia ada capability dia dan itu keputusan dia. Bila kerja tak bermakna anak-anak terabai, rumah tak terurus, konon semuanya maid yang jaga.

Mak aku mampu buat. Yelah, tengok dia balik kerja, penat lagi, nak rehat lagi, kadang tak sihat, kadang sibuk dengan nak buat lecture notes, dan macam-macam. Tapi kalau dia pencen awal, dengan kehidupan dia yang dah kerja lama, mahu mati kutu dia duduk rumah. Dan kami adik beradik tidak dibesarkan oleh maid, dijaga makan pakai oleh maid dengan kawalan mak. Maid kitorang pulak, sejenis macam mak. Dulu ada kedai runcit kat Bandung (orang bisnes okay), datang cari kerja ke Malaysia sebab nak kumpul duit untuk anak dan ada isu lainlah, sangat mudah memahami mak kami. Sepuluh tahun dengan kitaorang. Masak semua mak yang ajar. Tak ada dia tokok tambah resipi tu. Biasa makan malam, memang mak akan masak sekali. Tugas dia cuma kemaskan rumah dan jaga makan pakai kitaorang masa mak kerja. Bukan pengasuh. Skop kerja dia dah dijelaskan awal-awal. Bila buat homework, nak tanya apa tak faham, semua kami refer mak. (This is when your degree is useful- regardless you SAHM or Working Mom). Mengadu masalah ke, nak bercerita ke, semua mak. Ada je masa cerita dengan maid, tapi nanti habiskan lagi air liur cerita kat mak. Haha. Padahal boleh je skip tunggu mak balik. Tapi kadang tu eksaited nak juga cerita kat sesiapa yang ada (macam aku).

Kenapa wanita-wanita ini memilih untuk bekerja? Bergantung pada diri masing-masing, ada yang sebab masalah keluarga, ada yang sebab nak puaskan diri dengan kerja, ada yang sebab minat dia, ada yang sebab nak kumpul duit untuk diri sendiri, ada yang memang jenis tak boleh duduk rumah, dan bermacam sebab. Dan pilihan untuk bekerja itu tak salah. Aku pun nak kerja. Cuma bukan sekarang. Dengan anak baru masuk dua tahun, dan perut yang sedang membesar, aku nak tunggu anak-anak besar, dah boleh bawa diri (beza baik buruk), dah masuk sekolah, baru kerja. Dan aku bukan tak ada perancangan sendiri. Perancang terbaik adalah Allah. Masa dan keadaan yang sesuai, DIA yang Maha Mengetahui. Sehebat mana timeline aku buat, kalau Allah kata bukan masanya, bukan juga.

On part being a career woman, aku tak pandai nak ulas panjang. Aku cuma menulis berdasarkan pemerhatian aku atas mak aku. Role model aku. Aku tak kata semua wanita bekerja ni kena ada maid, ada je aku tengok tak ada maid and can do well (loads of them, okay!).  Macam aku cakap itu keputusan masing-masing. Kenapa dan apa asbabnya kerja itu masing-masing yang tahu.

Terpanjang pulak post kali ini.
Aku terasa nak kongsi sebab ada komen-komen "rugi je belajar tinggi-tinggi tapi end up jadi suri rumah". Kalau ikutkan hati aku, nak aja cakap, dah kalau gitu isteri-isteri Nabi semuanya tak pandai belaka ke? Aisyah r.a adalah antara sahabiah yang sangat terkenal dengan kebijaksaan beliau. Beliau tak kerja malah ada hamba di rumah. Isteri Nabi yang manusia biasa, bukan maksum bukan istimewa tang mana-mana (istimewa sebab dia muda dari yang lain- cerdas akalnya). Kelemahan Aisyah r.a cuma tak pandai masak. Bab lain dia expert. Adakah rugi sebab dia ada ilmu? Ilmu itu bukan untuk kerja je. Kalau ilmu hanya untuk kerja, baik dari kecik amek degree, buat course tu 10 years' timeline syllabus. Bila dah start kerja nanti tak ada yang komen "kan dah belajar, tak akan tak tahu" kan? Dan kalau ilmu tu untuk kerja je, jangan belajar benda lain - even life skills pun sebab nanti tak kerja pun even ada ilmu tu.

Ini semua pandangan aku. Macam mana aku melihat kehidupan ini. Either being SAHM or Working Mom, both are a great decision that suits you. Life is not about who is the most successful HERE but who is the most successful in HEREAFTER. Perjelaskan semula matlamat dan tujuan kita hidup. Mungkin berbeza-beza setiap orang, tapi jangan sampai perlekehkan orang lain.


Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Let's hear it from you.