Khamis, 27 Oktober 2011

Gurau tapi serius

Salam.

Hai kawan-kawan. First of all, nak mengumumkan bahawasanya lepas ni, saya akan menggantikan kata aq kepada aku. Haha, Teguran seorang kawan sebab katanya, aq tu bunyi annoying. Aku pun bidas balik, ak pun annoying juga. Well, memang dah lama dah nak tukar cuma tak terbuat je lagi. Sorry.

Topik kali ini ialah gurau tapi serius. Maksudnya sangat mudah. Kata-kata dan gesture yang dikeluarkan dan ditunjukkan adalah lawak dan gurau tapi sebenarnya tersirat maksud yang serius yang perlu difahami. Memang wujud manusia-manusia sebegini sebab kadang-kadang mereka memang jenis begitu ataupun mereka tak tahu cara terbaik untuk meluahkan apa yang terbuku. Aku bukanlah pakar dalam bab-bab membaca orang ni.

Contoh terbaik yang aku boleh bagi ialah satu gurauan yang serius dan mendalam maknanya pernah dikenakan kepada aku. (Pertama sekali maaf kepada yang terasa, aku hargai apa yang korang cuba buat. Terima kasih. =))

Since suatu ketika dulu (mungkin sampai hari ini kut), suara aku ni memang aku akui kuat bila bercakap sehinggakan aku tak sedar benda tu macam orang tak suka. So, adalah yang bergurau dengan aku, berkata sedemikian “Haa, tu dia, suara amplifier dia” ataupun, “Ko telan mikrofon ke dulu?”. Jujur aku katakan, memandangkan aku ni dulunye bukan jenis serius dan tak suka ambil benda secara serius aku cuma jawab je la, “Laa….aku memang macam ni” ataupun “Tak leh nak wat ape dah”. Lama kemudian ada yang datang menerangkan bahawasanya itu adalah GURAU TAPI SERIUS. Memang waktu sekolah-sekolah dulu aku sentiasa blur dengan benda-benda gurau tapi serius ni. Hehe. Sebab susah la kalau hidup semua benda nak serius. Tak larat. Nanti otak pun jadi penat dan yang paling penting sekali ialah, muka aku nanti nampak tua dari usia ku! Oh! Tidak!!! (Ya Allah, ni dah melampau)

Sejak aku mencecah usia 19 tahun ni, banyak benda yang aku mula ambil serius (bab belajar memang aku serius kadang-kadang terlampau sampai tak bule nak paham apa-apa pun ada). Yela, bab kehidupan dan berkaitan dengan amalam aku seharian. Kalau dulu aku bikin derk je, tak ambil portla konon, sekarang ni aku mula la ambil serius. Sebab akhirnya aku sedar, tak lama lagi usia ku akan cecah 20!!!!!!! Waa~masih banyak perangai budak aku ni. Tapi kadang-kadang sampai satu tahap aku jadi macam penat bila serius.

Bab perasaan, hurm. Mungkin aku ambil serius kut. Hahaha. Tapi sekarang sedang menuju je arah serius untuk-NYA sahaja. Hakikatnya memang tak larilah, sebab aku ni masih seorang perempuan dan pusing alih mana pun aku masih seorang perempuan dan WANITA. Itu part yang paling penting sekali. Dan golongan Hawa takkan lari daripada sifatnya yang memiliki hati yang lembut. Tambah pula dengan keadaan aku yang kadang-kadang macam sorang-sorang. Lama-lama aku dah hadam lonely and sometimes its better this way sebab I know HE is always there.

Tapi kawan aku ni pernah keluarkan statement kepada aku yang dia gurau dalam serius. Wajar atau tidak untuk aku ambil serius? Haha. No need kan? Sebab manusia itu memang sepanjang masa dia suka bergurau. Kalau dia betul-betul maksudkan apa yang dia cakap dan apa-apa je yang dia guraukan, mesti akan sampai juga maksud dia. Hihi. Fuhh…. penat berusaha untuk berlakon serius. Sebenarnya saat kita dah jadi matang dan mula mengambil banyak aspek dalam kehidupan kita sebagai satu benda yang serius, susah dah kita nak balik semula tak serius sebab ada benda yang memang kita kena ambil serius.

 

 

p/s: well, life is only once and you can never repeat it.

1 ulasan:

  1. just be yourself,,xperlu berlakon semata-mata nak sedapkan hati orang lain,,

    BalasPadam

Let's hear it from you.