Selasa, 28 Februari 2012

Are you married?

Salam.

Are you married?

Oih. Mak. Terkejut aku saat seorang perempuan Russian dalam lecture aku tanya soalan sebegitu. Aku tak tahu sama ada soalan itu disebabkan cincin emas hadiah SPM atau pun sebarang statement yang dikeluarkan oleh classmate aku yang duduk bersebelahan kakak tu. (Tak kisahlah, dia tu muda dari aku atau tua, tapi muka dia terlalu matured~)

Dulu, classmate Korean aku, diajarkan untuk tanya soalan ini. “Bila nak kahwin?” Haha. Tanpa dia tahu maksud ayat tu, dia tanya je kat classmate perempuan aku dengan muka tak bersalah. Adoi~ Parah classmates aku ni. Suka betul nak mengena-ngenakan. Mentang-mentang la orang tu tak reti cakap melayu. Kekadang tu, bole pulak korang ajak duduk, makan dalam bahasa melayu. Haish. Ikut korang la~

Kisahnya, pasal cincin emas 55 yang aku pakai di jari manis tangan kiri. Haa. Amek, segala detail aku bagi. Cincin ni, dapat selepas aku tahu result SPM. Senang kata, hadiah la dari Ummi dan Baba. Explained in detail. Note to be taken. Heeeee~

Cakap pasal cincin. Aku teringat kisah kawan aku pernah cerita masa kat KKJ dulu. Adalah, kanak-kanak riang ini bercerita, kalau nak belajar negara arab, kena pakai cincin. Baru tak ada orang arab nak kacau. Yela, bila dah bercincin, tandanya dah berpunya atau bersuami. So nya, tak akanla pak cik arab ke abang-abang arab nak kacau kan? Haha. Sampai sekarang aku ingat. Siapa yang cerita aku tak ingat.

Aku teringat pula, cikgu Sains masa aku form 2 dulu. Cikgu ni suka juga tengah-tengah dalam kelas bercerita benda yang tak berkaitan. Sekadar nak menghiburkan hati kami dan hilangkan ngantuk kami. Best cikgu ni. Masa tu cakap pasal belajar oversea. Cikgu ni pesanlah, kat kami students perempuan. Kalau nak pergi belajar oversea, kahwin dulu. Alasannya mudah, bila dah ada laki, tak adalah, masa kat oversea nanti jadi tersasar ke hanyut ke atau ter hang out dengar mat salleh ke apa-apa yang hampir sama la. Hihi. Masa tu, aku tengah cuak pikir pasal study oversea. Bunyi macam scary giler~ Memang ada pasang niat masa tu. Haha. Sekali, haaa. Selamat pun aku ke bumi Moscow single mingle. Kelakar kot.

Back to topic cincin tu. Kat MIAT dulu pun, ada juga pernah seorang hamba, dengan berani, datang kat aku masa kelas drawing, tanya macam ni, “Ko dah bertunang ke?” Ok. LAWAK. Sebab kan, masa tu, dunia aku hanya Shinichi dan Danny Phantom. Oih. Sampai sekarang aku minat lagu anime dan kartun tu. Peduli apa, kekadang jadi budak kecik, seronok. Tak payah nak pikir menda-menda yang orang besar pikirkan. Datang sini pun, masa aku pergi St. Petersburg pun, ada seorang senior perempuan tanya soalan yang sama. Tapi masa tu pakai cincin yang beli sendiri.

Masa kat MIAT sampai aku jejak kaki di sini, memang kekadang tu aku suka beli cincin. Tapi sampai satu tahap, aku stop beli. Aku pakai balik cincin Ummi dan tak tanggalkan dah. Rasa tangan aku cantik sangat. Well, tengok acuan la kan….Hihi. Really, unexpected to be asked with such question by Russian~ Haha. Selama ni, semua dok bertanya pasal tunang je, sekali amek…..kakak rusia tanya soalan maut. Mautlah sangat.

Jodoh dan pertemuan di tangan Tuhan. Lambat ke cepat semua Dia yang tetapkan. Hehe. Pepatah melayu berbunyi, “ Bersusah-susah dahulu, bersenang kemudian” Dan kawan aku pusingkan, “Sakit-sakit sekarang, bahagia selamanya” (edited version) Apa-apa pun, aku yakin pada Allah.

 

 

p/s: oih~ maaaaa……….currently cannot explain myself.confused.totally.

Khamis, 23 Februari 2012

Nak jadi kekasih DIA~

Salam

Dua tiga hari ni. Rasa semacam sikit. Tu yang macam tak berapa nak stabil sikit emosi aku. Sikit-sikit nak nangis. Haha. Ok. Gedik giler~

Ahad baru-baru ni, aku pergi daurah kat Sportivnaya. Err. Rumah senior medic. Rumah tu terletak di stesen metro Sportivnaya. Sesama kami dikenali sebagai Al-Kautsar. Hehe. Aku pergi dengan hati yang kosong. Ngee~ Kalau dapat ilmu tambahan, dapatlah. Rezeki aku untuk dapatkan ilmu Allah yang bagi. Kalau Dia tak bagi, tak adanya aku dapat, kan?

Cerita kat daurah tu. Kami dengar perbicaraan tentang interaksi dengan al-Quran. Seriusly………………….menyayat hati sangat-sangat. Betul  tak penggunaan suku kata tu? Yang penting, memang membuatkan aku terhantuk berjuta-juta kali. Mahu berdarah kepala kalau hantuk dengan batu. Membuatkan aku tersedar la, betapa aku ni sangat jauh dengan Allah. Huhu.

Nak cerita pasal interaksi dengan al-Quran, aku tak mampu untuk menceritakannya lagi. Sebab sekarang ni pun aku masih mengamalkannya. Masih belum dapat betul-betul grab apa yang diceritakan hari tu. InsyaAllah, bila aku dah mampu nak kongsi, aku kongsikan~ Tunggu ye~

Semalam pulak, aku dengar ceramah online Ummu Atifah. Last week pun aku dengar juga. Dua minggu ni, topik dia berkenaan hadis ke 19. Hurm. Ayat peliharalah Allah, maka Dia akan pelihara kamu, mesti ramai yang dah pernah dengar, kan? Kepada yang belum pernah dengar, jangan risau. Ilmu Allah ni luas. Kat KJJ dulu, ada sorang kawan aku memang suka sangat cakap ayat ni. Boleh kata ni moto dia. Terbaik kowt~ Alhamdulillah sekarang dia pun sedang mengejar cita-cita di India sana. Terhebat! Hehe. Dulu, hati aku batu kowt. Dengar ayat tu sekadar dengar tanpa ada rasa getar ke apa-apa ke. Huhu. Sadis giler. T.T

Dalam ceramah Ummu Atifah, dia bagitahulah macam mana Allah akan pelihara kita. Benda yang paling melekat dalam kepala aku ialah, Allah akan pelihara kita secara fizikal dan spiritual. Banyak contoh yang Ummu Atifah keluarkan, yang membuatkan aku sedar, betapa aku ni terlalu banyak mengkhianati Allah. Huhu. Tapi, kan, aku bersyukur sangat sebab dapat join ceramah tu. Kebetulan pulak, ceramah tu memang kena tepat pada aku. Terasa dalam. Tapi, aku tahu Allah sayangkan aku. Dia tegur aku dengan cara begini. Kalau tak, dah lama Dia abaikan aku macam tu jerk~

Kaitan antara daurah dengan ceramah Ummu Atifah ni, aku jadi sedar yang Allah masih sayang aku. Sebab dia bagi aku peluang untuk bersama dengan mereka-mereka yang beriman. InsyaAllah. Dia tolong aku. Dua-dua ni buatkan aku sedar sangat keromantikan Allah tu. Sweet giler~ Sebab Dia tahu aku dalam keadaan yang lemah dan memang hopeless. So, Dia tolong aku secara halus, dengan sentuh hati aku yang dulunya, batu ke main. Hehe. Akibatnya, aku sekarang ada hati yang sangat lembut. Macam span pun ada. Kejap-kejap nak nangis. Huduh kut rupe. Kawan aku pernah mimik balik~ Erk.

Aku pun berusaha mencari sirah nabi dan menghayati ayat-ayat al-quran secara sebetul-betulnya hayati. Dan kekadang tu, terlintas dalam hati aku. Owh~ beruntungnya mereka yang dapat jumpa Rasulullah. Bersama berjuang demi agama Islam. Aku nak juga hidup masa tu, tapi aku tahu, aku tak kuat. Sebab tu Allah tiupkan roh aku selepas nabi wafat. Kemungkinan besarnya, aku tak mampu kalau aku hidup masa nabi masih hidup. Bila aku baca ayat-ayat al-Quran. yang ayat-ayat pasal bertaubatlah, bertaubatlah. Wahai orang-orang kafir. Aku tahu, mungkin itu aku. Aku tak sedar, kan. Dalam diam. Bila aku baca ayat-ayat Allah yang memujuk, aaahh~ cairnya. Alangkah bahagianya Rasulullah menjadi kekasih Allah. Kalau boleh, aku nak jadi juga. Ngade melampau. Tak sedar diri setakat mana iman tu bertambah berkurang setiap hari.

Tadi pulak, aku layan lagu Celine Dion – Because You Love Me. Aku tahu, tu lagu mat salleh, Sapa-sapa nak label dia lagu lagha, label je. Aku tak kisah. Bukan apa, aku terfikir, siapa ‘you’ yang ada dalam hati aku masa aku dengar lagu ni. Dulu-dulu, aku suka imejin my lovely mother. Tapi tadi, entah aku rasa you tu Allah. Bila aku hayati setiap bait kata lagu tu. Owh~ untungnya Rasulullah. Sungguh. Ada Allah di hati kita ni, satu benda yang sangat sangat sangat best. Tak tergambar.

Aku manusia biasa juga sebenarnya. Mungkin sekarang aku begini, kemudian hari lain pula. So, maaf la. Iman aku sama macam semua orang. Naik dan turun. Bukan nabi mahupun rasul yang semakin menaik imannya, bahkan bukan malaikat yang imannya tidak bertambah mahupun berkurang.

 

 

p/s: Kat daurah hari tu ada cakap kata-kata Cat Steven a.k.a Yusuf Islam. “Aku berjumpa Islam sebelum berjumpa penganutnya. Kalau aku jumpa penganutnya dulu, nescaya aku tak akan masuk Islam.” Macam mana? Hehe.

Selasa, 21 Februari 2012

Rindu……..

Salam

Sejak dua menjak ni, aku kembali addicted pada anime yang dah lama aku tak tengok sejak aku datang Moscow ni. Detective Conan. Ngee~ Aku siap sanggup bangun pagi pada hari sabtu sebab nak tengok anime kat tv3 online. Teringat masa PMR dulu. Semangat utama aku untuk dapat stret adalah conan ni lah. Haha. Masa tu tak kumpul lagi komik tu. Baca dari kawan je. Kalau beli pun, hasil kumpul duit je. Almaklumlah, masa tu pergi sekolah, duit belanja sehari RM4 je. Itu pun kira kaya. Hehe. Beli nasi ikan dah 2hinggit, campur air sirap limaposen, tinggal duit ngam-ngam untuk beli makanan masa habis sekolah. Aku suka beli roti sosej gulung. Hanya ada di SAMHUL sahaja. Resepi mok dek. Hehe.

Masa PMR tu, kalau kantoi baca komik dan baca novel macam ni ha….. OWH TIDAK! Ummi tak suka kami baca komik sebab bahasa komik tu lintang pukang. Translated punye komik. Memangla tak berapa betul kan. Kalau novel sebab mostly masa zaman aku novel cintan cintun yang tahap romantik macam cite-cite korea yang tengah hot. Err…. ye ke? Haha. Dah lama tak baca novel. Tapi kalau dulu, dalam novel, macam biasa, watak laki mesti romantikla, memahami la, itu la, ini la….. sedangkan hakikatnya……….tafsir sendiri.

Habis PMR, senghonok kemain la, dapat beli komik conan tu. Walaupun sekadar dua buah. Alhamdulillah~ Best sangat baca conan. Secara tak langsung aku pun jadi suka novel Sherlock Holmes sebab ada jalan cerita dalam komik tu berdasarkan jalan cerita Sherlock Holmes. Masa tu, otak aku memang tak fokusla kat benda-benda yang aku fikirkan sekarang ni. Masa tu, yang aku tahu, nak jadi dokter. Nak jadi dokter. Tak dapat dokter, nak detektif la pulak. Tapi masa tu memang muda lagi remaja. Tumpuan pada kartun lebih hebat dari tumpuan kepada benda-benda yang aku rasa remeh.

Masa masuk KKJ, bertambah aku tumpu kat conan. Asalkan keluar outing, jumpa je komik conan, aku angkut. Dulu standard beli sebuah. Nanti dengan T-rex kat rumah, siap koling-koling nak tahu dah beli ke yang latest apa semua. Masa tu, beli sorok-sorokla. Mana bole bawa komik masuk sekolah kan? Haha. Tapi at the end of tingkatan empat, aku ingat ada seorang kawan tu dia macam bawak satu beg komik. Memang kelakar sesangat. Yela, dah habis exam, dengan tak ada apa yang nak dibuat, semua pulun baca komik. At the same time, hangat juga novel HLovate, Fatima Syahra. Siap ada kawan aku tu nak kami panggil dia dengan nama heroin novel Fatima Syahra. Geng-geng yang baca HLovate, sikit-sikit cerita pasal Benz dengan Deen. Sampai naik form five, kucing yang dorm aku jumpa, kami namakan dia “BENJI”. Sebabnya tu kucing jantan. (Apa khabar agaknye Benji?) Oh, mak aih~ Aku tengok je. Saat itu lah, aku tinggalkan dunia novel. Sampai sekarang, aku tak boleh nak baca novel. Baca sepuluh muka je, dah mengambil masa yang lama~ Oih!

Bila aku imbas balik zaman aku kat sekolah, kan, waaaaaaaaaa~ aku nak patah balik boleh tak? Tak maw membesar!

Wahai mereka-mereka yang merasakan kami yang membesar atau semakin mendewasa ini hidup seronok dari kamu. Sungguh, zaman sekolah itu jauh lebih seronok dari zaman selepas zaman sekolah. Sebabnya, dapat kawan-kawan yang akan bersama dengan kita selalu. Belajar subjek yang sama. Nyanyi lagu sesama lah, makan sesama kat kantin. Walaupun hidup terkongkong dengan adanya peraturan, tapi itulah yang seghonoknye~ Tak ada fon, komputer ke. Hanya ada kawan kita. Tak macam sekarang ni, semua orang hadap fon masing-masing, laptop masing-masing. (Aku pun sama je…..tak terkecuali. Err….+.+”)

Aku teringat hari terakhir aku SPM dengan paper Syariah Islamiah yang MCQ je. Satu-satunya paper yang aku jawab dengan pantas dan yakin. Habis paper masa tu pukul 2.30 petang. Aku ingat lagi. Aku spend most of time menulis sajak kenangan. Nak menangis sangat-sangat. Dalam sajak kenangan aku tu, aku tahu satu hari nanti aku akan berjauhan dengan kawan-kawan yang aku kenal masa tu. Aku takkan dapat dah kawan-kawan yang ada masa tu. Aku dah tak ada dah kawan-kawan yang rajin tegur-tegur aku dalam kertas muhasabah diri. Aku dah tak ada dah cikgu nak denda berdiri sebab tertidur. Aku dah tak ada dah cikgu yang datang tegur bila aku murung. Aku dah tak ada dah surrounding seceria itu. Rindu weyh~ RINDU~~~~~~~~

 

Kesimpulan paling mudah. Aku manusia biasa. Hakikat manusia, bila dia replay memory card dalam otak dia, barulah dia rasa seronok dan merindui. Masa peristiwa-peristiwa itu berlaku, ada kemungkinan dia sedih atau tak suka. Even aku cakap ulang-ulang kat adik-adik untuk jangan sampai jadi macam aku, semua orang melalui kehidupan dan keadaan sekeliling yang berbeza~ So, bersederhanalah dalam emosi kamu. InsyaAllah, kalau kita bersederhana dalam emosi kita, tidak menyesal mahupun rasa rugi. Cuma rindu.

 

 

p/s: Hari tu pergi daurah. Orang yang ada roh Islam dalam hatinya, dia sentiasa bersederhana dalam apa jua keadaan. Emosi dan pemikiran. Hehe. So, adakan roh islam dalam diri kita!

Sabtu, 18 Februari 2012

Isu agama….di bumi soviet union ini.

Salam.

Amboi. Tajuk ke main ganas. Tapi, memang ini yang aku nak tuliskan. Hehe. Setelah setengah tahun bertapak di bumi soviet union, banyak benda-benda pasal isu agama ini yang timbul sebenarnya. Cuma, alhamdulillah tak adalah sampai tahap teruk sangat. Erk, setakat selama yang aku berada di sini, tak teruk la.

Begini. Dua hari lepas.

Aku dan kawan-kawan baru habis kelas. Aku nak pergi balik kelas kena naik transport awam Metro. Macam subway la. (Bukan subway makanan tu~) Tempoh perjalanan biasanya memakan masa selama 45 minit kurang lebih. Aku habis kelas dah la lewat. Jam 4.15 petang. Mestilah penat kan? Kami balik kekadang tu jalan tak adalah seiringan atau sekolompok sangat. Siapa jalan cepat, cepatlah, siapa jalan lambat, lambatlah. Tapi biasanya tidak sampai terpisah jauh. Cuma dalam kesesakkan manusia pada petang hari tu., kemungkinan terpisah agak tinggi. Kena catch up la dengan kawan.

Ok. Cukup dengan briefing yang panjang.

Kiranya, dah sampai stesen berhampiran hostel aku. So, turun lah dan naik eskalator untuk keluar dari metro. Nak dijadikan cerita. Tetiba pulak, ada seorang lelaki dalam lingkungan 40-an (aku rasa la). Dia tolak aku dari nak naik eskalator. Ok. Aku tenang lagi. Aku diam je. Mungkin dia nak cepat. Sebab tu dia macam tolak aku. Yela, naik eskalator tu kena beratur. Memang agak pelik sebab lepas dia macam tolak tu dia tak naik pun tapi dia tunggu. Ok. Kawan dia datang. Aku tak cakap apa-apa lagi. Sekali dia naik juga. Aku yang belakang dia ni pun naik jugala macam biasa. Belakang aku yang aku ingat maybe seorang wanita dalam lingkungan 50-an. Tak pasti. Sekali tak sampai lima saat dia macam cakap sesuatu dengan aku. Aku dengan pemikiran yang positif, ingatkan dia nak tanya aku dari mana. Almaklumlah, standard sangat manusia-manusia soviet union ni bertanya kami yang bertudung ni datang dari mana. Kalau yang bertanya golongan emas, pujian akan melambung-lambung. Cantiklah, comel la, entah banyak sangat. Aku tak berapa dengar soalan lelaki tu so, aku angkat muka nak tanya balik. Kuang ajar sangat kalau orang bertanya kita ignore gitu. Sekali dia tarik tudung aku.

Haish!

Aku dahla memang bermasalah dengan tudung tu. Lagi ditariknya. Nasib baik tudung aku tudung bidang besar dan melekat kat anak tudung. Dia tarik tak efek mana la. Cumanya….. penat taw aku bega tudung tu sebelum pegi kelas. Sesedap dia pulak nak tarik gitu? Aku rasa adrenalin ketakutan aku melonjak sebabnya aku ada dengar dia macam mengejek aku pakai tudung. Aku bagi scary stare kat dia. Tak tahula scary ke tidak. Aku bukan pandai bab staring ni. Aku diam je. Dalam hati aku terlintas satu je, agaknya dia tak paham kut kenapa perlunya aku pakai tudung. Tak apalah. Aku tak nak lawan ke cakap apa-apa. Lagipun aku duduk negara dia. So, aku diam je.

The whole balik sampai kat asrama, aku teringat kisah-kisah yang aku pernah dengar sepanjang aku berada di sini.

1. Macam kawan-kawan perempuan aku. Masa tu kami masih baru lagi sampai di sini. Kesian kat diaorang. Lagi teruk dari aku. Diaorang tengah jalan ramai-ramai kat satu shopping mall ni, sekali ada lelaki jerit “TERRORIST” sambil tunjuk jari tengah. Ya Allah, malu diaorang. Aku yang dengar cerita pun jadi macam takut sekejap nak keluar rumah. Memang kesian sangat. Tapi, diaorang tabah dan hebat. Takkan Allah nak uji diaorang dengan hinaan dari bangsa lain sebegitu kalau diaorang tak boleh nak handle kan? Banding dengan apa yang aku kena, memang teruk lagi diaorang.

2. Kisah lain yang aku dengar, masa malam convention azam russia ari tu. Awal bulan januari. Program tu habis dalam pukul 11 malam. Aku tak balik asrama sebab aku menumpang rumah aunty. Tiba-tiba classmate aku. (Perempuan) Ceritalah, masa malam tu budak-budak medik ada yang kena spray dengan chemical spray. Muka jadi merah gatal-gatal. Budak medik perempuan. Balik dengan kelompok diaorang je. Tak ada lelaki. Yang budak engineering ni, balik dengan budak laki.

3. Yang senior aku pulak, malam esoknya. Ceritanya begini. Diaorang pun balik malam. Tapi dengan seorang budak laki. Diaorang berdua. Senior aku kata ada makcik rusia macam raba-raba dia sambil tanya, ‘awak bawa bom ke?’ Ok. Seriusly, seram~ Classmate aku akhirnya decide kalu kami pegi memana jangan balik lewat lagi. Sebab beberapa hari sebelum tu, kami ada pergi shopping dari pagi sampai lepas maghrib. Berdua je. Huhu.

Banyak sangatla sebenarnya benda-benda lain yang aku dengar. Tapi yang paling teruk aku kena yang tarik tudung tu je la. Nasib baik juga dia tarik bahagian atas tudung aku. Mau dia tarik kat bahagian brooch aku tu, tak ke koyak tudung aku? Oish. Aku bersyukur sangat. Bersyukur pada Allah sebab Dia hantar situasi macam tu kat aku supaya aku beringat. Jangan suka sangat pergi mana-mana seorang diri walaupun seyakin mana aku ni. Taekwando aku pun setakat tali putih yang tak berganjak sebab patah kaki. Hehe. Aku memang suka sangat pergi memana sensorang. Macam pergi beli grocery dulu, first time pergi sorang, ex-ketua batch pre-russian marah aku. Hihi. Dia memang seorang kawan yang sangat baik. Sangat-sangat baik!

Setakat selama 6 bulan di bumi soviet union ni, sampaikan perjalanan yang memakan masa dua jam pun aku pernah pergi seorang diri. Uwaa~ Berani terlampau masa tu. Bukan apa. Kekadang tu rasa menyusahkan orang kalau ajak orang. Contoh, aku nak pergi tapi orang lain tak nak. Aku pun, tak nak bila aku tanya, sebabkan kesian kat aku dia jawab nak ikut. So, baiklah pergi seorang. Hehe. Oish. Tak apa. Insya Allah, aku yakin Allah ada dengan aku, kan? Dia peneman terbaik dan terbaik of all. Hehe.

Ni, kan. Mau dibaca Ummi Baba. Mesti risau kan? Sorry. Kaklong tak nak risaukan sesiapa. Don’t worry. InsyaAllah kaklong tahu jaga diri. Peace be, please!~ V(^_^)V~

 

 

p/s: Dengan ada Allah dalam hati kita takkan takut kepada sesiapa melainkan Dia dan insyaAllah kita terjaga dari buat benda tak elok. Tapi cakap macam senang je. Nak buat susah. Ma fi qolbi ghairullah. Tiada dihatiku melainkan Allah.

Ahad, 5 Februari 2012

Hati ini...

Salam.

Sejak dua tiga hari ni, aku macam rasa tak berapa nak relaks. Bukan sebab nak buka sem baru. Ada sebab-sebab yang melibatkan hati. Ada terasa macam ada yang bengan dan marah dan sakit hati dan mungkin meluat dan tak suka dengan aku. Aku tahu hakikatnya, kita tak boleh nak puaskan hati semua orang. Dan yang paling penting atas apa semua yang orang buat kat kita mungkin sebabnya datang dari kita. Mungkin aku ada buat salah, yang aku tak sedar sebenarnya membuatkan sesetangah pihak tak berapa nak berpuas hati.

Kawan aku ada berpesan, memaafkan memang mudah di mulut tetapi tak mudah di hati. Aku tak boleh tak setuju dengan benda tu. Dia pun ada cakap yang mungkin lepas kita ada konflik dengan seseorang, kita tak boleh nak terima dia secara sepenuhnya semula melainkan hati dan minda kita boleh terima sepenuhnya. Kalau hati kita tak boleh, tetapi akal kita boleh, kita mungkin bijak sebab menggunakan rasional dan akal fikiran kita. Kalau hati boleh terima tetapi akal tak boleh nak terima, kemungkinan besar kita jadi dalam status trauma nak berkawan dengan orang tu. Aku ada seorang kawan, yang dulu aku rapat sampai aku ada konflik dengan dia. Sekarang situasi aku sangat mudah. Hati aku dah boleh terima sebagai kawan, malah aku nak kami balik macam dulu, boleh borak-borak, berkongsi kisah,tapi kan, akal aku bercakap yang aku dan dia tak boleh baik macam dulu. Lain pula kisah kawan aku, dia pun ada konflik dengan kawan dia. Senang kata, dia terbalik pulak. Secara akalnya dia boleh menerima kawan dia tu. Tapi, dalam hati tu kekadang tu ada la kan sikit-sikit. Bukan maksudnya emosinal ke apa, tapi kekadang tu parut kat hati tu dalam sikit.

Aku dengan kawan baik aku, Mator. Dua bulan kami pernah berperang. Bukan kami ada clan ke gang ke apa-apa. Tapi dalam hati kami. Dua bulan tu, bukan kami tak bertegur sapa ke bercakap. Ada je. Tapi kat dalam hati ada simpan tak puas hati. (Ok. Rasanya dah pernah cerita) Aku memang suka nak bagi tahu satu semesta alam pasal Mator. One day, entah tiba-tiba kami duduk berborak dan meluahkan isi hati masing-masing. Benda memang agak tegang dalam dua bulan tu. At the end, sampai ke hari ini, aku masih bangga nak cakap Mator kawan baik aku. Rahsia sangat simple, maafkan dari hati dan minda. Just forget about all the past. People can change and we just need to be patient waiting for the changes and we need to support them. Mator dia banyak support aku dalam sense membantu aku mengawal sifat marah. Jangan cakaplah tahap panas baran aku macam mana dulu. Memang kekadang tu macam perit dan susah sangat, tapi Mator sabar giler dengan aku. Dia boleh cool dan relax bile aku meletup. At the end, aku tak baran. (Tapi akhirnya jadi kaki kuat membebel~haha). Kurang-kurang aku dah tak ada dah nak baling meja kelas ke penyapu kelas ke, mencarut ke hentak kerusi ke apa-apa.

Selain daripada aku nak memberi kredit kepada Mator yang banyak support aku dalam pelbagai perubahan, tak lupa juga kat kawan-kawan satu dorm aku kat KKJ. Aku tak tipu. Hidup dalam satu dorm seramai 20 orang. Menipu sangat kalau tak ada masalah. Memang kami ada turun naik musim tu. Tapi, satu benda yang aku rasa sangat seronok ialah, kami tak pernah tak buat aktiviti beramai-ramai secara berasingan ataupun secara tak ikhlas. Contoh, kemas bilik untuk inspection. Mungkin ada yang buat sebab tak nak dorm kena denda dan sebagainya, tapi akhir sekali niat kemas tu ialah, at least dalam seminggu loker tu kemas la juga kan? Hehe. Baca Al-Mulk sebelum tidur dan bagi tazkirah. Mungkin ada juga yang sekadar ikut je sebab tu dah jadi macam amalan tapi akhirnya, nasihatditerima dan amalan diamalkan. Genap dua tahun kami bersama, alhamdulillah, semua benda yang dah jadi dulu-dulu kami lepaskan dan kami move on. Kami tahu masih banyak perubahan dan cabaran dunia yang kami kena lalui. It may takes time, but the time soon comes. Kurang-kurang kalau dulu aku rasa macam semua orang ada marah dekat aku, sekarang aku rasa, kami dah sehati.

Entri kali ni, basically, aku cuma terlalu rindukan kawan-kawan aku. Dengan aku yang sedang melalui proses perubahan, mungkin sedikit sukar dengan mata-mata dan hati-hati yang lain. Tapi, setiap kali aku teringatkan kawan-kawan aku dan sokongan diaorang dari jauh, dan tak lupa kat kawan aku yang siap bagi aku dengar lagu Maher Zain, (bukan tak pernah dengar, but first time betul-betul rasa), aku tahu, yang aku ada ialah Allah. Tak kiralah, Allah ada dengan aku dan Dia akan memberi pertolongan.

Ada satu ayat yang digunakan untuk soklan paper English masa UPSR (bukan periksa betul, ujian tak silap), put others before yourself. Being selfish is when you put yourself before others. Aku selalu letakkan pemikiran, yang apa-apa pun yang berlaku, bukan silap sesiapa dan salah sesiapa, mungkin aku dan mungkin Allah nak uji aku. Paling susah kita nak buat ialah, bila seseorang sakitkan hati kita, mencari silapnya kita dan bukan silap dia. Well, kekadang manusia boleh bersifat memendam dan balas dendam. Hehe. Bukan apa, mungkin ada orang tu sakitkan hati kita sebab kita ada sakitkan hati dia. Seksa jugak nak buat macam ni sebab kita tak perasan pun apa yang kita buat salah, dan dia tak cakap apa-apa terus macam hentam. Hehe. Tapikan, benda paling mudah ialah, tadah tangan minta dengan Allah tenangkan hati kita dan hati dia. Mungkin itu berkesan. Ustazah aku ada cakap kadang-kadang ada benda kita boleh pakai telepathy tapi kena dengan keyakinan kepada Allah, ye~ Apa-apa pun berbalik pada asas kita. Allah ada untuk membatu kita. Hehe.

 

So marilah kita bersihkan hati kita dan satukan hati kita.

 

p/s; Pemegang hati itu Allah. Pemberi hidayah dan petunuj pun Allah. Kita hanya manusia, dengan kelebihan akal dan kewarasan untuk berfikir.

Sabtu, 4 Februari 2012

Buntu nak tulis….

Salam

Ok. Sebenarnya aku tak ada benda pun nak tulis. Ada tapi macam tak pelu untuk tulis je. Tak lama lagi, semester dua nak buka dah. Dan aku sudah terlalu banyak membuang masa dengan laptop aku dengan menonton movie dan cerita bersiri Chuck. Kepada mereka yang tahu, tahu lah kan. Siapa yang tak tahu, tak tahu lah. Hihi. Apa-apa pun yang penting aku banyak buang masa. Minggu lepas, aku pergi embassy menghadiri kursus kahwin yang pertama kalinya diadakan di luar negara.

Ok. Kursus kahwin = persediaan nak kahwin? Haha. Bagilah tanggapan apa-apa pun, yang penting, tak rugi pun join kursus ni. Sebab afterall aku dapat menuntut ilmu. Haha. Kiranya, aku dah ada sijil kursus kahwin la,kan? Untung laaa~ Haha.

Dah pun bulan februari. Dan semester dua pun soon coming! Ada beberapa je lagi hari free yang aku ada. Boleh dikatakan aku punya rutin dah macam penganggur. Tak ada benda sangat nak buat. Ada tu boring sangat. aku siap buat biskut. Semata-mata nak buang masa yang ada. Nak membaca, aku tak adalah rajin mana. Hihi.

Masa kursus kahwin tu, ada seorang kawan aku, bukan seorang lah, lebih dari seorang, datang ke mari untuk tujuan yang sama. Hehe. Kami pergi zoo. Ok. Zoo dalam musim sejuk memang agak tak seronok. Haha. Sejuk sangat kat luar. Tapi seronok je pergi zoo sebab dapat tengok dolphin. Murah je. 20 rubel je sebab student price daripada harga asal 150 rubel. Hehe. Dapat jugak tengok binatang-binatang lain. Bestlah walaupun sejuk giler. Hehe.

Hmm. Sambil menaip pun aku masih boleh tengok cerita Chuck. Hehe. Kadang-kadang best jugak buat dua benda dalam satu masa ni. Hihi. Macam semalam, aku baru sahaja habiskan masa buat hadiah untuk seorang kawan. Jangka masa panjang la sebenarnya. Hihi. Tapi seronok la buat sesuatu untuk membunuh masa yang terbuang.

Ok. Aku perasan dalam entri kali terlalu banyak hehe ke hihi ke haha. Sebab tak ada idea langsung dalam kepala aku untuk dicurahkan ke dalam blog ni. Basically, sejak akhir-akhir ini terlalu banyak benda yang beralku dalam hidup aku dan mungkin entri dalam blog ini pun akan semakin berubah wajah dan isi. For the time being, mungkin aku akan senyap kut dalam menulis blog ke update status pesbuk ke twit twitter ke mana-mana laman sosial. Sebab benda memerlukan aku untuk selesaikan dan fikirkan sendiri. Hehe.

Secara jujur, sekarang ini aku dalam keadaan yang gembira dan seronok. Alhamdulillah, ALLAH masih bagi aku kehidupan yang seronok! SAYANG ALLAH. Kawan-kawan, jangan berhenti untuk sayang Allah, sebab sayangkan Allah itu satu kebahagian yang tiada ganti!

 

p/s: run out of idea easily lately. hehe.