Sabtu, 18 Februari 2012

Isu agama….di bumi soviet union ini.

Salam.

Amboi. Tajuk ke main ganas. Tapi, memang ini yang aku nak tuliskan. Hehe. Setelah setengah tahun bertapak di bumi soviet union, banyak benda-benda pasal isu agama ini yang timbul sebenarnya. Cuma, alhamdulillah tak adalah sampai tahap teruk sangat. Erk, setakat selama yang aku berada di sini, tak teruk la.

Begini. Dua hari lepas.

Aku dan kawan-kawan baru habis kelas. Aku nak pergi balik kelas kena naik transport awam Metro. Macam subway la. (Bukan subway makanan tu~) Tempoh perjalanan biasanya memakan masa selama 45 minit kurang lebih. Aku habis kelas dah la lewat. Jam 4.15 petang. Mestilah penat kan? Kami balik kekadang tu jalan tak adalah seiringan atau sekolompok sangat. Siapa jalan cepat, cepatlah, siapa jalan lambat, lambatlah. Tapi biasanya tidak sampai terpisah jauh. Cuma dalam kesesakkan manusia pada petang hari tu., kemungkinan terpisah agak tinggi. Kena catch up la dengan kawan.

Ok. Cukup dengan briefing yang panjang.

Kiranya, dah sampai stesen berhampiran hostel aku. So, turun lah dan naik eskalator untuk keluar dari metro. Nak dijadikan cerita. Tetiba pulak, ada seorang lelaki dalam lingkungan 40-an (aku rasa la). Dia tolak aku dari nak naik eskalator. Ok. Aku tenang lagi. Aku diam je. Mungkin dia nak cepat. Sebab tu dia macam tolak aku. Yela, naik eskalator tu kena beratur. Memang agak pelik sebab lepas dia macam tolak tu dia tak naik pun tapi dia tunggu. Ok. Kawan dia datang. Aku tak cakap apa-apa lagi. Sekali dia naik juga. Aku yang belakang dia ni pun naik jugala macam biasa. Belakang aku yang aku ingat maybe seorang wanita dalam lingkungan 50-an. Tak pasti. Sekali tak sampai lima saat dia macam cakap sesuatu dengan aku. Aku dengan pemikiran yang positif, ingatkan dia nak tanya aku dari mana. Almaklumlah, standard sangat manusia-manusia soviet union ni bertanya kami yang bertudung ni datang dari mana. Kalau yang bertanya golongan emas, pujian akan melambung-lambung. Cantiklah, comel la, entah banyak sangat. Aku tak berapa dengar soalan lelaki tu so, aku angkat muka nak tanya balik. Kuang ajar sangat kalau orang bertanya kita ignore gitu. Sekali dia tarik tudung aku.

Haish!

Aku dahla memang bermasalah dengan tudung tu. Lagi ditariknya. Nasib baik tudung aku tudung bidang besar dan melekat kat anak tudung. Dia tarik tak efek mana la. Cumanya….. penat taw aku bega tudung tu sebelum pegi kelas. Sesedap dia pulak nak tarik gitu? Aku rasa adrenalin ketakutan aku melonjak sebabnya aku ada dengar dia macam mengejek aku pakai tudung. Aku bagi scary stare kat dia. Tak tahula scary ke tidak. Aku bukan pandai bab staring ni. Aku diam je. Dalam hati aku terlintas satu je, agaknya dia tak paham kut kenapa perlunya aku pakai tudung. Tak apalah. Aku tak nak lawan ke cakap apa-apa. Lagipun aku duduk negara dia. So, aku diam je.

The whole balik sampai kat asrama, aku teringat kisah-kisah yang aku pernah dengar sepanjang aku berada di sini.

1. Macam kawan-kawan perempuan aku. Masa tu kami masih baru lagi sampai di sini. Kesian kat diaorang. Lagi teruk dari aku. Diaorang tengah jalan ramai-ramai kat satu shopping mall ni, sekali ada lelaki jerit “TERRORIST” sambil tunjuk jari tengah. Ya Allah, malu diaorang. Aku yang dengar cerita pun jadi macam takut sekejap nak keluar rumah. Memang kesian sangat. Tapi, diaorang tabah dan hebat. Takkan Allah nak uji diaorang dengan hinaan dari bangsa lain sebegitu kalau diaorang tak boleh nak handle kan? Banding dengan apa yang aku kena, memang teruk lagi diaorang.

2. Kisah lain yang aku dengar, masa malam convention azam russia ari tu. Awal bulan januari. Program tu habis dalam pukul 11 malam. Aku tak balik asrama sebab aku menumpang rumah aunty. Tiba-tiba classmate aku. (Perempuan) Ceritalah, masa malam tu budak-budak medik ada yang kena spray dengan chemical spray. Muka jadi merah gatal-gatal. Budak medik perempuan. Balik dengan kelompok diaorang je. Tak ada lelaki. Yang budak engineering ni, balik dengan budak laki.

3. Yang senior aku pulak, malam esoknya. Ceritanya begini. Diaorang pun balik malam. Tapi dengan seorang budak laki. Diaorang berdua. Senior aku kata ada makcik rusia macam raba-raba dia sambil tanya, ‘awak bawa bom ke?’ Ok. Seriusly, seram~ Classmate aku akhirnya decide kalu kami pegi memana jangan balik lewat lagi. Sebab beberapa hari sebelum tu, kami ada pergi shopping dari pagi sampai lepas maghrib. Berdua je. Huhu.

Banyak sangatla sebenarnya benda-benda lain yang aku dengar. Tapi yang paling teruk aku kena yang tarik tudung tu je la. Nasib baik juga dia tarik bahagian atas tudung aku. Mau dia tarik kat bahagian brooch aku tu, tak ke koyak tudung aku? Oish. Aku bersyukur sangat. Bersyukur pada Allah sebab Dia hantar situasi macam tu kat aku supaya aku beringat. Jangan suka sangat pergi mana-mana seorang diri walaupun seyakin mana aku ni. Taekwando aku pun setakat tali putih yang tak berganjak sebab patah kaki. Hehe. Aku memang suka sangat pergi memana sensorang. Macam pergi beli grocery dulu, first time pergi sorang, ex-ketua batch pre-russian marah aku. Hihi. Dia memang seorang kawan yang sangat baik. Sangat-sangat baik!

Setakat selama 6 bulan di bumi soviet union ni, sampaikan perjalanan yang memakan masa dua jam pun aku pernah pergi seorang diri. Uwaa~ Berani terlampau masa tu. Bukan apa. Kekadang tu rasa menyusahkan orang kalau ajak orang. Contoh, aku nak pergi tapi orang lain tak nak. Aku pun, tak nak bila aku tanya, sebabkan kesian kat aku dia jawab nak ikut. So, baiklah pergi seorang. Hehe. Oish. Tak apa. Insya Allah, aku yakin Allah ada dengan aku, kan? Dia peneman terbaik dan terbaik of all. Hehe.

Ni, kan. Mau dibaca Ummi Baba. Mesti risau kan? Sorry. Kaklong tak nak risaukan sesiapa. Don’t worry. InsyaAllah kaklong tahu jaga diri. Peace be, please!~ V(^_^)V~

 

 

p/s: Dengan ada Allah dalam hati kita takkan takut kepada sesiapa melainkan Dia dan insyaAllah kita terjaga dari buat benda tak elok. Tapi cakap macam senang je. Nak buat susah. Ma fi qolbi ghairullah. Tiada dihatiku melainkan Allah.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Let's hear it from you.