Khamis, 20 Oktober 2011

Lagu dan sentimental

Salam.

Hai kawan-kawan. Sekali lagi aq menggunakan tagline ini. Ianya comel atau ape? Pada aq memang nampak childish dengan tagline ni.

Okayh. Tak habis-habis nak cerita pasal tagline. Apa yang aq dapat aq pun tak tahu. Sekadar menghiburkan hati yang sunyi kut.

Seperti mana yang tertera di ruangan tajuk, Lagu dan Sentimental. Hurmmm……… jujurla, berapa ramai antara kita yang sebenarnya mendengar lagu hanya sekadar nak dengar lagu? Aq mengaku tanpa sebarang penafian ada antara lagu-lagu yang aq suka dengar adalah disebabkan liriknya dan bukan disebabkan susunan muziknya. Ada juga sekadar susunan muzik yang menarik perhatian aq. Tapi, well, lirik lagu tu lebih bermakna (pada aq la kan) sebab actually lagu adalah sajak. Perasan tak? Sajak yang diberikan alunan muzik dan intonasi yang berbeza-beza mengikut emosi. (waa~ amacam, definisi ini hanyalah rekaan, jangan pulak ada yang pi gatai bukak kamus dewan edisi keempat nak cari betul ke tidak definisi aq ni)

Paling aq suka layan adalah lagu zaman Wings, Search dan seangkatan dengan mereka la. Fevret aq dalam banyak-banyak ialah lagu Man Bai, Kau Ilhamku dan lagu Awie (yang ni banyak aq minat….tak tahu nak pilih yang mana satu), Amy Search pun aq suke, lagi-lagi Isabella dengan Fantasia Bulan Madu. Aq jadi suka dengan lagu-lagu ni disebabkan oleh Babaku yang sangat gemar berkaraoke di dalam kereta semasa dalam perjalanan pulang ke Kelantan dulu. Best giler masa tu.

Kalau korang tengok betul-betul lirik lagu zaman 90-an tu, kebanyakan susunan kata-kata dia mempunyai maksud yang tersurat. Macam lagu zaman P.Ramlee… (wah, yang ini memang aq suka). Basically lagu 90-an tu banyak yang jenis jiwang-jiwang dan lagu untk awek-awek la. Tapi zaman tu, cinta banyak cinta yang betul-betul punya cinta. Best. Banding dengan lagu sekarang, kebanyakan lirik lagu dia jenis direct speaking. Cakap terus terang je. Dah tak ada dah bahasa yang berkias-kias ni macam dulu-dulu. Well, ikut zaman la kan. Sekarang ni anak-anak muda lebih ramai yang jenis cakap terus terang dan tak bermain dengan kata-kata yang berlapik.

Berbalik pada tujuan asal aq menulis. Lagu dan sentimental. Memang layan lagu jiwang disaat mood tengah jiwang sangat-sangat best. Aq akui. Even aq pun ade juga mood jiwang. Tapikan, masa sedih, janganla pula pi layan lagu sedih. Kang dari tadi cume sedih, dandan bergenang, dah tu mengalir pula air mata tu, paling best tu yang dalam hidung pun pakat mengalir juga. Hahaha. Nasihat aq, bila sedih, lawan sedih tu. Jangan diikutkan sangat. Nanti makin rasa terseksa dan diseksa. (Pesanan terbaik untuk diri sendiri). Tapi, apa-apa pun, ingatlah pada Yang DiAtas Sana. Jangan time sedih je, perbanyakkan masa untuk Dia.

Well, nak layan lagu sentimental ke rock kapak ke R&B ke apa-apa ke. tak salah. Aq mengaku memang aq kaki layan lagu. Tapi jangan layan lagu tu sampai jadikan dia zikir kita, jangan jadikan dia sebagai makanan rohani kita. Ingat tu. Hihi. Paling penting tengok lirik lagu tu, kalau boleh amek pengajaran, kalau yang kena jadikan sempadan, jadikan sempadan. Tak lupa juga, jangan semata-mata kita rasa lagu tu ngam dengan kita, kita terus rasa macam hanyut. Oh tidak, jangan….. (haha…pesanan paling bagus untuk diri aq….). Adalah satu lagu tu memang ngam habis dengan aq, hampir setiap hari layan…suatu ketika dahulu. Sekarang tidak lagi.

 

p/s: hurm…..lupa pulak, sambil dengar lagu sambil belajar bahasa juga!

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Let's hear it from you.