Selasa, 21 Februari 2012

Rindu……..

Salam

Sejak dua menjak ni, aku kembali addicted pada anime yang dah lama aku tak tengok sejak aku datang Moscow ni. Detective Conan. Ngee~ Aku siap sanggup bangun pagi pada hari sabtu sebab nak tengok anime kat tv3 online. Teringat masa PMR dulu. Semangat utama aku untuk dapat stret adalah conan ni lah. Haha. Masa tu tak kumpul lagi komik tu. Baca dari kawan je. Kalau beli pun, hasil kumpul duit je. Almaklumlah, masa tu pergi sekolah, duit belanja sehari RM4 je. Itu pun kira kaya. Hehe. Beli nasi ikan dah 2hinggit, campur air sirap limaposen, tinggal duit ngam-ngam untuk beli makanan masa habis sekolah. Aku suka beli roti sosej gulung. Hanya ada di SAMHUL sahaja. Resepi mok dek. Hehe.

Masa PMR tu, kalau kantoi baca komik dan baca novel macam ni ha….. OWH TIDAK! Ummi tak suka kami baca komik sebab bahasa komik tu lintang pukang. Translated punye komik. Memangla tak berapa betul kan. Kalau novel sebab mostly masa zaman aku novel cintan cintun yang tahap romantik macam cite-cite korea yang tengah hot. Err…. ye ke? Haha. Dah lama tak baca novel. Tapi kalau dulu, dalam novel, macam biasa, watak laki mesti romantikla, memahami la, itu la, ini la….. sedangkan hakikatnya……….tafsir sendiri.

Habis PMR, senghonok kemain la, dapat beli komik conan tu. Walaupun sekadar dua buah. Alhamdulillah~ Best sangat baca conan. Secara tak langsung aku pun jadi suka novel Sherlock Holmes sebab ada jalan cerita dalam komik tu berdasarkan jalan cerita Sherlock Holmes. Masa tu, otak aku memang tak fokusla kat benda-benda yang aku fikirkan sekarang ni. Masa tu, yang aku tahu, nak jadi dokter. Nak jadi dokter. Tak dapat dokter, nak detektif la pulak. Tapi masa tu memang muda lagi remaja. Tumpuan pada kartun lebih hebat dari tumpuan kepada benda-benda yang aku rasa remeh.

Masa masuk KKJ, bertambah aku tumpu kat conan. Asalkan keluar outing, jumpa je komik conan, aku angkut. Dulu standard beli sebuah. Nanti dengan T-rex kat rumah, siap koling-koling nak tahu dah beli ke yang latest apa semua. Masa tu, beli sorok-sorokla. Mana bole bawa komik masuk sekolah kan? Haha. Tapi at the end of tingkatan empat, aku ingat ada seorang kawan tu dia macam bawak satu beg komik. Memang kelakar sesangat. Yela, dah habis exam, dengan tak ada apa yang nak dibuat, semua pulun baca komik. At the same time, hangat juga novel HLovate, Fatima Syahra. Siap ada kawan aku tu nak kami panggil dia dengan nama heroin novel Fatima Syahra. Geng-geng yang baca HLovate, sikit-sikit cerita pasal Benz dengan Deen. Sampai naik form five, kucing yang dorm aku jumpa, kami namakan dia “BENJI”. Sebabnya tu kucing jantan. (Apa khabar agaknye Benji?) Oh, mak aih~ Aku tengok je. Saat itu lah, aku tinggalkan dunia novel. Sampai sekarang, aku tak boleh nak baca novel. Baca sepuluh muka je, dah mengambil masa yang lama~ Oih!

Bila aku imbas balik zaman aku kat sekolah, kan, waaaaaaaaaa~ aku nak patah balik boleh tak? Tak maw membesar!

Wahai mereka-mereka yang merasakan kami yang membesar atau semakin mendewasa ini hidup seronok dari kamu. Sungguh, zaman sekolah itu jauh lebih seronok dari zaman selepas zaman sekolah. Sebabnya, dapat kawan-kawan yang akan bersama dengan kita selalu. Belajar subjek yang sama. Nyanyi lagu sesama lah, makan sesama kat kantin. Walaupun hidup terkongkong dengan adanya peraturan, tapi itulah yang seghonoknye~ Tak ada fon, komputer ke. Hanya ada kawan kita. Tak macam sekarang ni, semua orang hadap fon masing-masing, laptop masing-masing. (Aku pun sama je…..tak terkecuali. Err….+.+”)

Aku teringat hari terakhir aku SPM dengan paper Syariah Islamiah yang MCQ je. Satu-satunya paper yang aku jawab dengan pantas dan yakin. Habis paper masa tu pukul 2.30 petang. Aku ingat lagi. Aku spend most of time menulis sajak kenangan. Nak menangis sangat-sangat. Dalam sajak kenangan aku tu, aku tahu satu hari nanti aku akan berjauhan dengan kawan-kawan yang aku kenal masa tu. Aku takkan dapat dah kawan-kawan yang ada masa tu. Aku dah tak ada dah kawan-kawan yang rajin tegur-tegur aku dalam kertas muhasabah diri. Aku dah tak ada dah cikgu nak denda berdiri sebab tertidur. Aku dah tak ada dah cikgu yang datang tegur bila aku murung. Aku dah tak ada dah surrounding seceria itu. Rindu weyh~ RINDU~~~~~~~~

 

Kesimpulan paling mudah. Aku manusia biasa. Hakikat manusia, bila dia replay memory card dalam otak dia, barulah dia rasa seronok dan merindui. Masa peristiwa-peristiwa itu berlaku, ada kemungkinan dia sedih atau tak suka. Even aku cakap ulang-ulang kat adik-adik untuk jangan sampai jadi macam aku, semua orang melalui kehidupan dan keadaan sekeliling yang berbeza~ So, bersederhanalah dalam emosi kamu. InsyaAllah, kalau kita bersederhana dalam emosi kita, tidak menyesal mahupun rasa rugi. Cuma rindu.

 

 

p/s: Hari tu pergi daurah. Orang yang ada roh Islam dalam hatinya, dia sentiasa bersederhana dalam apa jua keadaan. Emosi dan pemikiran. Hehe. So, adakan roh islam dalam diri kita!

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Let's hear it from you.