Rabu, 29 Ogos 2012

I’m Juggling

Salam

Sedar tak sedar, dalam dua minggu lagi aku akan berangkat semula ke Bumi Soviet untuk meneruskan lagi perjuangan yang tak seberapa sengit. Kini, aku pulang ke sana dengan keazaman baru. Berazam untuk menjadi lebih baik. Aku tahu bukan aku je, tapi classmates aku pun sama je.

Orait. Mak cik Idar, dah tiga minggu balik kampung dia kat Cikadondong. Err… jawa barat ke timur, aku selalu tertukar. Orang Sunda tu yang pasti. Minggu pertama dia balik, ok la lagi, sebab Aina pun bukan sekolah sangat. Minggu kedua pun ok. Sebab rumah penuh dengan rakyat jelata, Tetapi, acara rumah terbuka memang agak hectic sebab makcik sahaja yang pro tentang rumah ni. Bak kata tuan Baba, kalau ada makcik banyak masalah boleh selesai. Tapi, yalah, sampai bila nak bergantung kat makcik. kan? Masuk minggu ketiga ni, seriously aku rasa nak pengsan. Kalau macam makcik, dia dah setkan fikiran dia, mana nak buat dulu. Aku, yang tak berapa profesional ni, memang rasa satu hari tu nak buat semua. Geram! At last aku mengaku kalah. Aku buat mana yang termampu.

Tambah dengan aku nak kemas barang nak balik lagi, dengan hujung minggu ni nak balik kampung, nak jemput makcik kat airport, dengan kerja rumah entah bila la mahu dilihat, memang juggling habislah ni.

Sungguhlah, menjadi suri rumah tu nampak macam senang je tetapi, amatlah sukar dan perlukan ketabahan, kesabaran dan paling penting ketahanan fizikal dan mental. Kuatkan semangat!

 

p/s: Jadi suri rumah dan bekerja lagi lah kena tabah dan sabar plus kental!

Rabu, 22 Ogos 2012

Setelah sekian lama

Salam.

Baiklah. Sebenarnya, tidak ada sebarang kekangan pun untuk menulis blog, cuma tahap kemalasan untuk membuka laptop sangat sangat tinggi. Bukan apa, akhir-akhir ni, dekat nak raya, sibuk sedikit dengan berbagai persiapan. Dan, tak lama lagi dah nak berangkat semula ke Bumi Soviet.

Kali terakhir sempat menulis bulan lepas. Lama jugak kan? Dah pun raya sekarang ni. Alhamdulillah. Sempat kita meraikan kejayaan kita. Harap dapat bertemu semula dengan Ramadhan.

Tahun ini, raya sangat simple. Beraya di bandar sesak Kuala Lumpur. Maklumlah, keluarga sebelah Baba semuanya sudah menetap di Kuala Lumpur, termasuk Tok Ayah. Dah dekat 8 tahun juga beraya di Kuala Lumpur.

Sungguh, tak dapat dinafikan beraya di kampung jauh berbeza beraya di bandar. Beraya di kampung sangat meriah. Kunjungan ke rumah bagaikan tiada henti selama beberapa hari. Kalau di bandar, masuk raya ketiga keempat, semuanya sudah kembali seperti sediakala. Maklumlah, kebanyakan orang bandar pulang ke kampung. Nak rasa meriah tu, kena tunggu adanya rumah terbuka. Duit raya tu, ehem ehem, sekarang ni dah tua, tak mengharap mana. Terkejut jugak masih ada yang nak bagi.

Semakin membesar semakin dapat difahami tujuan raya yang sebenar. Nak dijadikan cerita, kami menjalankan aktiviti membeli belah untuk raya pada hari ke-29 Ramadhan baru-baru ini dan semuanya adalah tidak dirancang. Baju raya telahpun kami tempah dua bulan yang lalu dan telah pun siap. Aksesori raya seperti tudung, kasut dan beg tangan kami tidak merancang sangat untuk membeli. Dikiranya nak pakai yang sedia ada di rumah. Jimat. Akhirnya tudung kami beli juga sebabnya baju yang ditempah itu tidak pernah ada dalam koleksi. Kasut dan beg pulak, tuan Baba yang inginkan kami membeli. Dan akhirnya setelah dua jam di dalam Jaya Jusco Cheras Selatan, dalam keadaan yang tergesa-gesa, kami berjaya membeli aksesori-aksesori ini. Sempat lagi, sambil membeli belah, kami menyakat dua adik kesayangan kami. Yelah, kalau tak diketahui adik-beradik, mahu orang fikir mereka ini kekasih. Dengan gaya dan bahasa badan.

photoshake_1345264683115

See these pictures? Very sweet of both of them isn’t it?

Oklah. Sesi nak membahan adik-adik sampai takat di sini sahaja. Nak menaip, tiada idea. Kiranya, diletakkan gambar-gambar sahaja di sini ok?

photoshake_1345364335666

Inilah wajah-wajah kami pada hari raya yang pertama. Kebanyakan diambil bukan dalam keadaan redi.

photoshake_1345438908935

Kami berempat memperagakan kereta yang ada di rumah itu~

C360_2012-08-20 15-41-31

Sedara mara yang ada. Ada diantara sedara kami yang beraya di perantauan, Australia.

C360_2012-08-20 12-41-25

Last but not least, my beloved parents. Ummi dan Baba.

 

p/s:next year tak tahu lagi raya yang macam mana~