Jumaat, 30 September 2011

Life is always a choice

Salam

Ini hanyalah pandangan semata-mata dan tidak berkaitan dengan mana-mana pihak.

(Ok.Intro yang agak menarik.Kan?)

Aq tulis life is always a choice sebab memang itulah hakikatnya. Pada pandangan aq. Kepada yang setuju terima kasih, dan kepada yang tidak, aq tak kisah pun. Manusia sentiasa ada pendapat yang berbeza dek kerana kita masing-masing mempunyai akalfikiran. Allah pun ciptakan kita bersama akal fikiran.

Benda paling simple yang aq nak gunakan sebagai contoh adalah bangun dari tidur. Setiap hari seawal pagi nak bangun solat subuh tu kita sebenarnya ada dua pilihan. Nak bangun pergi solat ke nak sambung tidur layan mimpi yang tengah best tu. Sedar tak sedar itulah sebenarnya pilihan kita tapi memandangkan kita dah dididik dari kecik sampai la la ni untuk bangun dan beribadah kepada-Nya. Kenapa? Persoalannya adakah kita buat tu kerana kita mahu atau sekadar mengikut apa yang telah dididik sejak kecik? Kata Imam Ghazali, beramal tanpa ilmu itu sia-sia. (Ini lain kali pula kita citer, ok?)

Main point di sini adalah pilihan kita. Dengan akal yang diberi macam-macam pilihan di hadapan mata kita sebenarnya. Sedar atau tidak. Kebiasaannya kebanyakan pilihan kita lebih dipengaruhi oleh hati dan perasaan atau senang kata naluri daripada akal. Percayalah. Sebab tindak tanduk kita kebiasaannya mengikut naluri tanpa kita sedar. Contoh yang mudah, tengah syok berborak dengan kawan, tetiba dalam kepala ada satu benda yang bermain difikiran. Kekadang tu kita berpotensi untuk mengeluarkan soalan atau statement tu tanpa berfikir. Cuba kita fikirkan, antara kita cakap mengikut akal kita dengan bercakap dengan hati dalam sehari peratusan mana yang tinggi? mengikut hati atau mengikut akal? Manusia ni berbeza-beza, ada orang sensitif itu ada orang sensitif ini. Perasan ke tak?

Contoh lain, marah kat orang. Perasaan marah ni semua orang ada. Konfem. Sesape yang tak ade perasaan marah tu tipu sangat-sangat. Tapi, masing-masing ada pilihan nak marah atau tidak dan masing-masing ada pilihan sama ada untuk pendam marah atau melepaskan marah tu. Ada di antara kawan-kawan aq yang jenisnya memang seperti orang tak ada ego tapi sebenarnya mereka memilih untuk tidak marah dan hanya memaafkan orang tu. Ada juga jenis yang baran ke main, sebabnya pilihan mereka juga. Betul ke tak? Yang aq cuba nak sampaikan, kenapa ada yang pilih untuk marah dan kenapa ada yang pilih untuk tak marah. Jawapan aq simple je, kehidupan kita lebih banyak kita ikutkan hati dan perasaan berbanding akal. Setiap orang macam tu. Berbeza contoh je la.

Pernah ada suatu ketika dahulu kat MIAT masa tu ada usrah dengan Kak Azza. Berbicara tentang usaha dan tawakal serta takdir. Perjalanan hidup kita ni semuanya dah ditentukan oleh Allah sebenarnya. Macam nak exam, sebenarnya keputusan tu dah sedia ada. Tak kisahla kita usaha atau tak, kita tawakal atau tak. Memandangkan kita tak pernah tahu masa depan kita dan keyakinan kita adalah kepada Dia, makanya kita pun usaha. Betul tak? Bukan nak melemahkan semangat sesiapa yang nak exam tak lama lagi tapi fikirkanlah sejauh mana yakin kita kepada-Nya. Sebab kejayaan sekarang bukanlah untuk selama-lamanya. Jujur aq katakan. Point kat sini sebenarnya, adalah berkaitan dengan pilihan kita seharian. Adakah pilihan kita tu sebenarnya pilihan kita? Sebab akal yang diberi itu daripada-Nya. Cuba kita fikir, setiap apa yang kita buat ni sebab kita yang nak sendiri atau sebenarnya perancangan-Nya? Satu je jawapan aq, semua yang berlaku atas muka bumi ni adalah perancangan-Nya sebab Dia Maha Bijaksana Lagi Maha Mengetahui. Oleh itu, yakinla dengan sepenuhnya dan jangan bersedih. (nak cilok la tahzan). Sudah tertulis pun dalam satu hadis antara lima perkara yang menjadi rahsia Illahi adalah masa depan.

Pilihan kita ada dua di depan mata sekarang ni, nak yakin kepada-Nya dan mengikut segala perancangan-Nya ataupun nak teruskan kehidupan kita yang kadang-kadang kita sendiri tak yakin kepada-Nya.

Pesanan untuk semua orang yang syok membaca, jangan pernah sekali terlintas dalam kepala tentang pilihan yang pernah dibuat suatu ketika dahulu kerana Allah tu Maha Mengetahui Lagi Maha Bijaksana. Setiap yang berlaku pasti ada pusingnya. Kita takkan pernah tahu walaupun secebis.(tak tahu dah secebis ke sedikit ke apa-apa perkataan yang sesuai.hehe) Percayalah. Even sekarang pun kalau ada terasa macam tersalah pilih jalan, jangan rasa lemah, tapi yakinlah kepada-Nya sebabnya Dia Maha Mengetahui. Itu je aq mampu nak pesan. (Terutama kepada tukang menulis ni…. aq la tu!)

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Let's hear it from you.