Selasa, 8 Mei 2012

Am I prepared yet?

Salam.

Haha. Ok. Seyes. Kepada yang perasan soalan ni, bukan nak cakap apa-apa taw. Especially to one particular person. I realized I haven’t answered it properly. (Mesti tak sedar kan?) Soalan ni memang sangat suka ditanya orang dan dah ramai pun. At first memang macam terkontang kanting juga nak jawab. Nak explain tak senang. Hehe

A counterback simple question:

Pada hari exam, adakah kita sebetul-betulnya dah bersedia? Dah boleh dah nak jawab apa saja soklan yang keluar? Pagi tu bangun tak payah dah nak baca buku. Tinggal datang dewan and just take the  exam. (Seriously no intention of offending~(= )

Sebanyak mana pun kita study, sebanyak mana pun kita dah revise semua soalan untuk exam, konferm, sesaat sebelum exam start, kita akan bukak juga buku. Sebab tak tahu pun soalan mana yang keluar, soalan yang macam mana akan kita jawab. Kita takkan tahu dan takkan rasa tenang selagi kertas exam tu tak ada depan mata. Tapi, Allah dah susun cantik-cantik. Dia tahu kita dah sedia, so, Dia bagi juga kita pergi exam pada hari tu. Sedar tak, kadang-kadang ada kawan-kawan kita yang tiba-tiba sakitlah, tak dapat datanglah untuk exam. Allah tahu mereka tak bersedia dan tak mampu nak jawab soalan exam, so, Dia bagi diorang masa extra.

Macam mana pula kalau fail exam? Yes, failed in exam is something you want to avoid. Really wanted to! Kan? Kita akan jadi sebenar-benar gagal kalau kita tak kembali bangkit. Sebab fail tu ujian Allah. Standard bila dah habis exam, kita dapat balik soalan kita kan? Tak pun kita ingatlah sikit-sikit even 1% of the questions, kan? Tengok balik, teliti dan buat analisis. Cari kat mana salah kita, cari kat mana careless mistake kita, cari kat mana yang kita patut betulkan balik. Yup, atas kertas tu memang senanglah kita nak tulis. Ini careless, ini patutnya jawapan macam ni, tapi, bila retake the exam, possibility nak jumpa balik tu sebenarnya tinggi. Tak tipu. Kita tak sedar sebab kita kadang-kadang rasa macam, dah dapat, takkan nak bagi lagi kan? Mind set kita kena betulkan. Allah itu Maha Bijaksana. Dia selalu akan uji semula hambaNya dengan benda yang sama tetapi dengan berlainan situasi, masa dan tempat yang memang kita rasa macam baru je. Tak tipu.

Apa-apa pun kita akan balik pada Allah juga la kan? Kan? Rujuklah manual utama kita, Al-Qur’an, yang ada disebutkan tentang perkara sebegini.

“Allah tidak memberati seseorang melainkan apa yang terdaya olehnya. Ia mendapat pahala kebaikan yang diusahakannya, dan ia juga menanggung dosa kejahatan yang diusahakannya.” ( 2:286 )

Benda ini applicable untuk semua jenis situasi. Tak kira usia dan pengalaman, tak kira cerdik ke tidak, tak kira kuat ke tidak, tapi mengira keyakinan kita padaNya. Allah tu Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana. Mustahil apa yang Dia susunkan, apa yang Dia rancangkan tu adalah untuk keburukan dan kecelekaan kita. Dia tak rugi mahupun untung kat alih mana-mana pun sebenarnya. Tapi Dia sayangkan kita. Dia pujuk kita dengan ayat ni. Yes, sehabis baik mana pun usaha kita dan tawakal kita, and suddenly kita fail, bukan FAIL namanya tu, tapi UJIAN. Sebab Allah ada benda lagi baik. Sebab tu Dia bagi kita fail. Tak pun Dia tahu apa akan jadi jika kita tak fail. Dia tak nak kita makin terok.

Oklah. As a student commonly, contoh-contoh yang diberikan berkaitan exam. Contoh yang matang sikit. Masuk kerja. Memang hari pertama pergi kerja tu akan rasa berdebar dan macam-macam. Rasa macam seronok je nak kerja. Tapi kita tahu ke cabaran dan liku-liku alam pekerjaan tu? Kita tak tahu. And kita takkan pernah tahu. Tanyalah senior kat tempat kerja tu sekali pun, pengalaman dia hanya dapat membantu sebab apa yang akan jadi kat kita adalah kisah kita sendiri. Bukan kisah orang tu. Meaning, even nak masuk kerja pun sebenarnya ada debar dia. Sama je. Allah takkan bagi hamba Dia lalui kesusahan yang sampai tahap hambaNya tak mampu nak tanggung. Even bab kerja ni, ada sijil SPM pun, kalau Allah kata orang ni boleh nak kerja benda yang patutnya orang ijazah buat, sampai masanya, dapat juga kat orang tu.

Tanya diri korang sendiri. Jadi students. Still ada je lagi yang actually baya korang, tak pergi belajar. Duduk kat rumah tolong mak ayah. Bukan sebab susah. Yes, kita nampak sebab dia keluarga orang miskin tapi, sebenarnya Allah tahu kalau dia itu masuk belajar sekolah, dia takkan mampu nak tanggung dan handle stress belajar. Allah bagi dia tanggungjawab jaga mak ayah dia. Tanggungjawab yang lain. Tipu sangat-sangat kalau kita belajar ni tak ada yang stress. Nampak je macam tak stress, tapi bila tak faham, tak catch up, ada yang jadi macam breakdown, ada yang terus malas. Itu namanya stress la jugak. Sedar tak sedar.

Aku pernah je sikit-sikit argue dengan kawan aku bab sedia tak sedia. Then dia just jawab, “Tunggula sampai dah sedia betul-betul” Dan aku mula terfikir, bila? Masa depan itu rahsia Allah. Sehebat mana ilmu di dada kita, sepandai mana kita bercakap, sebijak mana kita meramal, mustahil kita boleh tahu masa depan. Fikirlah, apa yang korang ada sekarang, yang korang lalui, pernah dulu diajar, diberitahu macam mana nak buat, nak dihandle? Semacam akulah. Dulu tahap imaginasi aku, belajar bukan di bumi Soviet Union ni, apatah lagi bidang kejuruteraan. Nak belajar pun tak tahu kat mana, dan nak belajar apa pun tak tahu. Sekadar buat keputusan atas sebab yakin, kalau Allah dah susun ini jalan untuk aku, insyaAllah, apa-apa jadi, aku boleh nak handle. Even so, ada masa-masa aku breakdown dan macam-macam lagilah.

Same goes to nak pergi belajar. Of kos, ada masanya yang malas. Betul tak? Tapi kita lawan juga. Cuba imagine, kita nak tunggu masa kita betul-betul sedia nak belajar, which is, kita patutnya jadi macam ni -----> semua yang cikgu tu cakap kita faham, kita boleh catch up, tak ada nak blur-blur, nak exam pun tinggal selak sekali arus macam tu je. Ade ke? Bukan memerli. Tak. Tapi, hakikat. Aku pun sedang lalui menda yang sama. Jangan risau. Sungguh pun malam sebelum tu dah baca buku siap-siap, kita akan faham apa yang cikgu ajar lebih sikit dari orang lain, dan masih kita akan ada soalan pada cikgu tu. Betul tak? Ke ada je kes yang memang faham terus? Ini penelitian dari pengalaman. Sekadar pengalaman yang hanya muda setahun jagung, bak kata orang tua-tua la kan. Masih terlalu banyak yang aku akan lalui or maybe sikit je. Mati pun kita tak tahu bila, kan?

Ok. Like seriously, panjang la juga kan? Hehe. Niatnya nak menjawab soalan. Dan sebenarnya jawapan hanya pada perenggan yang pertama tu. Selebihnya ni sekadar nak menulis. Itu aje. Apa-apa pun, like what’ve been written before, BALIK PADA ALLAH. Yakin dan percaya kita tu. InsyaAllah, tak susah. Sometimes, Dia tolong dengan gerak hati kita masa buat keputusan. Maybe kita tak sedar, but that’s the fact. He loves us so much. We need to thank Him a lot. One more thing, fikir yang positif selalu. Jangan yang negatif. Sebab Allah tu Maha Pengasih lagi Maha Pengampun. (ok.this one memang kena tepat pada batang hidung sendiri.sendiri tulis,sendiri termakan kata)

Aku menulis kemain macam bagus je kan? Hehe. Aku manusia juga. Aku pun tengah bersedia sebenarnya. Dalam penantian. Banyak juga benda-benda negatif yang aku fikirkan. I’m being a bit pessimistic for the time being. Kawan aku selalu sangat marah sebab suka sangat fikir yang negatif. Sorry lah. Hehe.

Well, setakat itu je la kot. (ok. entri ini adalah entri yang agak dalam maknanya. maaflah kalau rasa macam tersesat atau kurang faham)

 

p/s: Yakinlah pada Allah dengan seyakin-yakinya. InsyaAllah, urusan kita dipermudahkan. Dan ingatlah sentiasa, Islam itu cara hidup kita bukan agama. Jangan jadikan dia satu benda yang susah.

2 ulasan:

Let's hear it from you.