Isnin, 30 September 2013

Baru nak update ni haa!

Salam.

Alhamdulillah. Alhamdulillah. Dah sebulan lebih dah bergelar isteri.

First of all, terima kasih yang tak berpenghujung kepada mereka yang sudi meluangkan masa untuk hadir ke majlis kami sama ada di KL mahupun di Kerteh. Alhamdulillah, segala urusan kami dipermudahkan oleh Allah.

 

Lama tak update bukan sibuk mana pun, tak tahu nak tulis apa. Tu je. InsyaAllah in the future I’ll to be as active as I was before.

Dan berbanyak minta maaf kepada semua kawan-kawan sebab tak upload sangat gambar. Bukan apa, malas nak upload. InsyaAllah, kat belog ini akan ditempel sikit gambar-gambar. This is especially to those yang asyik minta gambar. Sorry for the delay. For those I’ve promised to email the pictures, I’ll try to find a way to make it.

So, enjoy the treats guys!

DSC_0136

Encik Baba saya, a.k.a wali. En. Nazarudin Che Salleh. The most funny thing is that, he treat me as a dearly queen. Tak boleh bawak barang langsung. Even handphone is not allowed. Even a piece of a tissue must be hold by my bff. Buka pintu kereta sendiri pun, dia tak bagi. Comel je Baba ni. Serius.

DSC_0164

The husband. Nothing to say.

DSC_0186

Me! Ok. Sangat tekun mendengar khutbah.

DSC_0232

The father in-law. This is the Encik Abah. Sangat peramah. Dan unik.

DSC_0242

A tearful speech from heart given by Madame Ummi. Baba kata, sangat perlu untuk seorang ibu berkata pada hari pernikahan anak perempuannya sebagai tanda dia merelakan anaknya di bawah tanggungan seorang lelaki asing. Based on Baba’s story, kat Johor, kampung Madame Ibu, si ibu akan membacakan teks atau ucapan yang mengatakan bahawasanya dia merelakan melepaskan anak perempuan kepada seorang lelaki asing yang bergelar suami. Jujur, once Ummi buka mulut, baru sepatah perkataan yang keluar dari mulutnya, sayu sangat hati ini. Nak jadi tabah konon pun tak boleh dah.

DSC_0266

Kena minum susu. Haha. Masa tiba-tiba le husband pegang cawan ada susu, serius terkejut. Katanya sunnah Nabi. Biar perkahwinan sentiasa sesuci warna susu.

DSC_0294

The moms. Madame Ummi and Madame Ibu. Ni Madame Ibu Kerteh. Bukan yang Johor.

DSC_0297

 

DSC_0503

Haaa. Ini namanya mengada-ngada letak gambar ni. Tapi hope gambar ni menjawab soalan kawan-kawan tentang terjemputnya kami keluar tv. Ustaz hanyalah kawan kepada Baba. Tu aje. Dan kami hanya repay visit mereka di studio. Terima kasih atas kehadiran ustaz dan ustazah serta anak-anak.

DSC_0551

Inilah, my cousin yang jadi makeup artist. Memang kami tak nak panggil makeup artist betul-betul sebab if it had been a professional makeup artist memang sangat tebal. Kak Amiey ni memang pandai bersolek tapi bukan berbisnes pun. Just for fun.

DSC_0601

My two favourite teachers. Cikgu Suhaimi, si suami adalah cikgu kaunselling masa di sekolah rendah and Madam Haslina, the wife was my English teacher for my PMR at that school. Majlis kat dewan sekolah je.

DSC_0643

Man behind the scene. Yang kecik tu tumpang feymes je. This is my cousin, Syibri Samsuddin, who has his own photography company for side living. Walaupun penat mengikut kami ke sana ke mari untuk mengambil gambar, komitmen pada kerja dan hasil kerja dia sangat bagus. Thumbs up!

DSC_0673

Si baby Insyirah yang sangat baik dan tak takut orang langsung. Ni anak sepupu. Orang belakang tabir juga Insyirah ni. Hehehe

DSC_0687

Lastly, crew bekerja yang suka berposing. My cousins yang sangat bersemangat dalam bekerja. Givng the doorgifts to the guests.

 

Yes, I owed them much. All of them. My aunts, my uncles, my cousins, even Tok Ayah dan Tok Noni. And tak lupa Mak Cik Idar yang sudahpun selamat pulang ke Indonesia, insyaAllah for good after 9 years of working with us.

Selasa, 13 Ogos 2013

Long time no see!

Salam.

Ehem. Seperti semua sedia maklum, insyaAllah hujung minggu ini, aku akan berkahwin. Plan memang dah lama sebenarnya, tetapi antara yang Allah susun dengan yang kita sendiri susun, lebih baik susunan Allah. Kalau diikutkan perancangan kami, memang lainlah… tapi Allah bagi yang lebih baik dari apa yang pernah dirancang dulu. Alhamdulillah.

Memang, aku balik ke Malaysia kali ini, tak menyempat untuk duduk diam mahupun berehat dengan aman. Yalah, madame Ummi tu kadang-kadang katanya terjaga malamlah, terbawa mimpilah, dan macam-macam. Itu baru madame Ummi punya part, belum part tuan Baba kita ni. Memang dia pun turut sama sibuk malah kalah YB rasanya. Mana tidaknya, dengan sifat peramahnya itu, kawan memang sangat ramai dan jemputan konfirm sangat ramai. Sampai ke hari ini isu makanan cukup atau tidak masih berlanjutan. Selagi tak belangsung selagi itu akan susah hati ye!

Tujuan menaip secara tiba-tiba dalam kesibukan yang gila ini, hanyalah untuk membersihkan sawang-sawang belog dek kerana terlalu lama ianya diabaikan. InsyaAllah, lepas ni akan ada update-update terbaru ye. Harap masa akan terluang.

 

Kepada yang ada masa-masa lapang, jemputla ye datang. 17 Ogos ini, bersamaan 10 Syawal. Dekat Hulu Langat, Sekolah Agama Menengah Hulu Langat. Tak tahu, google. Tak jumpa tanyalah tuan badan, yakni saya.

 

Sekian.

Rabu, 19 Jun 2013

www.tudungnur.com:Ceritaku dan tudung bidang 60

Assalamualamualakum w.b.t

Pemenang_Jun_Asma'-Amirah

Aku bercerita agar ceritaku ini memberi harapan kepada mereka semua yang ingin berubah. Terutama buat mereka yang sudah putus harapan. Jangan risau, selagi masih ada peluang kita untuk berubah, ambillah peluang itu. Aku juga dahulu hanya budak hingusan yang tidak tahu apa-apa. Aku juga seperti orang lain.

 

Aku mula mengenali tudung labuh sejak aku melangkah ke usia 13 tahun. Usia yang sangat muda, usia yang masih lagi mentah. Pada ketika itu, aku memilih untuk mendaftar di salah sebuah sekolah agama berhampiran dengan rumahku. Aku memilih untuk mendaftar di sana kerana aku tidak memiliki pilihan yang banyak.

Namun, belajar di sekolah agama tak bermakna kita akan baik. Mungkin ramai yang fikir, kalau dihantar ke sekolah agama, akan berubah menjadi baik. Bukan aku ingin katakan tidak akan menjadi baik jika dihantar ke sekolah agama, tetapi mencari agama itu bukan semata-mata di sekolah agama kerana sekolah hanya mampu menyediakan suasana yang solehah dan pilihan adalah pilihan masing-masing untuk memanfaatkannya atau tidak.

Di sekolah aku memang memakai tudung bulat yang labuh kerana peraturan di dalam buku peraturan sekolah begitu. Di luar sekolah aku masih lagi mengenakan tudung bawal 45. Tahun pertama aku rasa kekok untuk keluar rumah dengan memakai bawal 45. Tahun kedua aku rasakan perkara itu perkara yang biasa. Bukan aku sahaja begitu, ramai lagi kawan-kawanku sebegitu dan sehinggalah aku mencecah ke usia 16 tahun. Aku berpindah ke sebuah sekolah agama lain. Sekolah agama yang jauh lebih ketat peraturannya. Namun, aku masih seperti dulu, keluar rumah dengan bawal 45. Apa yang berbeza, aku akan pastikan tudungku melepasi paras dadaku. Itu prinsip aku pada ketika itu. Dek kerana aku memiliki tubuh yang kecil, aku merasakan tiada masalah jika aku mengenakan tudung bawal 45.

Tahun berlalu dan melangkah ke usia 18 tahun. Aku mendapat tawaran biasiswa tajaan untuk menyambung pelajaran ke luar negara, di Rusia. Pada ketika itu aku tidak terfikir tentang apa yang bakal berlaku pada aku. Aku mendaftar seperti orang lain. Penampilanku juga tiada beza dengan orang lain. Sama sahaja. Namun semua kawan-kawan baruku tahu latar belakang aku. Sekolahku di mana, SPM aku bagaimana. Cuma padaku, semuanya dalam buku teks dan hanya di dalam dewan peperiksaan. Pada ketika itu, aku masih dapat berhubung dengan kawan-kawan sekolahku dan ramai yang berubah secara perlahan-lahan. Namun, aku masih seperti dahulu, malah semakin liar. Aku mula berjinak dengan selendang yang kecil. Mungkin aku masih tidak selesa jika tudungku tidak menutupi dada, aku sentiasa memastikan tudung aku menutupi dada. Pakaian aku pun mula mengecil. Sehinggalah aku menjejakkan kaki di tanah asing ini, Bumi Soviet ini. 

Semester yang pertama aku masih sama seperti dulu. Tidak ada beza langsung. Sehinggalah aku diajak untuk menyertai usrah.

Di Bumi Soviet inilah aku belajar menghargai tarbiyyah. Di zaman sekolah dahulu aku rajin menghadiri usrah tetapi bukan kerana aku suka, tetapi aku rasakan semua orang juga menyertainya. Aku tidak merasakan zuq-nya.

Semenjak aku menyertai usrah, aku semakin memahami segala yang pernah aku pelajari dulu. Memahami dengan hati. Itulah penjelasan yang paling ringkas dan tepat. Aku semakin memahami maksud ‘menutup aurat’. Aku semakin memahami maksud ‘labuhkan kain ke paras dada’. Ayat itu aku ketahui semenjak aku berusia 14 tahun lagi. Surah An-Nur, ayat 31. Bukan lagi satu ayat yang asing buatku.

552291_410824872279375_100000555980212_1503135_885715022_n

Aku memasang niat untuk memakai tudung labuh, tetapi aku tidak ada keberanian. Iyalah, semua orang mengenali aku seperti mana aku ketika itu. Berubah merupakan satu perkara yang sangat menyeramkan. Aku kuatkan semangat. Aku menelefon jauh ke Malaysia dan meminta tolong Ummi untuk mengepos tudung-tudung labuhku. Tak banyak yang aku miliki. Kebanyakannya tudung bulat yang dipakai masa di sekolah dahulu. Inisiatif lain yang aku ambil ialah membeli tudung secara ‘online’ di internet. Memang memakan kos yang tinggi, tetapi aku rasakan kerana Allah, aku tak rugi apa-apa. Sebelum aku membeli, aku mencari saiz apakah yang bersesuaian dengan aku. Mungkin aku kecil dari segi saiz tubuh badan, namun ketinggian aku tidak boleh aku abaikan. Aku terjumpa tudungnur ini dan mereka memberi garis panduan mengikut ketinggian untuk memilih saiz tudung. Nah, aku temui saiz tudungku. Tudung bidang 60 yang bersesuaian denganku. Kekok. Itulah perasaan aku apabila tudung yang ditempah tiba di hadapanku. Namun, untuk berubah ke arah kebaikan, aku tak akan rugi apa-apa.

Bulan berganti bulan. Sampailah saatnya aku pulang bercuti ke Malaysia. Kekok. Itulah gambaran aku. Mana tidaknya, aku pergi menuntut ilmu di Bumi Soviet, tetapi pulang seperti pergi belajar ke Mesir. Mungkinkah itu yang terlintas di fikiran orang tuaku? Namun, ayahku, Baba, tidak berkata apa apabila dia melihat penampilanku, malah dia sangat berbangga melihat aku. Sudah mula bertudung labuh, berstokin, berpakaian longgar. Katanya, “Ilmu Allah ada dimana-mana, tidak kiralah Kaklong belajar di Mesir atau di Rusia, jangan pernah tinggal untuk cari ilmu Allah. Ilmu duniawi itu tak salah untuk dicari tetapi ilmu Allah jangan kita lupakan”

hijabis_by_facetheworlddude-d5miduq

Semasa bercuti aku berjumpa sahabat karibku. Penampilannya juga sudah berubah. Aku juga takut untuk berjumpa dengannya. Risau dia merasa pelik. Namun, ikatan kasih sayang kami kerana Allah. Saat Allah memberi hidayah kepada aku untuk berubah, saat itulah Dia memberi hidayah kepada sahabat karibku. Benarlah orang kata, kalau kita berubah kerana Allah, Dia akan datangkan orang-orang baik dan soleh kepada kita. Ibu kepada kawanku mempunyai bisnes tempahan untuk menjahit baju dan tudung. Aku gunakan peluang ini untuk meminta tolong kawanku menjahitkan beberapa tudung labuh untukku secara berbayar. Pertama kali aku ingin keluar rumah dengan memakai tudung labuh berjahit di tengah, aku rasa kekok. Namun, aku rasakan biarlah apa pun pandangan orang, yang penting apa yang aku lakukan adalah kerana Allah. Aku tidak rugi. Dan lama-kelamaan aku semakin selesa.

Kini aku hanya selesa untuk memakai tudung bidang 60.

C360_2012-08-19 14-04-05_org

“Berubah itu sangat sukar. Memakan masa yang sangat lama. Namun kuatkan hati kerana Allah. Percaya dengan Dia. InsyaAllah kita tak akan rasa apa-apa kerugian pun”

Home soon!

 

26 June 2013

till

5 September 2013

 

 

 

The basic idea is there. Next week I’ll be on flight home!

 

So, orang kampung semua, bersedia lah!

 

 

p/s: homesick yang teramat. foirst toime mokcik betul-betul homesick.

Isnin, 20 Mei 2013

Akiramenai! Ganbaru!!!!

Salam.

Lama sesangatnya tak menulis, mahu dua ke tiga bulan.

Dan tak lama dah, aku akan berangkat pulang bercuti ke Malaysia. Yeay!

Secara jujurnya, semenjak masuk tahun kedua mencari ilmu di Bumi Soviet ini, tekanan jiwa dan mental semakin menggila. Faham pun macam tak faham. Sibuk memang semakin sibuk. Sehinggakan pernah suatu ketika Ummi cakap begini “Hari Ahad awak sibuk selalu, susah nak skype” . Hahahaha. Ye, masa itu sibuk dengan sukan, dengan kelas, dengan usghah dah bermacam-macam lagi. Spesies aku ni memang suka libatkan diri dengan bermacam-macam benda, sampai aku sendiri yang akhirnya rasa tertekan. Mengada. Itulah gelaran terbaik untuk diri sendiri.

Sebenarnya, tujuan entri ini ditulis adalah khas aku tujukan kepada T-rex yang baru je melangkah masuk ke alam universiti. Jujur aku katakan, sebagai kakak, dia ini memang adik yang rajin sesangat dan memang pandai. Aku sayang kat dia.

Aku suka gunakan satu analogi paling mudah. Hidup kita ini macam roda. (ofkos merata-rata orang dengar ayat se‘cliche’ ini) Kadang-kadang kita di bawah dan kadang-kadang kita di atas. Jangan pernah sekali pun, kita berputus asa dengan kehidupan kita. Sekali kita berputus asa, itulah kegagalan kita yang terbesar.

Sejak duduk di sini, aku merasakan apa yang penting adalah usaha aku untuk menuntut ilmu. Ya, bukan keputusan hasil usaha aku. Keputusan yang baik adalah satu bonus untuk aku, dan keputusan yang tak baik adalah satu pengajaran buat aku. Mungkin bila aku dapat keputusan yang baik, kelak aku akan leka, malas belajar. Mungkin bila aku dapat keputusan yang baik, aku akan bertambah bersemangat untuk belajar. Mana-mana pun boleh menjadi tindakan aku selepas mendapat keputusan.

Dan hari ini, aku berusghah dengan adik-adik comelku. Teringin sangat aku kongsikan ayat yang sangat menarik ini.

Sesiapa yang dijauhkan azab daripadanya pada hari itu, maka sesugguhnya Allah telah memberi rahmat kepadanya; dan itulah kejayaan yang jelas nyata. (Al-An’aam:16)

Allah sedikit pun tidak memandang keputusan kita. Di akhirat kelak sedikit pun Dia tidak memandang pangkat yang kita miliki, kejayaan yang kita kecapi, tetapi Dia melihat pada amal kita, niat kita, dan usaha yang telah kita kerjakan demi agamaNya. Menuntut ilmu ini juga satu jihad. Apatah lagi satu jihad yang wajib bagi kita yang hidup dalam keadaan harmoni tanpa sebarang ancaman.

Dari Anas bin Malik r.a., katanya: Rasulullah s.a.w. bersabda: "Menuntut ilmu adalah satu fardu yang wajib atas tiap-tiap seorang Islam."

(Ibnu Majah dan Lain-lainnya).

Apakah usaha kita dalam jihad kita? Mujahadah untuk bangkit dari tidur yang sangat enak, mujahadah untuk pergi ke kelas yang jauh, mujahadah untuk ke kelas selain daripada bersuka ria dan bermacam mujahadah kita demi menuntut ilmu. Jika setiap kali kita ke kelas berbekalkan niat kerana mencari redha dan ilmu Allah, insyaAllah, Allah akan mengambil kira niat kita itu. Jangan pernah sesekali sangsi padaNya.

Memang, aku tak nafikan. Proses pembelajaran sangat tertekan. Aku sendiri pun rasa macam nak naik gila. Tapi kan, kalau kita kembali pada Allah, letakkan keyakinan kita pada Dia, insyaAllah, Dia akan tolong kita. Setiap keputusan dan hasil yang kita dapat bukan bermakna Allah menjawab doa dan bukan juga bermakna Allah tidak menjawab doa tetapi Allah berlaku adil kepada kita. Dia memberikan apa yang selayaknya dan yang semampunya bagi kita.

Mungkin, dengan hasil yang baik, aku akan lupa Allah.

Mungkin, dengan hasil yang baik, aku akan ingat Allah.

Mungkin dengan hasil yang tidak baik, aku akan lupa Allah.

Dan…..

Mungkin, dengan hasil yang tidak baik, aku akan ingat Allah.

Allah itu Maha Mengetahui. KeadilanNya bukan terletak atas usah kita yang lalu sahaja malah atas apa yang bakal berlaku pada kita. Pesan aku buat adik-adik usghah aku yang comel-comel, bersabar dan bersyukur. Dan jadilah orang yang beruntung.

Ujian Allah itu sekadar menguji iman kita.

Ujian Allah itu tanda keampunan Dia buat kita.

Ujian Allah itu tanda rindu Dia mendengar rintihan kita.

Ujian Allah itu kayu ukur kesabaran kita.

Ujian Allah itu tanda ingatan Dia pada kita.

Ujian Allah itu satu rahmat.

Memandangkan semua yang membaca ini pun macam dah dekat-dekat dengan exam. Banyakkanlah bersabar. Jangan terlalu sedih, dan jangan terlalu gembira.Perjalan hidup masih jauh, insyaAllah. Jangan kerana satu kegagalan kita terus jatuh dan tak bangun-bangun, itu sifat orang yang gagal. Orang yang berjaya adalah orang yang tak pernah berputus asa biar berkali-kali dia jatuh.

Lihat bayi yang baru mendapat kaki (dapat jalan), berkali-kali jatuh pun, dia akan tetap bangun hendak menuju ke destinasi yang di tuju. Sampai menangis-nangis nih~ Nak jugak jalan. Sampailah dia mampu berlari. Itulah kita semua masa kecik-kecik. Kenapa bila dah besar, dah mampu berfikir, kita tidak lagi sebegitu kuat? Malulah kita pada bayi yang masih belum mengenal kehidupan yang kuat semangatnya. Kembalikan semangat itu! Yeah~

Memandangkan proses menaip ini berlaku pada jam 2 pagi sementara menunggu subuh yang semakin cepat, kemerapuan semakin kerap berlaku. Haraf dimaafi.

Sekian. Moga terhibur.

 

 

p/s: Buat T-rex, awak jangan sedih sangat. Tak sampai suku pun lagi perjalanan yang awak lalui. Ingat Allah. Baca Qur’an. Banyak ayat romantis pujukanNya buat kita-kita ni. Lagi-lagi Surah Al-Insyirah. Amalkan, insyaAllah, Allah mendengar awak.

Jumaat, 15 Mac 2013

Tak menang tangan nih!

Salam.

Semakin lama semakin sibuk dan semakin itulah kekeringan idea untuk mencatat di belog ini. Aku mengaku memang tak menang tangan aku dibuatnya dengan jadual yang penuh, akiviti yang padat, dan bermacam-macam lagi.

Ok. Oficially, sekarang aku tinggal seorang diri. Ye, aku memaklumkan kepada satu dunia. Tak ada kerja. Kakak-kakak senior bilik aku semuanya dah selamat pulang ke tanah air bersama segulung sijil di tangan mereka. Uwaaaaaaaaa~ Melihat kesibukkan mereka, kesusahan yang mereka lalui, dan kerajinan serta ketekunan yang mereka ada, aku terfikir, mampu ke aku nak jadi macam diaorang? Aku tak tipu, senior-senior bilik aku ni sangat hebat dan kental. Kenapa? Sebab mereka mampu untuk survive hidup selama lima tahun dan enam bulan di Bumi Soviet ini. Macam aku, aku dikira tak seberapa payah sebab satu kelas aku adalah orang luar. Bukan orang Bumi Soviet. Macam diaorang, ada bercampur dengan orang-orang sini. Sangat hebat!

Sekarang ni tengah panas pasal sukan yang akan diadakan di Volgograd dalam bulan April nanti. So, memang sangat sibuk. Memandangkan asrama kami jauh dari bangunan MAI, kami terpaksa menggunakan dewan sukan yang berdekatan. Dalam erti kata lain, kami perlu keluarkan duit dari poket kami untuk berlatih. Setiap minggu, aku telefon pakcik zal (dewan sukan) untuk bertanya kekosongan. Dari mula-mula kekok, sampailah pakcik tu sendiri kenal suara aku. Haha. Lawak. Bila telefon je dia akan tanya aku, nak zal ke?

Sibuk-sibuk lain yang aku tengah sibuk adalah, sibuk hal-hal di Malaysia. Ehem. Adalah sikit benda-benda yang perlu aku uruskan dari jauh ni. Wajib untuk diuruskan. Itupun berterima kasih atas bantuan yang diberikan oleh Ummi dan Baba. Hehe. Memang kadang-kadang tu aduh, mahu pecah aja kepala ini. Tapi kan, sibuk-sibuk macam nilah buat aku rasa aku ni dah besar! Dah tua! Huhu. Memang. Secara sahnya, 7 mac yang lalu aku telah mencecah usia 21 tahun. Wah! Masih, aku rasa semalam baru aku masuk universiti. Semalam je habis SPM.

Ok. Tutup cerita tua.

Sekarang ni. Tengah hangat rindu kat baby kecik kat rumah. Kenal ke tidak kakak dia ni, aku pun tak tahu. Kalau video call, sikit pun tak pandang~ Huhu. Dik, kaklong ni dik. Hope you know me! Seyes, adik aku yang comel seorang ni, kalau ambil gambar dari pelbagai view, memang, dia ada iras semua orang dalam rumah tu! Cuma versi NADIA AMANDA lah. Haha.

Oooookaaaay~~~~ Me, idea, ran out already. Homework all are waiting, stuffs are tonnes to be done!

 

 

p/s: Sibuk-sibuk pun, jangan lupa tepon mak ayah ye~

Selasa, 26 Februari 2013

I just love these number!

 

 

260613

 

 

 

 

 

Surprise, surprise! Officially, it is a date, but a date for what? Keep in touch for another update!

 

 

 

p/s: Lately have been such busy life and nothing came across my mind on what to write. Sorry. Just telling this great date! Can' wait for it!

Sabtu, 23 Februari 2013

Not yet Teachers’ Day

Salam.

Well, sem baru sudah pun bermula dan aku pun dah mula menyibukkan diri dalam pelbagai perkara. Seronok seronok juga. Yeay~

Actually, aku secara tiba-tiba teringat kat cikgu netball aku. Last time jumpa masa aku form four. Rezeki terjumpa dia kat kedai makan dekat dengan sekolah rendah aku. Yelah, masa tu nak borak panjang pun tak sempat. Dia pun tengah bawak student nak pergi perlawanan persahabatan. Oh, rindu sangat-sangat yang teramat zaman sekolah rendah bila banyak-banyak perlawanan persahabatan. Walaupun aku ni tak hebat mana main netball, tapi aku sangat suka sukan masa kecik-kecik dulu. Selagi berdaya untuk aku bermain, aku hentam. Hebat tak hebat belakang kira.

Senang kata, tengah rindu zaman sekolah rendah.

Sekarang ni pun, Tok Ayah duduk tak jauh dengan sekolah rendah. Setiap kali lalu depan sekolah tu mesti teringat macam-macam. Dan setiap kali lalu jugaklah aku tengok bermacam-macam perubahan yang berlaku pada sekolah tu. Walaupun aku mula sekolah kat situ darjah 4, tapi kawan-kawan, cikgu-cikgu yang best semuanya buat aku rasa aku sekolah kat situ dari darjah satu.

That’s all folk. The end.

p/s: Ucapan “Terima kasih cikgu”  bukanlah semata-mata pada Hari Guru, 16 Mei, tapi bila-bila kita rasa berterima kasih pada cikgu-cikgu yang dah banyak mengajar kita.

Rabu, 13 Februari 2013

Walking on the rope while juggling balls

 

 

 

 

Start of the new semester, with a whole loads of things in the head!

 

 

 

 

 

 

 

1724813

the new Morse code.the end

 

 

p/s: may all be happy! =)

Rabu, 16 Januari 2013

Cinta ke Syurga

Salam.

Hanya satu entri yang sanga pendek dan maybe agak cliche. Sebab semua orang tahu apa maksud cinta ke syurga ni dan secara jujur yang menulis bukanlah orang yang layak untuk membicarakannya. Cuma untuk mengingatkan kawan-kawan yang sedang membaca entri ini untuk lafazkan kata cinta pada yang tersayang.

Cinta ke syurga memang sesuatu yang cliche sekarang ni tapi, pernah terfikir tak yang mak ayah kita yang kita sayang akan sama-sama duduk dengan kita ke masa kat akhirat nanti? Adik-adik kita? Kawan-kawan kita? Perasaan sayang sesama makhluk, tak kira sama jantina atau berlainan, adalah satu benda normal. Bukan benda pelik.

Ingat tak masa kecik-kecik bila mak ayah marah kita, the most common sentence yang diaorang akan cakap ialah, “Marah sebab sayang”. Jujur, masa kecik-kecik akan terlintas rasa, kalau sayang kenapa nak marah-marah sampai kita tak suka? Bila dah besar, dan jadi kakak ni, memang aku akui, marah sebab sayang bukan satu cliche tapi satu fakta. TETAPI, marah di sini bukan bermaksud marah yang secara tiba-tiba. Marah yang bermaksud tegas. Marah yang bermaksud peringatan. Marah yang bermaksud mendidik. Bukan semata-mata marah.

Sedar tak sedar bila kita sayang seseorang, kita ada tendency untuk tak nak dia terlibat dengan benda-benda tak elok, kita nak dia jadi baik. Itu secara duniawinya. Secara ukhrawinya, kita nak orang yang kita sayang tu bersama dengan kita kat syurga. Macam mana? Kita ajak dia buat semua perintah Allah dan halang dia dari buat benda yang Allah tak suka. Percaya atau tidak, bila kita sayang dan cinta seseorang tu kerana Allah, kita akan sentiasa doakan dia, sebut nama dia satu dalam doa kita. Sebab kita nak dia bersama dengan kita, kalau tak di dunia, di akhirat, di syurga.

Bila kita sayang, kita akan berusaha untuk tolong atau ayat jiwang, berkorban demi yang tercinta. Korban apa untuk di syurga bersama keluarga, bersama yang tersayang di syurga kelak? Ego kita. Korbankan ego kita yang tak ada nilai itu, untuk memohon kepada Allah, untuk merayu dan berserah kepada Allah. Korbankan ego itu dengan buang perasaan benci bila bergaduh. Korbankan ego itu dengan ucapkan kata maaf. Tak rugi. Apa salahnya, kita korbankan masa kita untuk duduk dengan keluarga kita, dengan yang tersayang untuk kongsi apa yang kita tahu? Cinta biar sampai ke syurga.

Pernah terfikirkan tak yang bila kita tak redha dengan orang yang kita sayang, susah nak maafkan dia, kemungkinan besar untuk dia bersama dengan kita kat syurga tu sangat tipis? Sabar dan terus sabar. Itu yang diajar Allah. Jangan kerana ego, hilang semuanya di akhirat kelak.

Letakkan satu mind set, kita sayang, kita cinta, kerana Allah, kerana nak dia rasa nikmat iman dan islam, nak dia masuk syurga. Bukan sebab kita sayang or bak kata mat salleh, “because i say so”.

Siapa dengan kita di akhirat kelak, kita tak kan tahu, yang penting biar kita sayang sampai ke syurga.

 

 

p/s: Say I Love You to your beloved ones!