Isnin, 29 Februari 2016

Permulaan Kisah


Assalamualaikum, Oh mai.... lama sangat tak menulis. Idea yang selalu mencurah-curah pun dah kering. Bukan tak rindu, bukan tak ada masa, buah fikiran dah habis (?). Kekeringan idea untuk menulis dan mencoret. Kalau sekalipun ada, pen dicapai, buku diambil dan tangan mula menulis.


Tiga tahun lamanya tak menulis. Tipu kalau tak rindu zaman rajin menulis dulu. Mungkin usia dan masa membuatkan aku berfikir lebih baik berdiam dari menyuarakan pendapat. Kata-kata yang dikeluarkan dan yang dituliskan itu menjadi saksi untuk aku di akhirat kelak. Nak tak nak, adalah sangat menakutkan bagi aku untuk menyuarakan pendapat. Nak pula sekarang bestfriend (Le Hubb) rajin melayan bebelan dan omongan makcik ini. Bila berborak, dah macam makcik-makcik, dari satu topik ke satu topik lain (biasanya makcik ni yang bawa topik lain).


Sebenarnya, dulu mula berblog sebab masa tu tengah trend buat blog. Dan masa tu social network yang ada Myspace dan Friendster. Facebook belum nak naik lagi. Twitter apatah lagi. Kononnya ada blog ni kira hebatlah juga kan..... Kalau dulu dalam satu dorm siap bertukar alamat laman blog masing-masing. Kira follower dalam blog tu pun kawan-kawan kita juga. Siapa yang aktif, rajin dan memang hebat dalam menulis, memang akan pergi jauh. Sama ada dalam bidang penulisan ke, bidang perniagaan ke, dan bermacam-macam lagi lah. Bila dah lama buat blog, rajin menulis, seronok juga. Biarlah follower ciput sangat. Blog masa tu lebih kepada diari alam maya. Sekarang orang semua pakat meluahkan perasaan, curhat semua ikut wall di Facebook. Facebook kadang-kadang public sangat, twitter pun boleh walaupun ada had huruf.


Personally, blog juga tempat untuk menyuarakan pendapat yang susah untuk diluahkan melalui mulut. Siapa yang jenis payah yang nak cakap ikut mulut dan suka menulis di atas kertas untuk meluahkan perasaan atau pendapat, kita geng. Nampak macam budak-budak sangat, tapi itu memang hakikatnya. Jenis manusia yang berbagai. Ada yang memang outspoken, ada yang tidak, ada yang jenis talkative, ada yang tidak. Kalau nak kata aku jenis pendiam, pemalu, perasaan sendiri je rasa macam tu. Orang sekeliling kata tak pun.


Semenjak dah habis belajar ni (buat masa sekarang), memang berkira-kira juga nak sambung menulis blog. Sokongan orang sekeliling pun ada. Sokongan kiri kanan, depan belakang, atas bawah pun tak cukup kalau diri sendiri tak gerak. Bukan tak nak menulis, nak lagi, cuma masih mencari idea untuk dicurahkan. Kalau dulu, memang banyaklah.... idea kebudak-budakkan. Idea yang tidak informatif. Idea yang hanya semborono menulis. Harapnya dengan permulaan menulis semula selepas hampir tiga tahun, blog ini kembali aktif dan berwajah baru (dengan berkat kerajinan tuan rumahlah).


Untuk entri kali ini, itu saja kot nak disampaikan. Sekadar memberi sapa setelah sekian lama menyepi.